Bitcoin btc
$ usd

Soft Skill Utama yang Dibutuhkan di Dunia Kerja Web3

14 mins
Diterjemahkan Zummia Fakhriani
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Kita hidup di dunia profesional yang sangat kompetitif. Adanya demokratisasi informasi memberikan kesempatan bagi banyak orang untuk mengakses berbagai informasi dan mendapatkan pekerjaan yang sangat diminati yang dulunya dianggap sulit dijangkau. Hal ini sangat relevan untuk pekerjaan Web3. Namun, penting untuk diingat, sementara banyak orang hanya berfokus pada “hard skill“, menguasai “soft skill” dapat menjadi keunggulan Anda.

Apa Itu Pekerjaan Web3?

web3 jobs

Pekerjaan Web3 adalah segala pekerjaan yang berkaitan dengan blockchain, cryptocurrency, metaverse, decentralized finance, atau bidang terkait lainnya. Meski mungkin sulit dipercaya bagi sebagian orang, nyatanya banyak pekerjaan Web3 yang juga ditemukan dalam lingkup pekerjaan Web2 atau pekerjaan konvensional yang kita kenal.

Dengan kualifikasi yang sesuai, sebagian besar pengalaman di sektor lain bisa diterapkan ke Web3. Alhasil, beragam pekerjaan yang sebelumnya dominan di era Web2 kini juga hadir di lingkungan Web3, antara lain:

  • Eksekutif C-level (mis., CEO, CFO, CTO)
  • Pemasar
  • Pengembang frontend
  • Pengembang blockchain
  • Penasihat hukum
  • Akuntan publik bersertifikat (CPA)
  • Account manager
  • Penulis

Banyak dari pekerjaan yang disebutkan di atas adalah posisi yang Anda butuhkan untuk menjalankan perusahaan yang sukses, terlepas dari bidangnya apa. Karena banyak keahlian atau skill yang dibutuhkan di dunia kerja ini begitu fleksibel, tak heran bila ada banyak tawaran posisi dengan gaji tinggi di luar sana. Maka dari itu, pemberi kerja memerlukan cara untuk memilah mana kandidat yang berkualitas dan mana yang tidak. Di sinilah peran penting dari soft skill.

soft skills web3 jobs
Pemberi kerja menilai pentingnya skill | Sumber: researchgate.net

Kantor Australian Chief Scientist telah meminta Deloitte Access Economics untuk mengadakan survei mengenai sikap pemberi kerja terhadap keahlian STEM dan karyawan yang memiliki keahlian STEM. Secara total, survei tersebut melibatkan 1.065 pemberi kerja, yang mewakili 450.000 karyawan dari berbagai bidang industri.

Dalam survei tersebut, para pemberi kerja diminta untuk menilai seberapa penting berbagai keahlian dan karakteristik karyawan serta mencantumkan keahlian tambahan apa pun yang mereka anggap penting untuk pekerjaannya. Hasil studi tersebut ditunjukkan dalam gambar di atas. Hasilnya, komunikasi menjadi skill yang paling sering disebutkan.

Loker BE[IN]CRYPTO

Loker BE[IN]CRYPTO

Temukan pekerjaan impian Anda

Terhubung dengan teman sejati Anda

Komunitas Unicorn Web3

Apa Saja Soft Skill yang Paling Diperlukan dalam Pekerjaan Web3?

Jika Anda tertarik memulai kerja di dunia Web3, berikut ini adalah beberapa soft skill penting yang dibutuhkan:

Komunikasi

Skill komunikasi adalah kemampuan untuk menyampaikan informasi, pemikiran, ide, dan perasaan secara efektif kepada orang lain. Tapi, jangan salah paham, setiap orang menggunakan keterampilan komunikasi pada tingkatan tertentu.

Namun, skill ini menjadi super penting saat bekerja dengan tim yang terdesentralisasi, komunitas, dan pekerjaan kripto jarak jauh. Di lingkungan kerja era baru ini, Anda mungkin tidak bekerja di ruangan yang sama, gedung yang sama, atau bahkan negara yang sama dengan rekan kerja Anda.

Oleh karena itu, Anda mungkin tidak memiliki norma sosial yang sama dengan rekan kerja Anda. Nah, di sinilah komunikasi yang efektif menjadi jembatan untuk setiap hambatan sosial yang mungkin Anda alami saat bekerja di lingkungan jarak jauh.

Komunikasi Verbal dan Tulisan yang Jelas dan Singkat

Seringkali, tim dihadapkan dengan kendala waktu, terlebih jika mereka tersebar di berbagai zona waktu yang berbeda. Untuk menghindari pemborosan waktu, penyampaian informasi harus singkat dan jelas. Gunakan bahasa yang jelas, ringkas, dan langsung ke inti.

Ini berlaku untuk komunikasi tertulis (misalnya, email) dan lisan (misalnya, pertemuan). Meskipun sopan santun penting, namun saat Anda bekerja dengan tenggat waktu, terkadang lebih baik langsung pada pokok permasalahan. Dan yang terakhir, hindari mengirimkan pesan berlebihan kepada tim Anda.

Mendengar secara Aktif dan Peka dalam Memahami Perspektif yang Beragam

Mendengarkan secara aktif adalah skill komunikasi yang esensial. Hal ini lebih dari sekadar mendengar apa yang dikatakan seseorang. Mendengarkan secara aktif berarti menyimak isyarat verbal maupun non-verbal untuk menangkap inti pesan.

Hal ini mencakup memperhatikan bahasa tubuh, nada suara, dan ekspresi wajah si pembicara. Dengan demikian, pendengar aktif dapat memberikan respons yang sesuai dan menunjukkan bahwa mereka benar-benar memperhatikan pesan yang disampaikan oleh pembicara.

Selain itu, mendengarkan secara aktif membantu kita untuk lebih berempati dan memahami sudut pandang yang beragam. Empati adalah kemampuan untuk memahami dan merasakan perasaan, emosi, dan pandangan orang lain. Ini memainkan peran penting dalam meningkatkan komunikasi dan interaksi yang positif.

Kemampuan Adaptasi

Bersikap Terbuka terhadap Perubahan dan Belajar Teknologi Baru

Dunia senantiasa berubah, dan berbagai sektor profesional pun beradaptasi dengan cepat. Karenanya, kemampuan adaptasi adalah soft skill yang dibutuhkan di dunia kerja Web3.

Bila Anda pernah mencoba membuat aplikasi Web3, Anda pasti pernah menghadapi pembaruan kompiler, jaringan tes yang sudah tidak digunakan, dan perubahan lain yang bisa menghambat proses produksi. Oleh karena teknologi senantiasa berubah, Anda pun arus bersedia untuk berubah bersamanya. Teknologi baru akan terus bermunculan yang tentunya akan semakin meningkatkan kualitas pengalaman Anda maupun pengguna.

Anda perlu beradaptasi dengan teknologi baru untuk keuntungan Anda sendiri; bagaimanapun juga, mempelajari teknologi baru juga akan membantu Anda unggul di pasaran.

Fleksibilitas dalam Bekerja di Ekosistem Web3 yang Dinamis dan Terus Berkembang

Tak bisa dimungkiri, sektor Web3 berkembang begitu cepat. Ibarat dalam satu kedipan mata, Anda mungkin bisa langsung ketinggalan beberapa tren teknologi sekaligus. Karenanya, Anda harus dapat bergerak secepat itu juga. Atau dengan kata lain, fleksibilitas harus menjadi bagian dari diri Anda.

Dalam beberapa kasus, istilah fleksibilitas mengacu pada situasi di mana karyawan diharapkan untuk selalu tersedia sepanjang waktu. Namun, jenis fleksibilitas yang dibahas di sini berbeda dengan situasi tersebut.

Jenis fleksibilitas yang dibahas di sini berkaitan dengan kemampuan karyawan untuk menggunakan akal sehat dalam mengenali ketika sesuatu mungkin tidak berfungsi dengan efektif. Ini adalah kemampuan untuk beradaptasi dan menerima perubahan yang tak terduga sebagai peluang berharga untuk tumbuh dan belajar.

soft skills web3 jobs marketing trends
Tren marketingmktgessentials.com

Namun, perlu diingat bahwa fleksibilitas mungkin memiliki arti yang berbeda bagi setiap orang. Untuk seorang pengembang, fleksibilitas bisa berarti memilih satu kerangka kerja daripada yang lain. Sementara bagi seorang pemasar, fleksibilitas bisa berarti memanfaatkan tren pembuatan konten baru untuk meningkatkan peringkat di platform media sosial.

Sebagaimana disampaikan sebelumnya, interpretasi fleksibilitas bisa bervariasi tergantung pada individu, sektor, atau pasar. Sebagai contoh, ilustrasi di atas menunjukkan tren pemasaran yang berkembang. Namun, tren SEO, aspek hukum, serta dunia pengembangan juga dapat berubah dengan sangat cepat.

Itulah mengapa, kemampuan untuk menyesuaikan diri dengan tren dan kondisi pasar yang dinamis adalah soft skill yang dibutuhkan di dunia kerja kripto. Perusahaan selalu ingin berada di garis depan teknologi mutakhir untuk mengalahkan pesaing mereka. Demikian pula, Anda juga harus tetap berada di garis terdepan untuk mengimbangi ekspektasi dan tuntutan mereka.

Kolaborasi

Berkolaborasi dalam Tim Terdesentralisasi dan Lingkungan Lintas Fungsi

Rata-rata perusahaan berskala sedang hingga besar biasanya memerlukan beberapa tim untuk menjalankan organisasi dengan sukses. Karena itu, Anda perlu mempelajari skill kolaborasi yang efektif. Gunakan standar komunikasi yang jelas untuk memastikan kejelasan dalam praktik kolaborasi Anda.

Beberapa perusahaan telah mengimplementasikan akronim seperti respons empat jam (four-hour response/4HR) dan tidak perlu balasan (no need to reply/NNTR) untuk komunikasi digital, yang memberikan prediktabilitas dan kepastian dalam percakapan virtual.

Selain itu, selalu prioritaskan untuk berkomunikasi dengan jelas dan memberi tahu pihak yang relevan saat bekerja dalam proyek lintas tim. Kejelasan komunikasi semacam ini tentunya akan menghemat waktu dan tenaga dalam jangka panjang.

Menjalin Hubungan dan Memupuk Kepercayaan dengan Rekan dan Mitra

Membina hubungan dengan orang lain adalah soft skill ampuh yang dapat mendukung Anda dalam pekerjaan Web3. Untuk membangun hubungan yang baik dengan kolega, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah menciptakan rasa kepercayaan.

Untungnya, ada banyak cara untuk membangun kepercayaan. Misalnya, salah satu metode tertua untuk membangun kepercayaan dengan seseorang adalah terlebih dahulu memercayai mereka dengan sesuatu. Ini bisa dalam bentuk berbagi informasi pribadi, seperti makanan favorit Anda atau destinasi favorit Anda.

Memanfaatkan Kecerdasan Kolektif dan Keragaman Ide

Sebuah ungkapan populer mengatakan, “kerja tim membuat impian menjadi kenyataan.” Hal ini bukan tanpa alasan, karena inovasi selalu berjalan lebih cepat saat dilakukan bersama-sama. Kecerdasan kolektif serta ide yang beragam mampu menciptakan lingkungan di mana setiap anggota tim dapat melengkapi kekurangan rekan lainnya.

Inilah sebabnya, penting untuk melihat masalah dari berbagai perspektif. Keragaman ide membantu menyempurnakan area yang mungkin kurang dalam wawasan Anda, sementara kecerdasan kolektif menjadi kunci perusahaan skala besar dapat beroperasi dengan sukses.

Penyelesaian Masalah

Berpikir Analitis dan Kemampuan Menyelesaikan Masalah dalam Skenario Web3 yang Kompleks

Jika Anda ingin unggul dalam Web3, Anda harus menentukan masalah apa yang perlu dipecahkan, baru kemudian mencari cara untuk memecahkannya. Pemikiran analitis dan kemampuan menyelesaikan masalah adalah soft skill yang sangat berguna di bidang ini.

Hal ini melibatkan analisis data kuantitatif maupun kualitatif, kapan pun diperlukan. Semakin banyak Anda belajar, Anda juga akan semakin memahami bahwa tidak semua masalah dapat diatasi dengan sekadar mencarinya di Google.

Mengembangkan Solusi Inovatif dan Beradaptasi dengan Tantangan Teknologi

Ketika Anda menghadapi setiap masalah, penting untuk melihatnya dari berbagai sudut pandang. Dan karena jawabannya tidak selalu begitu sederhana, Anda perlu mengembangkan solusi yang inovatif.

Misalnya, saat berhadapan dengan kendala teknis, mungkin Anda perlu mengevaluasi dan menguraikan komponen tertentu sebelum akhirnya menemukan cara memperbaikinya. Atau dalam kasus lain, Anda mungkin perlu mengadopsi pendekatan dari isu serupa di bidang lain. Intinya, ada banyak metode untuk mencari solusi inovatif; kunci utamanya adalah menemukan yang paling sesuai untuk Anda atau masalah tersebut.

Mengidentifikasi dan Mengatasi Titik Lemah pada Sistem Terdesentralisasi

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, jika Anda ingin unggul dalam pekerjaan Web3 Anda, tentukan masalah yang perlu dipecahkan. Metode ini telah teruji dan terbukti. Pada teknologi blockchain sendiri, hal ini berarti mengatasi masalah dalam sistem terdesentralisasi.

Contohnya, saat mencari solusi untuk sistem terdesentralisasi seperti blockchain, langkah awal biasanya adalah mengidentifikasi tugas-tugas inti yang sebenarnya dilakukan oleh blockchain. Dari sana, banyak solusi inovatif yang muncul, mulai dari pendekatan delegasi tugas hingga penyederhanaan fungsi-fungsi inti.

Kreativitas

Kreativitas adalah salah satu soft skill yang dibutuhkan untuk kerja di dunia Web3

Berpikir Out of the Box dan Gali Ide-Ide Inovatif dalam Proyek Web3

Berbicara tentang pemecahan masalah, hal ini mengantarkan kita pada poin berikutnya, yakni kreativitas. Meskipun kreativitas dapat membantu Anda dalam menyelesaikan sejumlah masalah, untuk mengatasi tantangan-tantangan baru, kreativitas menjadi elemen yang hampir tidak dapat dipisahkan.

Berfikir out of the box atau di luar kebiasaan adalah soft skill yang akan dihargai oleh banyak pemberi kerja di lingkup Web3. Namun, ini tidak termasuk menyelesaikan masalah dengan solusi yang sudah mapan.

Menerapkan Pendekatan Kreatif untuk Mendorong Inovasi dan Pengalaman yang Berpusat pada Pengguna

Salah satu rintangan terbesar dalam adopsi Web3 untuk pasar arus utama adalah pengalaman pengguna (user experience/UX). UX, dalam iterasi saat ini, masih kurang memuaskan dan seringkali terlalu rumit.

Mengaplikasikan pendekatan yang kreatif untuk meningkatkan pengalaman pengguna dapat sangat menguntungkan dalam pekerjaan Web3 Anda. Contoh yang bagus tentang bagaimana UX dapat berdampak pada bisnis adalah aplikasi produksi musik FL Studio (sebelumnya dikenal sebagai FruityLoops).

FL Studio menyediakan UX yang inovatif, lebih baik daripada pesaingnya. Meskipun tidak dianggap sebagai produk kelas industri, namun aplikasi ini berhasil mendominasi industri produksi musik.

Memanfaatkan Elemen Artistik dan Desain dalam Aplikasi Berbasis Blockchain

Pengguna Web2 telah terbiasa dengan ilustrasi dan elemen desain yang minimalis, beranimasi, dan mencolok. Oleh karena itu, aplikasi blockchain harus tetap mengikuti perkembangan ini jika ingin menarik pengguna Web2.

Seniman kreatif memiliki banyak fleksibilitas dalam cara mereka mengimplementasikan desain mereka. Intinya, ketika Anda memiliki bakat kreatif yang luar biasa, Anda memberi orang tersebut ruang untuk berkarya. Bisnis Web3 yang ingin menyediakan pengalaman pengguna yang kuat akan memiliki permintaan yang tinggi untuk materi iklan.

Kecerdasan Emosional

Memahami dan Mengelola Emosi dalam Interaksi Web3

Kecerdasan emosional mengacu pada kemampuan untuk mengenali, memahami, dan mengelola emosi diri sendiri, serta mengenali dan berempati dengan emosi orang lain.

Jujur saja, tak ada seorang pun yang ingin berada di dekat orang yang suka mengomel. Demikian juga, seseorang yang terlalu paranoid, hiperaktif, atau bahkan selalu murung sama buruknya. Mengelola emosi penting dalam setiap situasi, terutama untuk pekerjaan Web3 yang tidak dapat ditebak dan bergerak dengan cepat.

Selain itu, memahami dan mengenali emosi dalam diri sendiri dan orang lain juga tidak kalah penting. Beberapa orang mungkin punya kosakata yang terbatas terkait emosi. Berikut ini adalah daftar singkatnya:

  • Kegembiraan
  • Kesedihan
  • Kemarahan
  • Ketakutan
  • Kecemasan
  • Kepuasan
  • Antusiasme
  • Frustrasi

Membina Hubungan yang Positif dan Menyelesaikan Konflik dengan Efektif

Seperti kata pepatah, kesan pertama hanya bisa dibuat sekali. Oleh karena itu, gunakanlah kesempatan ini untuk membangun hubungan positif di lingkungan kerja Anda.

Selain itu, Anda harus punya soft skill dalam menyelesaikan konflik, sebab itu juga merupakan skill yang dibutuhkan di dunia kerja. Pahamilah bahwa terkadang sesuatu yang tak terduga dapat terjadi begitu saja. Entah itu kesalahpahaman atau situasi yang lebih serius, ada cara yang tepat untuk menanganinya. Menerapkan soft skill yang disebutkan sebelumnya akan sangat membantu dalam penyelesaian konflik secara tidak langsung.

Namun, berikut ini adalah beberapa cara yang bisa diterapkan secara langsung untuk menyelesaikan masalah di pekerjaan Web3 Anda:

  • Mendengarkan secara aktif: Sebelum Anda mencoba menyelesaikan masalah, Anda harus mencari akar penyebabnya terlebih dahulu. Anda tidak bisa melakukannya tanpa mendengarkan dengan aktif dan kemudian merespons dengan cara yang tepat.
  • Mediasi: Terkadang, Anda mungkin membutuhkan pihak ketiga (dalam peran senior) untuk menengahi suatu situasi. Atau di sisi lain, Anda mungkin perlu melakukan intervensi dalam situasi tertentu sebagai upaya terakhir. Agar situasi tetap terkendali, tetaplah bersikap netral.
  • Negosiasi: Saat Anda mengalami konflik, negosiasi dapat membantu menenangkan situasi. Dalam situasi ini, mencapai kesepakatan di mana semua pihak akan diuntungkan adalah yang terbaik.
  • Kompromi: Ada kalanya, Anda harus mengorbankan sesuatu untuk mendapatkan sesuatu yang lain. Dalam konteks ini, Anda harus bertanya pada diri sendiri seberapa pentingnya untuk selalu benar, apa konsekuensinya, dan apakah Anda dapat hidup dengan keadaan seperti itu.

Perlu dicatat bahwa tidak semua konflik di tempat kerja melibatkan agresi. Bisa jadi sesederhana alokasi sumber daya, manajemen tugas, atau jenis makanan apa yang harus dibawa ke acara potluck.

Mengembangkan Kesadaran Diri dan Empati terhadap Pemangku Kepentingan

Dalam banyak situasi, Anda akan memiliki pemangku kepentingan yang mungkin perlu Anda temui atau tidak Anda temui secara rutin. Karena itu, selalu ingat untuk memiliki empati terhadap mereka.

Terkadang pelanggan akan mengeluh, mengkritik produk atau layanan, atau bahkan menunjukkan perilaku yang tidak pantas. Jadi, ingatlah selalu untuk tidak tersinggung karena beberapa orang mungkin benar-benar ingin melihat produk yang lebih baik.

Hal ini juga akan membantu meningkatkan pekerjaan Web3 Anda. Ketika Anda mengembangkan pemahaman dari perspektif pelanggan, Anda dapat menciptakan produk dan layanan yang lebih baik pula untuk meningkatkan adopsi.

Berpikir Kritis

Mengevaluasi Informasi dan Membuat Keputusan yang Tepat dalam Konteks Web3

Ketika kita membahas tentang soft skill yang dibutuhkan di dunia kerja, berpikir kritis adalah sesuatu yang tidak boleh kita lewatkan. Dalam hal ini, salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk merangsang pemikiran kritis adalah dengan menerapkan metode Socrates.

Metode Socrates adalah teknik pertanyaan dan dialog yang digunakan untuk berpikir kritis, belajar, dan mengeksplorasi ide-ide yang kompleks. Metode ini diambil dari nama filsuf Yunani kuno, Socrates, yang menggunakan metode ini untuk merangsang pertanyaan intelektual dan menantang asumsi.

Dalam metode Socrates, serangkaian pertanyaan diajukan untuk mendorong individu untuk memeriksa keyakinan mereka, berpikir secara mendalam tentang suatu subjek, dan sampai pada kesimpulan yang logis melalui argumen yang masuk akal. Hal ini dapat diringkas dalam satu pernyataan — “mengapa?”

Mengidentifikasi Bias dan Menilai Kredibilitas Sumber Informasi

Kita hidup di dunia yang serba cepat. Informasi menyebar seperti epidemi dan terjadi dalam sekejap mata. Oleh karena itu, tetap waspada, mempertanyakan keaslian sumber informasi, dan mengenali bias adalah soft skill yang dibutuhkan di dunia kerja Web3.

Sebagai contoh, dalam jurnalisme, sumber informasi dari tangan pertama lebih berharga daripada sumber informasi dari tangan kedua dan ketiga. Meski begitu, sumber informasi tangan pertama juga bisa memiliki bias.

Untuk memahami hal ini, Anda juga harus mempertimbangkan sumbernya. Misalnya, seseorang yang pro-kripto kemungkinan besar akan membagikan informasi yang mendukung kripto tanpa memeriksa sumbernya atau tanpa memberikan konteks dan nuansa komunikasi. Tetapi, situasi yang berkebalikan juga bisa terjadi.

Menerapkan Logika dan Penalaran untuk Menavigasi Sistem yang Terdesentralisasi

Maka dari itu, semua pemikiran kritis pada dasarnya bermuara pada penerapan logika dan penalaran. Hal ini akan sangat membantu Anda ketika menavigasi sistem terdesentralisasi.

Seiring dengan semakin banyaknya solusi yang muncul untuk masalah-masalah saat ini, teknologi akan menjadi semakin kompleks pula. Cara terbaik untuk mengikuti lingkungan yang terus berubah seperti ini adalah dengan selalu menggunakan logika dan penalaran bersamaan dengan hard skill Anda.

Kepemimpinan

Kepemimpinan adalah salah satu soft skills yang dibutuhkan untuk kerja di dunia Web3

Mengambil Inisiatif dan Menginspirasi Orang Lain di Industri Web3

Kepemimpinan adalah seni menginspirasi orang lain untuk bermimpi lebih, belajar lebih, melakukan lebih, dan menjadi lebih. Bagian dari kepemimpinan adalah tetap proaktif. Seorang pemimpin yang proaktif akan menginspirasi orang lain. Tidak ada yang lebih disukai oleh atasan daripada seseorang yang proaktif.

Sebagai soft skill yang dibutuhkan dalam dunia kerja, skill khusus ini dapat diterapkan di banyak industri. Mengambil inisiatif adalah cara yang bagus untuk mendapatkan dukungan. Namun, itu bukan satu-satunya kegunaan dari skill ini. Sebab, skill ini juga berguna untuk tetap siap menghadapi keadaan yang tidak terduga.

Saat mengambil peran kepemimpinan, menjadi proaktif akan membuat Anda dan mereka yang mengikuti teladan Anda selalu waspada dan siap menghadapi tantangan.

Memandu Tim Terdesentralisasi Menuju Tujuan Bersama

Ketika Anda memulai perjalanan dalam dunia kerja di sektor Web3, Anda mungkin menemukan diri Anda berada dalam peran kepemimpinan di luar peran sebagai manajer proyek, pengembang utama, atau chief officer.

Hal ini pada awalnya mungkin nampak sulit ketika bekerja dengan tim yang jaraknya jauh atau terdesentralisasi. Itulah sebabnya, penting untuk menetapkan tujuan. Doronglah rekan-rekan Anda untuk membuat Anda tetap bertanggung jawab dan sebaliknya. Dengan begitu, ada rasa saling menghargai dan kepentingan bersama dalam mencapai tujuan.

Memimpin dengan Memberi Contoh dan Menunjukkan Integritas

Terakhir, pemimpin yang hebat selalu memimpin dengan memberi contoh. Ketika Anda bersedia melakukan hal-hal yang Anda minta dari tim Anda, hal ini menunjukkan bahwa hal tersebut memang bisa dilakukan.

Hal ini juga membantu menimbulkan rasa menghargai. Dengan cara ini, rekan kerja Anda tidak akan merasa seolah-olah Anda mencoba untuk memerintah mereka atau membebankan pekerjaan berat kepada mereka. Seorang pemimpin yang hebat secara alami akan mendapatkan rasa hormat hanya dengan contoh yang mereka berikan.

Soft Skill adalah Hal yang Mutlak di Sektor Web3

Di dunia yang sangat kompetitif saat ini, di mana informasi mudah didapat dan peluang kerja yang didambakan menjadi lebih mudah diakses, bidang Web3 menghadirkan banyak jalan untuk kemajuan profesional.

Meskipun kemahiran teknis di bidang-bidang seperti pengembangan dan pemrograman blockchain tetap penting, nilai soft skill tidak boleh diremehkan. Mengembangkan seperangkat soft skill yang kuat akan membedakan Anda dari mereka yang hanya mengandalkan keahlian teknis. Dengan mengasah keterampilan ini bersama dengan keahlian teknis Anda, Anda menempatkan diri Anda untuk sukses dan membedakan diri Anda di pasar kerja Web3 yang begitu kompetitif.

Pertanyaan yang Sering Ditanyakan

Keterampilan apa yang dibutuhkan untuk Web3?

Apa saja peluang yang ada di Web3?

Apakah Web3 adalah karier yang bagus?

Bisakah saya belajar Web3 tanpa coding?

Bahasa pemrograman apa yang bagus untuk Web3?

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi. Prioritas kami adalah menyediakan informasi berkualitas tinggi. Kami meluangkan waktu untuk mengidentifikasi, meriset, dan membuat konten edukasi yang sekiranya dapat bermanfaat bagi para pembaca. Kami menerima komisi dari para mitra kami untuk penempatan produk atau jasa mereka dalam artikel kami, supaya kami bisa tetap menjaga standar mutu dan terus memproduksi konten yang luar biasa. Meski demikian, pemberian komisi ini tidak akan memengaruhi proses kami dalam membuat konten yang tidak bias, jujur, dan bermanfaat.

Zummia.jpg
Zummia Fakhriani
Zummia adalah seorang penulis, penerjemah, dan jurnalis dengan spesialisasi pada topik blockchain dan kripto. Ia mengawali sepak terjang di industri kripto sebagai trader kasual...
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori