Lihat lebih banyak

Craig Wright: Kisah dan Klaim Sebagai Pencipta Bitcoin

5 mins
Diperbarui oleh Hanum Dewi
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Pada tahun 2009, dunia mencatat lahirnya sebuah revolusi dalam sistem keuangan global dengan meluncurnya Bitcoin. Mata uang digital pertama yang memanfaatkan teknologi blockchain ini mengguncang industri keuangan dan menjadi topik perbincangan di kalangan ahli teknologi dan investor. Di balik kemunculan Bitcoin, tersembunyi sosok misterius dengan nama samaran Satoshi Nakamoto. Namun, pada tahun 2016, seorang ahli komputer asal Australia, Craig Wright, mengklaim sebagai sosok di balik nama Satoshi Nakamoto. Artikel ini akan mengupas tuntas siapa Craig Wright, klaimnya sebagai pencipta Bitcoin, serta kontroversi yang menyelimuti pengakuannya.

Aplikasi Terbaik untuk Trading Bitcoin

Beli Crypto Pakai Kartu

Biaya Trading Gratis
Beli Crypto Pakai Kartu
Buka OKX www.okx.com
Aset Crypto 350+
Biaya Trading Gratis (waktu terbatas)
Bonus Ajak Teman hingga $10.000

Bonus USDT 3200

Trading, Leverage, Earn
Bonus USDT 3200
Buka KuCoin www.kucoin.com
Aset Crypto 700+
Biaya Trading 0,1%
Benefit Fee Diskon 20% dengan KCS

Daftar dan Raih Bonus 1.000 USDT

Fitur Copy Trading Crypto
Daftar dan Raih Bonus 1.000 USDT
Buka Bitget www.bitget.site
Aset Crypto 690+
Biaya Trading (Diskon 20%) 0,08% (pengguna BGB token)
Bonus hingga 1.000 USDT

Siapa Craig Wright?

Craig Steven Wright lahir pada tahun 1970 di Brisbane, Australia. Sejak muda, Wright menunjukkan minat yang besar dalam bidang teknologi dan komputer. Ia mengejar pendidikan di beberapa universitas ternama di Australia dan mendapatkan gelar dalam bidang teknik komputer dan hukum. Karier profesionalnya mencakup berbagai peran sebagai konsultan teknologi, ahli keamanan siber, dan akademisi.

Wright terkenal sebagai sosok yang cerdas dan kontroversial. Ia memiliki portofolio pekerjaan yang mengesankan, termasuk berkontribusi pada beberapa proyek teknologi tinggi dan menulis banyak publikasi ilmiah. Sebelum mengklaim sebagai Satoshi Nakamoto, Wright mengaku telah memegang gelar wakil presiden Pusat Ilmu Keamanan dan Ruang Siber Strategis.

Dia pernah menjadi dosen dan peneliti ilmu komputer di Universitas Charles Sturt, menulis banyak artikel, makalah akademis, dan buku, dan telah berbicara secara terbuka di konferensi mengenai TI, keamanan, Bitcoin, dan topik lain yang berkaitan dengan mata uang digital.

Beberapa orang menuding Wright karena mengklaim berlebihan atau berbohong tentang kemampuan akademisnya. Faktanya, Universitas Charles Sturt di Sydney, Australia, mengirimkan pernyataan kepada Forbes pada tahun 2015 yang menyatakan, “Tuan Wright belum mendapatkan gelar PhD dari CSU.”

Siapakah Craig Wright

Klaim Craig Wright sebagai Satoshi Nakamoto

Pada tahun 2015, Majalah Wired dan situs berita teknologi Gizmodo menjadi publikasi pertama yang menyebut kemungkinan bahwa Craig Wright adalah Satoshi Nakamoto. Wright juga menggemparkan dunia dengan mengaku sebagai Satoshi pada 2016, setelah sempat menghapus jejak digitalnya.

Menurut sejumlah dokumen yang Gizmodo terima dan mendapatkan dukungan dari wawancara, Craig Steven Wright dan temannya berkontribusi dalam pengembangan cryptocurrency tersebut. Wright, yaitu pengusaha Australia yang berbasis di Sydney, dan Dave Kleiman, seorang ahli forensik komputer Amerika yang meninggal pada tahun 2013, terlibat dalam pengembangan mata uang digital.

Wright juga seharusnya menerbitkan postingan blog yang mengumumkan peluncuran Bitcoin pada 10 Januari 2009. Postingan tersebut, berjudul “Bitcoin Beta akan tayang besok,” telah dihapus. Sebagai “bukti” lainnya, Wright mengklaim dalam percakapan dengan pengacara pajaknya bahwa dia telah menjalankan Bitcoin sejak 2009.

Namun, komunitas kripto tidak serta merta menerima klaim ini. Banyak yang meragukan keaslian bukti yang dari Wright, dan menganggapnya sebagai upaya untuk mencari perhatian atau keuntungan pribadi. Meski begitu, Wright tetap teguh pada pendiriannya dan terus mengklaim sebagai orang di balik nama Satoshi Nakamoto.

Kontroversi Craig Wright dan Tanggapan Komunitas

Reaksi terhadap klaim Craig Wright sangat beragam. Beberapa anggota komunitas kripto langsung menolak klaimnya, dengan alasan bahwa bukti yang diajukan tidak cukup kuat. Para pakar kriptografi berpendapat bahwa siapa pun yang benar-benar adalah Satoshi Nakamoto harus dapat melakukan satu dari dua tugas ini:

  • Dia bisa melakukan transaksi Bitcoin menggunakan kunci pribadi Nakamoto.
  • Dia dapat “menandatangani” pesan secara kriptografis menggunakan serangkaian kunci yang sama. (Pesan yang ditandatangani dengan kunci pribadi aman secara kriptografis dan hanya dapat dibuka dengan kunci publik yang sesuai).

Lalu, Gavin Andresen dari Bitcoin Foundation bertemu Craig Wright pada tahun 2016 di sebuah hotel di London untuk memastikan bukti mengenai klaimnya. Selama pertemuannya dengan Andresen, Wright menandatangani pesan—“Nomor favorit Gavin adalah sebelas”—dengan inisial namanya dan kunci pribadi dari salah satu dari 50 blok bitcoin pertama yang pernah ditambang.

Wright menandatangani pesan tersebut di laptopnya sendiri dan mentransfernya ke komputer baru menggunakan stik USB milik Andresen. Setelah kendala awal, saat Andresen menyadari bahwa mereka lupa menambahkan inisial Wright, tanda tangan tersebut mendapat verifikasi dari perangkat lunak Bitcoin, Electrum.

“Saya yakin Craig Steven Wright adalah orang yang menemukan Bitcoin,” Andresen menyatakan di situsnya keesokan harinya. Namun, kemudian terungkap bahwa Wright kemungkinan besar menipu Andresen.

Putusan Pengadilan Terkait Pemalsuan oleh Craig Wright

Klaim sebagai pembuat Bitcoin tersebut pun memicu Crypto Open Patent Alliance (COPA) menggugat Craig Wright pada tahun 2021. Gugatan bertujuan untuk mencegahnya mengambil tindakan hukum terhadap para developer dan komunitas Bitcoin atau mengklaim hak kekayaan intelektual (IP) atas teknologi open-source Bitcoin.

Setelah jalan panjang persidangan, akhirnya dalam putusan di Pengadilan Tinggi Inggris pada 20 Mei 2024, Hakim Mellor memutuskan bahwa Wright membuat dokumen palsu untuk mendukung klaimnya. Dia menggambarkan bukti Wright sebagai sangat meragukan atau relevansinya sangat meragukan atau sepenuhnya tidak terbukti dan yang paling buruk, bukti tersebut adalah buatan. Bahkan, hal itu  berdasarkan pada dokumen yang sengaja dipalsukan dalam skala besar.

“Pada tahun 2014, Dr. Wright nampaknya telah membuat dokumen palsu perdananya untuk mendukung klaimnya sebagai Satoshi. Sebagai contoh, Email Kleiman nampaknya diteruskan oleh Dr. Wright kepada Ira Kleiman (saudara laki-laki David Kleiman) pada Maret 2014.”

Hakim Mellor, Pengadilan Tinggi Inggris

Adapun COPA pertama kali membawa kasus ini ke pengadilan di tahun 2021. Kelompok perusahaan Bitcoin dan kripto ini menuduh Wright melakukan pemalsuan dan sumpah palsu. Dokumen pengadilan menunjukkan bahwa nama-nama terkemuka di industri kripto, termasuk Block Inc. dan Coinbase Global Inc., berada di belakang COPA.

Di awal Maret, BeInCrypto juga sempat memberitakan bahwa Hakim James Mellor membekukan aset Craig Wright senilai US$7,6 juta. Keputusan pengadilan ini berdasarkan pada bukti-bukti yang sangat banyak yang dalam Sidang Bersama. Ini kemudian bermuara pada Hakim Mellor yang menyimpulkan, Wright sebenarnya bukanlah seorang pencipta Bitcoin. Keputusan ini merupakan bagian dari tindakan hak cipta dan juga hak basis data yang lebih luas yang diprakarsai oleh Wright beserta dua perusahaannya terhadap beberapa pengembang tertentu.

Dampak Klaim Terhadap Dunia Kripto

Klaim Craig Wright memiliki dampak yang signifikan terhadap dunia kripto. Salah satu dampak langsung adalah meningkatnya volatilitas harga Bitcoin. Klaim Wright mempengaruhi sentimen pasar, dengan beberapa investor yang merasa cemas tentang masa depan Bitcoin jika klaim ini benar.

Craig Wright bukan Satoshi Nakamoto | BeInCrypto
Craig Wright bukan Satoshi Nakamoto | BeInCrypto

Selain itu, klaim Wright juga memicu perdebatan lebih lanjut tentang anonimitas dan desentralisasi dalam dunia kripto. Jika benar bahwa Satoshi Nakamoto adalah individu yang orang kenal, ini akan bertentangan dengan prinsip anonimitas yang selama ini menjadi salah satu fondasi utama Bitcoin.

Dari sisi hukum, klaim Wright juga menarik perhatian otoritas dan regulator. Beberapa negara mulai mempertimbangkan regulasi yang lebih ketat terhadap mata uang kripto, mengingat potensi penyalahgunaan dan risiko yang terkait.

Penutup

Craig Wright adalah sosok yang kompleks dan kontroversial. Klaimnya sebagai Satoshi Nakamoto telah memicu debat yang panjang dan intens di komunitas kripto. Meskipun bukti yang Wright ajukan sudah mendapatkan putusan dari pengadilan, masih mungkin ada perdebatan di komunitas crypto.

Bagi mereka yang baru mengenal dunia kripto, kisah ini adalah pengingat bahwa teknologi dan inovasi sering kali datang dengan kontroversi dan misteri. Masa depan klaim Wright sebagai Satoshi Nakamoto telah menambah bab baru dalam sejarah Bitcoin dan mata uang kripto.

Pertanyaan yang sering muncul

Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi. Prioritas kami adalah menyediakan informasi berkualitas tinggi. Kami meluangkan waktu untuk mengidentifikasi, meriset, dan membuat konten edukasi yang sekiranya dapat bermanfaat bagi para pembaca. Kami menerima komisi dari para mitra kami untuk penempatan produk atau jasa mereka dalam artikel kami, supaya kami bisa tetap menjaga standar mutu dan terus memproduksi konten yang luar biasa. Meski demikian, pemberian komisi ini tidak akan memengaruhi proses kami dalam membuat konten yang tidak bias, jujur, dan bermanfaat.

foto-profil-hanum.png
Hanum Dewi
Hanum Dewi adalah seorang penulis dengan spesialisasi pada topik bisnis, keuangan, dan investasi. Dengan latar belakang pendidikan di bidang komunikasi dan pengalaman 8+ tahun di pasar modal, Hanum juga melakukan riset untuk membuat konten yang menarik dan informatif di berbagai topik. Melengkapi kemampuan menulisnya, dia juga selalu mengikuti tren dan perkembangan terbaru di industri cryptocurrency, DeFi, dan web3.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori