Lihat lebih banyak

Dua Akun Pengguna Crypto Exchange OKX Alami Pencurian

2 mins
Diperbarui oleh Zummia Fakhriani
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Ringkasan

  • OKX menjelaskan bahwa insiden yang dialaminya tidak berhubungan dengan autentikasi Google maupun verifikasi SMS.
  • Korban akan mendapatkan kompensasi secara penuh dari perusahaan.
  • promo

Salah satu crypto exchange global, OKX, akhirnya mengakui bahwa beberapa akun pelanggannya dikuras oleh pihak yang tidak dikenal. Melalui utas X (sebelumnya Twitter), perusahaan menyebut bahwa insiden tersebut tidak berhubungan dengan fitur autentikasi milik Google ataupun verifikasi SMS yang ramai dibicarakan oleh komunitas.

Menariknya, perusahaan tidak menyebut bahwa insiden tersebut adalah bentuk pelanggaran keamanan, karena dalam pandangannya sistem keamanan untuk akun pelanggan OKX telah diuji selama lebih dari 10 tahun.

Pernyataan OKX | Sumber: X

“Kami akan mematuhi prinsip kompensasi atas kerugian pelanggan dan akan melakukan verifikasi pemalsuan dokumen sebagai pembuktian hukum. Pelaku memalsukan dokumen peradilan untuk mendapatkan informasi pribadi pengguna,” jelas perusahaan melalui media sosial.

Wu Blockchain mengonfirmasi hal itu dan mengatakan bahwa dua pengguna OKX yang akunnya mengalami pencurian akan menerima kompensasi penuh dari perusahaan. Dugaan sementara penyebab insiden tersebut adalah pembajakan SMS dan juga email.

Pernyataan Wu Blockchain | Sumber: X

Meskipun tidak merinci besaran kerugian yang dialami oleh pengguna, manajemen OKX berjanji akan menyelesaikan masalah ini dan sekarang masih melakukan pendalaman secara internal untuk menemukan penyebabnya.

SlowMist Klaim Sudah Kantongi Alamat Peretas

Pendiri perusahaan keamanan blockchain, SlowMist, Yu Xian, lewat akun X pribadinya sudah mengendus hal tersebut sejak beberapa hari sebelumnya. Pada 9 Juni, dia menulis bahwa terdapat dua korban berbeda namun memiliki ciri kejadian yang hampir sama.

Mereka mendapatkan SMS notifikasi risiko yang berasal dari Hong Kong untuk melakukan verifikasi akun.

Chief Executive Officer (CEO) OKX, Star Xu, mengatakan bahwa pihaknya terus meminta informasi dari tim terkait setelah mendapatkan laporan. Dia juga terbuka untuk bekerja sama dengan pihak-pihak terkait untuk menyelidiki kasus ini.

Analis keamanan blockchain lainnya, Dilation Effect, juga turut memberikan penjelasan di X, bahwa dalam kondisi tertentu, pengguna bisa beralih dari autentikasi dua faktor (2FA) ke metode verifikasi keamanan yang lebih rendah, seperti SMS.

“Hal itu menyebabkan verifikasi autentikasi Google (GA) menjadi dilewati, padahal tingkat keamanan dari Google lebih tinggi dan akurat,” ungkap Dilation Effect.

Bagaimana pendapat Anda tentang topik ini? Yuk, sampaikan pendapat Anda di grup Telegram kami. Jangan lupa follow akun Instagram dan Twitter BeInCrypto Indonesia, agar Anda tetap update dengan informasi terkini seputar dunia kripto!

Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi.

BIC_userpic_sb-49-profil.jpg
Adalah seorang penulis dan editor yang pernah berkiprah di banyak media ekonomi dan bisnis. Memiliki pengalaman 7 tahun di bidang konten keuangan, bursa dan startup. Percaya bahwa blockchain dan Web3 akan menjadi peta jalan baru bagi semua sektor kehidupan
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori