Lihat lebih banyak

Samsung Putuskan Terjun ke Metaverse untuk Genjot Harga Sahamnya

1 min
Diperbarui oleh Lynn Wang
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Ringkasan

  • Samsung memfokuskan upaya bisnisnya dalam metaverse dan teknologi robotika.
  • Hal ini dilakukan Samsung untuk meningkatkan pertumbuhan bisnisnya.
  • promo

Samsung memutuskan terjun ke metaverse dan teknologi robotika setelah melihat stagnasi pada pergerakan harga sahamnya.

Menurut sebuah laporan, perusahaan teknologi raksasa asal Korea Selatan ini telah mendiskusikan cetak biru dari rencananya tersebut di depan 1.600 orang pemegang saham. Mereka menyatakan akan menggunakan teknologi robotika dan metaverse sebagai ‘mesin’ baru untuk meningkatkan pertumbuhan.

Vice-chairman Samsung, Han Jong-hee, mengatakan, “Kami akan mengembangkan perangkat metaverse yang sudah teroptimasi dan solusi agar pelanggan dapat merasakan metaverse kapan saja, di mana saja.”

Dalam sebuah kesempatan di Kongres Seluler Dunia yang berlangsung di Barcelona bulan lalu, Han Jong-hee juga sempat mengatakan bahwa pelanggan Samsung dapat menantikan sebuah platform metaverse. Namun, ia menolak memberikan informasi detail terkait waktunya.

Layanan Optimasi Game Membuat Ponsel Pintar Samsung Melambat

Salah satu faktor yang mendorong keputusan tersebut adalah isu Game Optimizing Service (GOS) yang memperlambat performa ribuan aplikasi game di ponsel pintar (smartphone) Galaxy S22.

Isu ini membuat harga saham Samsung merosot selama beberapa minggu terakhir. Oleh karena itu, mereka pun mencari sebuah alternatif baru.

Samsung memang sempat mencoba masuk ke dunia kripto sebelumnya. Seperti yang kita ketahui, produk Samsung Galaxy S22 memiliki dompet kripto bawaan di dalamnya. Bukan hanya itu, produk televisi terbaru mereka juga mendukung platform NFT.

Mereka meyakini kurangnya minat terhadap produk-produk baru bisa jadi adalah alasan utama harga sahamnya mengalami stagnasi.

Keputusan untuk memanfaatkan metaverse dan teknologi robotika diyakini muncul setelah adanya proses uji coba selama 1 tahun. Divisi robot-human di Samsung rupanya melakukan uji coba untuk membuat manusia dapat hidup berdampingan dengan robot sebagai ‘teman hidup’ di masa depan.

Lebih lanjut, Han Jong-hee menyampaikan bahwa langkah ini juga akan melibatkan beberapa merger dan akuisisi bisnis baru dalam hal kecerdasan buatan (artificial intelligence), teknologi telekomunikasi 5G, produksi robot, dan peralatan otomotif listrik.

Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi.

9586dcea7c3e1dd93c1d45370a4b5114.png
Robert Drage
Robert adalah seorang peneliti dan penulis yang menggemari teknologi blockchain dan tertarik dengan kemampuannya untuk meningkatkan hidup masyarakat dari seluruh dunia. Seiring dengan laju industri ini, ia pun semakin larut di dalamnya.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori