Lihat lebih banyak

Mengenal Regenerative Finance, Selamatkan Bumi dengan Proyek ReFi di Web3

9 mins
Diperbarui oleh Hanum Dewi
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Setelah marak produk decentralized finance (DeFi), kini muncul istilah baru, yaitu regenerative finance (ReFi). Konsep baru ini dapat menjadi opsi industri keuangan untuk membuat planet Bumi lebih “sehat”. Hal ini mungkin agak membingungkan bagi orang awam, atau yang baru berkecimpung di dunia blockchain dan web3. 

Secara singkat, regenerative finance adalah eksperimen untuk menciptakan insentif keuangan untuk mengurangi emisi karbon, “meregenerasi” lingkungan, dan pada akhirnya membalikkan perubahan iklim. Agak terdengar terlalu asing dan muluk, tapi ini mungkin benar-benar bisa berhasil.

Apa Itu Regenerative Finance?

Ketika berbicara soal regenerative finance, maka tak lepas dari salah satu masalah utamanya, kerusakan lingkungan. Salah satunya dari penggunaan bahan bakar fosil. Di satu sisi bisa merangsang produktivitas dan industrialisasi serta meningkatkan kesejahteraan. Namun, di sisi lain bahan bakar fosil mengakibatkan kenaikan suhu global. Konsekuensi terburuk dari kenaikan suhu global termasuk permukaan laut yang melanda, perpindahan manusia, kekeringan, banjir, dan intensifikasi bencana alam.

Ada beberapa ide untuk membantu mengurangi dan beradaptasi dengan perubahan iklim, termasuk menangkap karbon udara langsung, energi fusi, dan bahkan kolonisasi Mars. Namun saat ini, ada hal lain yang terjangkau, yaitu bagaimana industri blockchain, aset kripto, dan web3 dapat memberi insentif pengurangan jejak karbon global, serta meregenerasi sumber daya alam.

Regenerative finance menggunakan uang sebagai alat untuk menyelesaikan beberapa masalah paling menantang yang kita hadapi di dunia. Hal itu termasuk memerangi krisis iklim dan lingkungan alami dengan cara yang akan membantu memberi manfaat bagi Bumi untuk generasi mendatang.

Ini adalah gerakan menuju pembentukan sistem keuangan baru yang seimbang, di mana ekonomi dan ekologi selaras. Regenerative finance adalah cara baru untuk berpikir tentang ekonomi, melihat bagaimana manusia dapat menghubungkan aktivitas keuangan bersamaan dengan regenerasi sumber daya alam dunia. Ini adalah gagasan tentang bagaimana membuat modal mengalir untuk meregenerasi bumi dengan cara yang berdampak besar, tanpa izin rumit, dan tanpa perantara.

Di industri kripto, regenerative finance berfokus pada pendanaan komunitas dan proyek publik yang akan mendukung pemangku kepentingan terbesar: planet Bumi.

Peningkatan sumber untuk carbon credit atau contoh utilitas baru seperti stablecoin, dapat menjadikannya hal yang menguntungkan. Pada saat yang sama ini bisa mengkatalisasi pengembangan proyek lingkungan. Selanjutnya, permintaan dapat meningkat dengan adanya tokenized carbon credit yang terintegrasi dalam aplikasi untuk tindakan perbaikan iklim yang otomatis.

Asal Mula Regenerative Finance

Pada tahun 2015, ekonom John Fullerton menciptakan istilah Regenerative Capitalism dalam sebuah jurnal. Dia menjelaskan delapan prinsip untuk menopang sistem ekonomi baru guna memberikan kemakmuran bersama di planet bumi. 

Dia menyatakan bahwa pola dan prinsip universal yang digunakan kosmos untuk membangun sistem yang stabil, sehat, dan berkelanjutan di seluruh dunia nyata dapat dan harus digunakan sebagai model rancangan sistem ekonomi.

Dalam hal ini, terdapat Delapan Prinsip Ekonomi Regeneratif ini mendasari kesehatan sistemik dan secara kolektif mewakili cetak biru peradaban regeneratif. Prinsip-prinsip ini antara lain:

1. Dalam Hubungan yang Benar

Kemanusiaan adalah bagian integral dari jaring kehidupan yang saling berhubungan yang tidak secara nyata memisahkan “kita” dan “itu”. Skala ekonomi manusia penting dalam kaitannya dengan biosfer tempat ia tertanam. Terlebih lagi, kita semua terhubung satu sama lain dan dengan semua lokal peradaban global kita, seperti menurut pengalaman hidup dan fisika kuantum kita. Kerusakan pada bagian mana pun dari jaring itu akan kembali merusak setiap bagian lainnya juga. Jadi prinsip timbal balik dan mutualisme yang ada baik dalam biologi maupun kearifan lokal merupakan dasar bagi ekonomi regeneratif.

2. Melihat Kekayaan Secara Holistik

Kekayaan sejati bukan sekadar uang di bank. Itu harus didefinisikan dan dikelola secara sistematis dalam hal kesejahteraan keseluruhan. Kita dapat mencapainya melalui harmonisasi berbagai jenis kekayaan atau “modal” di luar modal finansial, material, dan teknologi konvensional. Termasuk juga memasukkan modal sosial/relasional, budaya, pengalaman, dan ya, modal spiritual. Namun, semua bentuk modal ini bertumpu pada pondasi modal alam dan khususnya fungsi ekosistem yang sehat, tempat semua kehidupan bergantung. 

3. Inovatif, Adaptif, Responsif

Di dunia yang selalu berubah dan semakin cepat berubah, kualitas inovasi dan kemampuan beradaptasi sangat penting untuk kesehatan. Seperti maksud pernyataan Charles Darwin: yang paling “cocok” adalah yang paling bisa beradaptasi dengan lingkungan yang berubah. Oleh karena itu, dinamika kewirausahaan yang terkait dengan sistem usaha bebas dan arus bebas modal sangat penting. Namun keduanya harus disalurkan dengan cara yang responsif terhadap dinamika perubahan dan kebutuhan esensial kesehatan sistemik daripada keinginan dan keserakahan individu jangka pendek.

4. Pemberdayaan Partisipasi

Dalam sistem yang saling bergantung, kebugaran berasal dari kontribusi dalam beberapa cara terhadap kesehatan secara keseluruhan. Kualitas pemberdayaan partisipasi berarti bahwa semua bagian harus “dalam hubungan” dengan keseluruhan yang lebih besar. Caranya tidak hanya memberdayakan mereka demi mencari kebutuhan mereka sendiri. Akan tetapi, juga memungkinkan mereka untuk menambah kontribusi unik mereka terhadap kesehatan dan kesejahteraan masyarakat. Secara moral, keinklusifan menjadi tujuan, tetapi pemberdayaan partisipasi adalah kualitas kesehatan sistemik yang harus ada untuk keseluruhan sistem.

5. Menghormati Komunitas dan Wilayah

Setiap komunitas manusia terdiri dari mozaik masyarakat, tradisi, kepercayaan, dan institusi. Hal itu secara unik dibentuk oleh tekanan geografi, sejarah manusia, budaya, lingkungan lokal, dan perubahan kebutuhan manusia dalam jangka panjang. Menghormati fakta ini, Ekonomi Regeneratif memelihara komunitas dan wilayah yang sehat dan tangguh, sesuai esensi sejarah dan tempatnya masing-masing. Sementara pola delapan prinsip universal berlaku untuk semua tempat, setiap tempat harus menentukan bagaimana pola itu berlaku berdasarkan konteks uniknya masing-masing. Sama seperti setiap kepingan salju terlihat seperti kepingan salju, setiap kepingan salju juga unik.

6. Memperbanyak Edge Effect

Kreativitas dan kelimpahan sumber daya berkembang secara sinergis di “tepian” sistem, di mana ikatan yang memegang pola dominan berada pada posisi terlemah. Misalnya, ada banyak sekali kehidupan yang saling bergantung di rawa-rawa asin di mana sungai bertemu dengan lautan. Di ujung-ujung itu peluang untuk inovasi dan pemupukan silang adalah yang terbesar. Bekerja secara kolaboratif lintas batas – dengan pembelajaran dan pengembangan berkelanjutan yang bersumber dari keragaman yang ada di sana – bersifat transformatif bagi komunitas tempat pertukaran terjadi, dan bagi individu yang terlibat. 

7. Aliran Sirkulasi Keuangan yang Kuat

Ekonomi yang hidup menuntut metabolisme yang sehat untuk membuang racun dan menyehatkan setiap sel di setiap tingkat jaringan manusia kita. Sama seperti kesehatan manusia bergantung pada sirkulasi oksigen, nutrisi, dll. yang kuat. Demikian juga kesehatan ekonomi bergantung pada aliran sirkulasi energi dan bahan yang kuat dalam “cara melingkar” yang membuat limbah adalah makanan seperti di semua sistem biologis. Tapi itu juga menuntut sirkulasi uang yang kuat ke semua ujung sistem, sirkulasi informasi akurat yang kuat yang mungkin terjadi karena internet (tetapi sangat rusak dalam masyarakat pasca-kebenaran kita), dan bahkan sirkulasi empati untuk membantu meningkatkan kesadaran, mendukung kepercayaan dan dialog yang sehat. Maka, metabolisme ekonomi yang sehat juga menuntut bahan yang sehat dan bebas racun serta input keuangan, sambil membuang limbah dengan cara dan dalam skala yang tidak mengganggu kesehatan secara keseluruhan.

8. Mencari Keseimbangan

Berada dalam keseimbangan dinamis sangat penting untuk kesehatan sistemik. Seperti pengendara sepeda roda tiga, sistem regeneratif selalu terlibat untuk mencari keseimbangan. Mencapai keharmonisan membutuhkan penyeimbangan paradoks dengan pemikiran keduanya/dan daripada pemikiran salah satu/atau. Sistem yang sehat menyelaraskan banyak variabel dalam satu kesatuan yang utuh alih-alih mengoptimalkan satu variabel dengan mengorbankan yang lain. Misalnya, menyeimbangkan efisiensi dan ketahanan; keragaman dan koherensi; dan mendukung struktur fraktal yang menyeimbangkan organisasi kecil, menengah, dan besar dalam hierarki yang sehat. 

Visi Regenerative Finance

Dasar regenerative finance adalah teori ekonomi regeneratif dan gerakan keuangan regeneratif yang terbentuk di persimpangan evolusi ketiga internet (Web3). Singkatan ReFi sendiri mengingatkan pada hubungannya yang erat dengan DeFi (keuangan terdesentralisasi). Di dalam ruang ReFi, banyak komunitas bermunculan dengan tujuan bersama untuk memanfaatkan blockchain (teknologi ledger terdistribusi). Visi dari proposal baru ini adalah untuk mengatasi tantangan keberlanjutan seperti perubahan iklim, hilangnya keanekaragaman hayati, kelangkaan sumber daya dan struktur sosio-ekonomi dan kelembagaan yang mendasari yang memperburuk krisis ini.

Intinya, pendekatan ini menyiratkan perubahan paradigma dan kemampuan untuk mengartikulasikan solusi sistem yang kompleks. Ekonomi regeneratif memberi insentif pada tindakan yang meningkatkan kesehatan sistemik, dan mendisinsentifkan tindakan yang mengarah pada degradasi sistemik. Ini menerapkan prinsip regenerasi alam ke sistem sosial-ekonomi, mendukung kesejahteraan yang adil dan ekosistem yang berkembang.

Dengan demikian, ReFi secara keseluruhan harus bertindak untuk mencegah visi “greenwashing” atau terowongan karbon yang meluas. Tujuannya, solusi regeneratif sistemik sepenuhnya holistik, emisi karbon dan pasar hanya perlu menjadi salah satu dari banyak variabel yang menyertai.

ReFi bertujuan untuk menerapkan pandangan 360º ke semua gejala yang mendasari dalam diagram, dengan pemikiran sistem berbasis kepedulian dan alam sebagai pondasinya. Karena tantangan keberlanjutan berasal dari pemikiran yang terfragmentasi dan sistem yang mendorong perilaku degeneratif, pemikiran holistik dan sistem insentif regeneratif perlu menggantikannya. 

Misi Regenerative Finance

Regenerative finance memiliki misi untuk mensistematisasikan insentif agar tempat regeneratif dapat dilakukan. Mengatasi krisis saat ini secara mendalam berarti merancang alternatif untuk sistem budaya dominasi kita dengan sistem regeneratif yang menghargai kepedulian dan alam.

Salah satu instrumen inti dalam melakukan itu adalah mendesain ulang uang itu sendiri dengan cara menulis cerita baru tentang apa artinya menjadi manusia integral yang hidup di planet bersama. Sebuah kisah yang merangkum nilai-nilai kepedulian, kebersamaan, dan perkembangan manusia.

Mendesain ulang uang membutuhkan pemahaman token (aset digital dengan nilai tertentu) dan tokenomik (token + ekonomi), yang membuat terlihat dan menangkap semua bentuk yang berbeda dan delapan manifestasi modal: sosial, material, finansial, kehidupan, intelektual, pengalaman, spiritual dan budaya.

ReFi memiliki potensi untuk menangani semua aspek pemulihan ekonomi kita menjadi entitas hidup yang terlokalisasi. Ini menggunakan tokenomik berbasis tempat yang mendorong kapasitas berkembang mereka dalam pola kemampuan bertahan hidup kolektif. Ini menggunakan delapan manifestasi modal dan delapan prinsip ekonomi regeneratif – sementara setiap tingkat lain dari desain sistem ekonomi pulih dan berubah sesuai dengan dinamika global.

Ini adalah pandangan dari bawah ke atas, dan lokal ke global yang menghormati karakteristik alami setiap tempat dan ekosistem bioregional. Itu bersarang dalam sistem evolusi dan keunikan budaya, ekologi, biologi, geologi yang merupakan esensi, jiwa, serta identitas dasar suatu tempat. 

Tokenisasi Karbon

Tokenized carbon adalah representasi digital dari kredit karbon dunia nyata di blockchain. Cara kerja tokenisasi melihat risiko, manfaat, dan potensi teknologi baru ini untuk solusi iklim

Adapun tokenisasi adalah tindakan menciptakan representasi digital aset di blockchain. Pada dasarnya, ini semacam sertifikat “kertas” dunia nyata yang berubah menjadi entri pada buku besar publik dan digital.

Tokenisasi karbon berarti informasi dan fungsionalitas kredit karbon berpindah ke blockchain, dan token menjadi representasi dari kredit karbon. Atau, kredit karbon dapat terbit secara on-chain, dengan publik dapat melihat semua atribut terlampir. Satu kredit karbon sama dengan satu token karbon.

Transfer kredit ke blockchain melalui jembatan “Carbon Bridge” yang terhubung ke pendaftar tradisional seperti Verra dan Gold Standard. Setelah dijembatani, token karbon dapat dijual, ditransfer, atau dihentikan, atau disimpan di akun on-chain yang aman.

Proyek-proyek ReFi

Saat ini terdapat cukup banyak proyek regenerative finance yang ada dan potensial. Proyek-proyek ini menawarkan berbagai potensi dan hal baru di dunia keuangan digital.

KlimaDAO

KlimaDAO adalah protokol blockchain sumber terbuka yang menentang perubahan iklim. Proyek ini mengklaim sebagai pusat ekonomi hijau baru. Berada di atas jaringan Polygon yang hemat energi, KlimaDAO menggunakan tumpukan teknologi untuk mengurangi fragmentasi pasar dan mempercepat pengiriman pendanaan iklim untuk proyek keberlanjutan secara global.

KlimaDAO menjual obligasi dan membagikan rewards kepada pemegang token KLIMA. Setiap obligasi terjual menambah perbendaharaan ekonomi hijau yang terus tumbuh, atau meningkatkan likuiditas untuk aset lingkungan utama. Hal ini sama-sama menguntungkan bagi manusia dan planet.

Toucan Protocol

Toucan meluncur pada Oktober 2021 sebagai penyedia infrastruktur di belakang Base Carbon Tonne (BCT), token referensi karbon pertama. Ini dirilis dengan mitra peluncuran KlimaDAO, platform pertama yang berjalan di atas teknologi pasar karbon Web3 Toucan.

Pada bulan pertama peluncuran, BCT mencapai $2 miliar dalam volume perdagangan — sekitar dua kali lipat volume pasar karbon sukarela sepanjang tahun 2021. Selanjutnya, lebih dari 150.000 kredit token telah masukd alam jaringan (on-chain) dalam dua bulan setelah peluncuran.

Climate Collective

Climate Collective adalah koalisi pemangku kepentingan––dari investor dan organisasi nirlaba hingga wirausahawan dan ilmuwan––memanfaatkan infrastruktur web3 tepercaya dan berkelanjutan untuk membuka aksi iklim yang inovatif dan dapat diverifikasi dalam skala besar.

Misi dari proyek ini adalah membangun pasar terpercaya untuk aset lingkungan digital berkualitas tinggi yang memungkinkan manusia dan planet berkembang. Dengan menggunakan alat koordinasi massa untuk memecahkan masalah koordinasi massa, maka mendukung kesehatan planet dan sistem keuangan regeneratif.

Kesimpulan

Regenerative finance adalah suatu “aliran” industri keuangan yang mungkin memiliki potensi paling baik dari lainnya. Pasalnya, visi dan misi dari regenerative finance adalah menuju masa depan Bumi yang lebih baik. Sebab, setiap proyek harus mempunyai dampak yang jelas terhadap perbaikan planet kita.

Baik bagi investor dan pengguna proyek, regenerative finance memiliki potensi yang menguntungkan secara materi. Selain itu, branding industri finansial yang baik dan bertanggung jawab terhadap lingkungan pasti memiliki lebih banyak kelebihan daripada kekurangan.

Pertanyaan yang sering ditanyakan

Apa itu ReFi movement?

Apa itu ReFi web3?

Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi. Prioritas kami adalah menyediakan informasi berkualitas tinggi. Kami meluangkan waktu untuk mengidentifikasi, meriset, dan membuat konten edukasi yang sekiranya dapat bermanfaat bagi para pembaca. Kami menerima komisi dari para mitra kami untuk penempatan produk atau jasa mereka dalam artikel kami, supaya kami bisa tetap menjaga standar mutu dan terus memproduksi konten yang luar biasa. Meski demikian, pemberian komisi ini tidak akan memengaruhi proses kami dalam membuat konten yang tidak bias, jujur, dan bermanfaat.

foto-profil-hanum.png
Hanum Dewi
Hanum Dewi adalah seorang penulis dengan spesialisasi pada topik bisnis, keuangan, dan investasi. Dengan latar belakang pendidikan di bidang komunikasi dan pengalaman 8+ tahun di pasar modal, Hanum juga melakukan riset untuk membuat konten yang menarik dan informatif di berbagai topik. Melengkapi kemampuan menulisnya, dia juga selalu mengikuti tren dan perkembangan terbaru di industri cryptocurrency, DeFi, dan web3.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori