Lihat lebih banyak

Jackson Palmer dan Billy Markus: Pendiri Dogecoin yang Putus Hubungan dengan DOGE

8 mins
Diperbarui oleh Lynn Wang
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Menciptakan sebuah hal yang populer tentu menjadi suatu kebanggaan, tetapi tidak berlaku bagi para pendiri Dogecoin (DOGE). Jackson Palmer dan Billy Markus, pendiri Dogecoin, enggan terkait lagi dengan popularitas koin digital yang mereka ciptakan. Mereka tidak lagi mendukung meme coin berlambang anjing shiba inu tersebut.

Meskipun mereka telah meninggalkan proyek DOGE sejak 2015, koin ini masih terus menjadi obyek perdagangan dan memiliki popularitas yang tinggi di kalangan komunitas cryptocurrency. Lantas, bagaimana pandangan Palmer dan Markus mengenai DOGE dan industri cryptocurrency? Berikut kompilasinya.

Ingin mendapatkan ulasan terkait proyek baru cryptocurrency? Bergabunglah dengan Komunitas Trading BeInCrypto di Telegram: baca ulasan dan analisis teknikal cryptocurrency gratis, tanyakan dan dapatkan jawaban atas semua pertanyaan kamu dari trader PRO. Gabung sekarang!

Profil Jackson Palmer Pendiri Dogecoin

Jackson Palmer adalah seorang pemasar dan teknolog asal Australia. Ia terkenal sebagai salah satu pendiri Dogecoin, bersama dengan Billy Markus, pada tahun 2013.

Menurut website pribadinya, Jackson Palmer mendeskripsikan dirinya bekerja terkait produk dan data. Selain itu, sebagai sampingan dia juga seorang musisi dan developer.

Sebelum terlibat dalam dunia cryptocurrency, Palmer bekerja di bidang pemasaran untuk perusahaan seperti Adobe dan Mindshare. Ia menciptakan konsep Dogecoin sebagai lelucon, berdasarkan meme “Doge” yang populer, tetapi cepat mendapatkan pengikut dan menjadi kriptokurensi yang sah.

Palmer kemudian meninggalkan proyek tersebut setelah insiden dengan Moolah. Moolah adalah pertukaran kriptokurensi yang dirancang untuk memudahkan orang membeli dan menjual DOGE.

Alex Green, yang menjalankan Moolah, mulai memberikan DOGE sebagai imbalan untuk upvote di subreddit dogecoin. Dia juga dermawan untuk penyebab amal yang terlibat dalam komunitas. Ini termasuk $2.500 untuk badan amal kanker dan $3.000 untuk membantu mengeluarkan mobil Nascar dogecoin di lintasan.

Namun, pada Oktober 2014, Moolah bangkrut, dan banyak orang di komunitas dogecoin kehilangan banyak uang. Hal-hal semakin buruk ketika terungkap bahwa nama direktur Moolah bukan Alex Green tetapi Ryan Kennedy.

Palmer meninggalkan proyek DOGE pada tahun 2015 karena khawatir tentang industri cryptocyrrency dan potensi penggunaannya untuk aktivitas ilegal. Sejak itu, ia telah kritis terhadap industri tersebut dan telah fokus pada proyek lain.

Pendiri Dogecoin Jackson Palmer memandang industri cryptocurrency sangat kapitalis dan menciptakan meme coin hanya untuk candaan semata

Jackson Palmer dan Dogecoin

Jackson Palmer menciptakan Dogecoin sekitar sepuluh tahun yang lalu. Sejak itu, banyak orang menyeretnya ke dalam berbagai kontroversi. Ia sangat terganggu dengan semua itu. Hobinya telah berubah menjadi mimpi buruk baginya.

Jackson Palmer telah bersama-sama menciptakan Dogecoin dengan Billy Markus, dan apa pun yang terkait dengannya menyeret namanya ke hal-hal yang berbeda. Meskipun banyak tahun telah berlalu dan ia telah menghapus semua data dari media sosial, meme coin ini mengikutinya di mana-mana, seperti bau yang tidak sedap. Bahkan, dia juga merasa kesal banyak pihak atau media yang salah menggunakan foto dirinya sebagai Billy Markus.

Menurut Jackson Palmer, setelah bertahun-tahun mempelajarinya, dia percaya bahwa cryptocurrency adalah teknologi yang sangat kanan dan hiper-kapitalis. Dia berpendapat bahwa pengembangan uang crypto hanya untuk untuk memperbesar kekayaan para pendukungnya melalui kombinasi penghindaran pajak, pengawasan regulasi yang berkurang, dan kelangkaan buatan.

Profil Billy Markus Pendiri Dogecoin

Billy Markus adalah seorang programmer dan insinyur perangkat lunak asal Amerika Serikat. Ia terkenal sebagai salah satu pendiri Dogecoin bersama dengan Jackson Palmer pada tahun 2013.

Sebelum terjun ke dunia kriptokurensi, Markus bekerja sebagai insinyur perangkat lunak di IBM selama lebih dari 10 tahun. Pada tahun 2013, ia mulai menyukai fenomena kriptokurensi dan memutuskan untuk membuat koin digital sendiri bersama dengan Palmer.

Salah satu pendiri Dogecoin ini aktif di Twitter dengan akun @BillyM2k. Billy Markus di Twitter menggunakan nama Shibetoshi Nakamoto, plesetan dari nama pendiri Bitcoin Satoshi Nakamoto.

Pembuatan meme coin ini awalnya hanya sebagai lelucon dan parodi dari cryptocurrency lainnya seperti Bitcoin. Namun, koin ini akhirnya menjadi sangat populer dan memiliki komunitas yang besar.

Pada tahun 2014, kapitalisasi pasar DOGE melonjak hingga hampir $90 juta. Hal ini menyebabkan lebih banyak orang melihat koin tersebut sebagai peluang untuk menghasilkan uang. Akhirnya, ia memutuskan sudah cukup, dan sekitar tahun 2015, Markus memutuskan untuk meninggalkan proyek meme coin ini.

Setelah menciptakan Dogecoin, Markus memutuskan untuk meninggalkan proyek tersebut pada tahun 2015. Saat ini, Markus tidak lagi terlibat dalam pengembangan DOGE. Namun, koin ini masih memiliki popularitas yang tinggi dan terus diperdagangkan di berbagai bursa kriptokurensi.

Billy Markus dan Dogecoin

Markus sepertinya terganggu dengan pertanyaan mengenai kaitan dirinya dengan meme coin tersebut, sehingga ia memutuskan untuk menjelaskan ini sekali untuk selamanya. Melalui akun Twitternya @BillyM2k, Markus menjelaskan bahwa ia tidak lagi bekerja pada Dogecoin selama sembilan tahun sekarang.

Kemudian, ia menekankan beberapa hal lainnya: ia tidak memiliki afiliasi dengan DOGE saat ini; dalam tweet-nya, Markus tidak berbicara atas nama tim pengembang meme coin ini. Selain itu, pendiri koin meme ini mengakui bahwa ia memiliki “sedikit Dogecoin”.

Lalu, Markus mendesak komunitas Dogecoin untuk berhenti memberitahunya bahwa ia harus mewakili DOGE. Satu-satunya orang yang akan pernah diwakili oleh Markus adalah dirinya sendiri sampai saat ini, menurut tweet tersebut.

Kemudian, Billy Markus mengatakan memang dia akan selalu menjadi salah satu pendiri DOGE, tetapi, keputusan apapun terkait koin itu bukan miliknya. “Saya tidak menganggap diri saya sebagai bagian dari komunitas, hanya orang yang kebetulan membuatnya 10 tahun lalu,” cuitnya.

Kisah Berdirinya Dogecoin

Jackson Palmer, seorang manajer produk di Sydney, Australia, yang bekerja untuk Adobe Inc., menciptakan Dogecoin pada tahun 2013 sebagai cara untuk menyindir hype seputar cryptocurrency. Setelah menerima umpan balik dan minat positif di media sosial, dia membeli domain dogecoin.com.

Berawal dari lelucon di Twitter

Jackson Palmer menciptakan koin fiktif dengan menggabungkan dua topik yang sedang tren: mata uang kripto dan meme Doge. Di Twitter, dia mengatakan bahwa Dogecoin akan menjadi cryptocurrency yang populer berikutnya.

Setelah cuitannya mendapat perhatian, Jackson mengambil tindakan lebih lanjut. Ia membeli domain Dogecoin.com, mengunggah gambar anjing Shiba Inu yang terkenal (jenis anjing dari meme Doge), dan memanipulasinya menjadi sebuah koin. Ia meninggalkan pesan di situs tersebut yang menyatakan, “jika ingin membuat Dogecoin menjadi kenyataan, hubungi saya”.

Sementara itu, di Amerika Serikat, seorang insinyur perangkat lunak yang bekerja di IBM dan obses dengan video game, Billy Markus, melihat cuitan Palmer. Markus baru saja menyelesaikan proyeknya sendiri, “Bells”.

“Bells” adalah cryptocurrency yang dinamai dari uang yang digunakan dalam permainan Nintendo, Animal Crossing. Markus memutuskan untuk mengambil waktu akhir pekan untuk membuat sesuatu yang lucu menggunakan kode sumber terbuka Bitcoin.

Ide tersebut adalah bahwa Bells bukanlah koin serius. Ini adalah mata uang digital yang didasarkan pada video game tentang hewan yang tinggal di kota dan memancing bersama. Namun, tampaknya komunitas crypto tidak memahami lelucon tersebut.

Setelah kegagalan Bells, Markus membaca pesan Palmer di Dogecoin.com dan menyadari bahwa cuitan ini sedang menuju ke arah yang sama dengan upayanya menciptakan cryptocurrency, sesuatu yang ringan dan menyenangkan.

Billy Markus, seorang pengembang perangkat lunak di IBM, menghubungi Palmer setelah melihat situs tersebut, dan mulai berusaha untuk mengembangkan mata uang tersebut. Lalu, Palmer mendapat bantuan dari Markus yang ingin membuat mata uang digital tetapi kesulitan mempromosikan usahanya. Markus bekerja sama dengan Palmer untuk membangun perangkat lunak di balik Dogecoin.

Parodi dari Bitcoin

Kode meme coin ini berbasis dari Luckycoin milik Markus yang berasal dari Litecoin, dan awalnya menggunakan konsep hadiah acak untuk penambangan blok. Hal itu berubah menjadi konsep hadiah statis pada Maret 2014. Dogecoin menggunakan teknologi script Litecoin dan merupakan koin Proof-of-Work (PoW).

Markus mulai mengonfigurasi ulang kode sumber Bitcoin untuk mengubah elemen yang berorientasi pengguna menjadi dogecoin. Markus membuat 100 miliar DOGE (dibandingkan dengan 21 juta bitcoin) dan membuatnya lebih mudah untuk ditambang.

Dia mengubah font (menjadi comic sans, tentu saja) dan mengubah kata “mine” menjadi “dig” (karena anjing tidak menambang, mereka menggali …). Markus mengatakan: “Saya butuh sekitar 3 jam untuk melakukannya, dan sebagian besar waktu saya melakukan modifikasi untuk mengubah teks menjadi comic sans, menyesuaikan beberapa grafis, dan mengubah kata-kata dari bagian berbeda dari antarmuka pengguna.”

Akhirnya, Palmer memberikan tanggapan, dan keduanya bermitra. Sedikit lebih dari seminggu setelah cuitan lelucon Palmer, dogecoin diluncurkan.

Bukanlah Markus atau Palmer yang menambang DOGE sebelumnya. Setelah DOGE meluncur, Markus secara resmi menjadi orang pertama yang menambang dogecoin.

Karena sifat penambangan (yang menjadi semakin sulit seiring dengan pertambangan koin), komputernya dengan cepat menjadi terlalu lemah untuk menambang dogecoin setelah sekitar lima menit. Markus membagi apa yang ia dapatkan 50-50 dengan Palmer, dan itu saja. Mereka berdua mendapatkan sekitar $5.000 dari dogecoin.

Palmer dan Markus meluncurkan koin tersebut pada 6 Desember 2013. Dua minggu kemudian pada 19 Desember, nilai DOGE melonjak 300%, seiring kebijakan China yang melarang banknya berinvestasi dalam cryptocurrency.

DOGE bukan Proyek Serius

Ide pembuatan meme coin ini berasal dari meme internet “Doge”, yang menampilkan seekor anjing Shiba Inu dengan kalimat-kalimat yang salah eja dan lucu-lucu. Palmer menampilkan kata “doge” yang sengaja salah eja untuk menggambarkan seekor anjing Shiba Inu. Markus dan Palmer memutuskan untuk membuat koin digital berdasarkan meme tersebut.

Dogecoin awalnya tidak bermaksud untuk menjadi cryptocurrency yang serius, tetapi dengan cepat mendapatkan popularitas dan memiliki komunitas yang besar. Namun kini, berbagai crypto exchange sudah memperdagangkan memecoin ini. Selain itu, banyak komunitas yang telah menggunakannya sebagai alat pembayaran di berbagai tempat, termasuk untuk mengumpulkan dana untuk acara amal.

Seperti semangat awal berdirinya meme coin ini hanya untuk candaan semata, kedua pendiri DOGE tidak berupayan mencari keuntungan dari proyek ini. Meskipun Markus dan Palmer telah meninggalkan proyek Dogecoin sejak 2015, koin ini masih terus menjadi obyek perdagangan dan memiliki popularitas yang tinggi di kalangan komunitas cryptocurrency.

Itulah kisah singkat tentang berdirinya Dogecoin, kriptokurensi yang berasal dari lelucon internet dan menjadi populer di seluruh dunia.

Baca juga

Kesimpulan

Jackson Palmer dan Billy Markus adalah pendiri Dogecoin yang enggan terkait dengan popularitas koin digital tersebut. Meninggalkan proyek meme coin ini sejak 2015, kedua pendiri DOGE tersebut menganggap industri cryptocurrency adalah salah satu bentuk kapitalisme yang banyak orang bisa menyalahgunakannya.

Sementara itu, DOGE masih terus menjadi obyek perdagangan dan memiliki popularitas yang tinggi di kalangan komunitas cryptocurrency. Menarik untuk membaca kisah berdirinya Dogecoin yang berasal dari meme internet “Doge” dan menjadi kriptokurensi yang berasal dari lelucon internet dan menjadi populer di seluruh dunia.

Pertanyaan yang sering ditanyakan

Siapa pendiri DOGE?

Siapa CEO DOGE?

Kapan DOGE diluncurkan?

Siapakah pemilik terbesar DOGE?

Apakah Dogecoin dimiliki oleh Elon Musk?

Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi. Prioritas kami adalah menyediakan informasi berkualitas tinggi. Kami meluangkan waktu untuk mengidentifikasi, meriset, dan membuat konten edukasi yang sekiranya dapat bermanfaat bagi para pembaca. Kami menerima komisi dari para mitra kami untuk penempatan produk atau jasa mereka dalam artikel kami, supaya kami bisa tetap menjaga standar mutu dan terus memproduksi konten yang luar biasa. Meski demikian, pemberian komisi ini tidak akan memengaruhi proses kami dalam membuat konten yang tidak bias, jujur, dan bermanfaat.

foto-profil-hanum.png
Hanum Dewi
Hanum Dewi adalah seorang penulis dengan spesialisasi pada topik bisnis, keuangan, dan investasi. Dengan latar belakang pendidikan di bidang komunikasi dan pengalaman 8+ tahun di pasar modal, Hanum juga melakukan riset untuk membuat konten yang menarik dan informatif di berbagai topik. Melengkapi kemampuan menulisnya, dia juga selalu mengikuti tren dan perkembangan terbaru di industri cryptocurrency, DeFi, dan web3.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori