Lihat lebih banyak

Analis Keuangan Kondang Gary Shilling Sebut Bitcoin dan AI “Overhyped”

2 mins
Diterjemahkan Zummia Fakhriani
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Ringkasan

  • Analis pasar ternama, Gary Shilling, mengeklaim bahwa Bitcoin dan AI sudah "overhyped". Dirinya menyebut popularitas Bitcoin bersumber dari "spekulasi yang berlebihan."
  • Kendati Bitcoin mencatat keuntungan tahunan rata-rata 44% selama tujuh tahun terakhir, Shilling mengkritik "nihilnya substansi" Bitcoin dan penggunaannya dalam aktivitas ilegal.
  • Shilling juga mempertanyakan potensi transformatif dari AI, meski ada lonjakan harga sejumlah saham raksasa teknologi yang terpacu oleh optimisme pada teknologi ini.
  • promo

Gary Shilling, seorang analis pasar yang dihormati, baru-baru ini membuat publik terheran-heran dengan klaim beraninya tentang Bitcoin dan artificial intelligence (AI).

Berbekal pengalaman analisis keuangan selama puluhan tahun, Shilling menyimpulkan bahwa antusiasme saat ini seputar Bitcoin dan AI mungkin tidak wajar. Ia menggambarkan keduanya sebagai “overhyped“.

Alasan Gary Shilling Tetap Skeptis pada Bitcoin

Kritik Gary Shilling ini sendiri mencuat di saat Bitcoin terus memikat perhatian investor dari berbagai belahan dunia. Meskipun aset kripto ini telah menunjukkan kinerja yang mengesankan, sang analis pasar ternama ini tetap skeptis. Hal ini terjadi bahkan setelah peluncuran exchange-traded fund (ETF) Bitcoin spot terbaru, yang kini menampung kepemilikan lebih dari 656.000 BTC senilai lebih dari US$28,8 miliar.

Dia mengaitkan antusiasme seputar Bitcoin dengan “spekulasi yang berlebihan” dan mengkritik aset kripto ini karena “nihilnya substansi” serta penggunaannya dalam transaksi ilegal atau melanggar hukum.

Uniknya, pandangan skeptis ini bertolak belakang dengan meningkatnya minat institusional pada Bitcoin dan juga adopsinya sebagai aset keuangan yang sah. Aset digital ini mampu menantang sistem keuangan tradisional berkat sifatnya yang terdesentralisasi. Bitcoin telah menjadi aset pilihan di tengah ketidakpastian global. Terbukti, aset digital ini berhasil mendominasi pangsa pasar yang signifikan mencapai 40% atas aset-aset “safe haven tradisional, seperti emas.

Terlebih, kinerja luar biasa Bitcoin dengan rata-rata imbal hasil tahunan sebesar 44% dalam tujuh tahun terakhir telah sukses melampaui imbal hasil aset-aset utama lainnya. Walaupun terkenal dengan volatilitasnya yang tinggi, data historis berikut menunjukkan bahwa investasi Bitcoin dengan jangka waktu minimal lima tahun secara konsisten selalu menghasilkan profit.

Rata-rata Keuntungan Tahunan di Seluruh Kelas Aset Utama, termasuk Bitcoin | Sumber: ARK Invest
Rata-rata Keuntungan Tahunan di Seluruh Kelas Aset Utama | Sumber: ARK Invest

AI Tak Luput dari Skeptisisme Shilling

Di lini depan AI, Shilling meragukan potensi transformatif dari teknologi ini. Dia mempertanyakan nilai dari pengerahan kekuatan komputasi yang masif untuk menyaring data set yang luas untuk mencari pola. Skeptisismenya ini muncul di tengah lonjakan harga sejumlah saham raksasa teknologi seperti Nvidia dan Microsoft. Adapun lonjakan harga ini terpacu oleh semakin tingginya optimisme seputar kapabilitas AI dalam rangka meningkatkan produktivitas dan memacu pertumbuhan ekonomi.

Parahnya lagi, Shilling memprediksi peluang terjunnya S&P 500 sebesar 30% ke level yang belum pernah terlihat dalam tiga tahun terakhir. Kemudian, sikap kehati-hatiannya terhadap ekonomi AS, yang menurutnya akan bertabrakan dengan resesi tahun ini, semakin mempertebal kesan suram untuk proyeksi tersebut.

“Ketika orang-orang [hanya] berfokus pada segmen pasar saham yang sangat sempit, mereka sebenarnya mengatakan bahwa pasar saham lainnya tak lagi menarik dan mungkin sedang bermasalah,” ujar Shilling.

Meskipun demikian, penting untuk dicatat bahwa pandangan skeptis Shilling terhadap pasar kerap meleset. Faktanya, pasar keuangan dan ekonomi secara umum telah menunjukkan ketangguhannya, dan seringkali berkinerja lebih baik meskipun sebelumnya sang analis telah memberikan peringatan-peringatan tentang badai penurunan.

Bagaimana pendapat Anda tentang sikap skeptis Gary Shilling soal Bitcoin dan AI ini? Yuk, sampaikan pendapat Anda di grup Telegram kami. Jangan lupa follow akun Instagram dan Twitter BeInCrypto Indonesia, agar Anda tetap update dengan informasi terkini seputar dunia kripto!

Platform kripto terbaik di Indonesia | Februari 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi.

Zummia.jpg
Zummia Fakhriani
Zummia adalah seorang penulis, penerjemah, dan jurnalis dengan spesialisasi pada topik blockchain dan kripto. Ia mengawali sepak terjang di industri kripto sebagai trader kasual sejak 2015. Kemudian, mulai berkiprah sebagai penerjemah profesional di industri sejak 2018 sembari mengenyam tahun ketiganya di program studi Sastra Inggris kala itu. Menyukai topik terkait DeFi, koin privasi, dan web3.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori