Lihat lebih banyak

ApeX Exchange Pro: Ulasan dan Panduan Menggunakan DEX Terbaru 2023

7 mins
Diperbarui oleh Lynn Wang
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Dunia web3 penuh dengan pengalaman baru yang tak terbatas untuk kamu eksplorasi. Dengan sifatnya yang terdesentralisasi, Decentralized Exchange (DEX) menjadi pilihan untuk trading bagi pengusung privasi dan anonimitas. Mari kita bahas ulasan ApeX Exchange Pro, sebuah DEX dengan spesialisasi di bidang derivatif crypto.

Dalam review ApeX Pro Exchange ini, kamu mungkin menyadari bahwa batas antara protokol DeFi dan DEX semakin tipis di dunia yang terdesentralisasi. Makanya, tak heran banyak yang menyebut ApeX Exchange juga sebagai ApeX Protocol.

Tentang ApeX Exchange

Sekilas, ApeX tampak seperti decentralized exchange (DEX) standar. Padahal, DEX ini adalah protokol terdesentralisasi yang menampilkan sejumlah utilitas. Di samping kontrak perpetual yang menjadi fitur utamanya, ApeX Protokol juga menghadirkan token asli, yaitu APEX dan BANA. Kedua native token ini memiliki tujuan kegunaan yang berbeda.

Berdiri di atas Arbitrum, sebuah solusi layer-2 Ethereum, ApeX adalah DEX yang menawarkan Total Value Locked (TVL) senilai hampir US$34 juta. Keamanan trading dalam platform ini menggunakan StarkWare dengan sistem ZK-Proof. Adapun investor di belakangnya adalah Tiger Global dan Dragon Fly Capital, sehingga mendukung ApeX membuat langkah besar di bidang derivatif terdesentralisasi.

ApeX Pro, atau ApeX DEX, adalah platform perdagangan sebenarnya yang terkait dengan protokol ApeX dan merupakan salah satu produknya. Dalam ulasan ini, fokus utama adalah pada ApeX Pro DEX.

Sejarah dan Tim Pengembang ApeX Exchange

ApeX Exchange berdiri sejak 2022 dengan tujuan untuk membuat perdagangan kontrak perpetual lebih mudah bagi siapa saja. Buat kamu yang baru mengenal kontrak perpetual, ini adalah kontrak berjangka tanpa batas waktu terkait aset crypto atau saham. Dalam trading kontrak ini, trader memilih sentimen bullish atau bearish.

Karena ApeX sendiri adalah entitas yang terdesentralisasi, komunikasi perusahaan belum terlalu vokal mengenai pendiri dan tim saat ini. Namun, berdasarkan pencarian di LinkedIn, menunjukkan bahwa Huajie Zhu — seorang Operation Manager — mungkin terkait dengan platform ini dalam kapasitas tertentu.

Selain tim yang sebagian besar anonim, integrasi dengan Bybit CEX khusus Dubai pada akhir tahun 2022 memberikan kredibilitas tambahan pada ApeX DEX. Apalagi, perusahaan ini memiliki banyak pengikut di Twitter (X), dengan sentimen sosial yang meningkatkan popularitas dan faktor kepercayaannya.

Cara Kerja ApeX Exchange

Biasanya, DEX lain bekerja dengan cara yang serupa, yaitu menggunakan Automated Market Maker (AMM) untuk menyediakan likuiditas (liquidity pool). Sebab, kalau tidak ada AMM, muncul risiko slippage, atau perbedaan harga beli dan jual aset akibat kurang likuiditas.

Namun, ApeX justru menghilangkan elemen AMM tersebut dan alih-alih menggunakan model order book untuk mendukung DEX. Lalu, StarkEx, solusi skalabilitas Layer-2 yang menggunakan Zero-Knowledge Proof, mengamankan model ini. Artinya, platform ini memiliki keseimbangan antara kemudahan, keamanan dan kecepatan daripada kompetitornya, seperti SushiSwap.

Fitur dan Layanan Apex Pro

Nah, kalau sudah paham cara kerja dasar ApeX Pro, kamu perlu tahu fitur unggulannya. Berikut ulasannya:

Dukungan multi-chain

Meskipun Protokol ApeX dibangun di atas Arbitrum, Protokol ini dapat berinteraksi secara lancar dengan jaringan lain, termasuk Polygon, Binance Chain, dan Ethereum. Pengguna bisa melakukan trading, memindahkan dana, dan memulai transaksi di ApeX Exchange hanya dengan menghubungkan dompet kripto.

Margin Trading

ApeX Pro mendukung kontrak perpetual cross margin. Sehingga, trader dapat memindahkan margin yang dia miliki dan membaginya di berbagai pasar. Selain itu, leverage yang Apex tawarkan juga menarik antara 20x hingga 30x untuk perdagangan tertentu. Meski berguna untuk memaksimalkan peluang menghasilkan keuntungan, leverage trading crypto ini juga memiliki risiko yang tinggi. Trader pemula harus selalu berhati-hati saat menggunakan leverage.

Desain Order Book

Seperti penjelasan sebelumnya, pertukaran ApeX menggunakan model order book, bukan AMM khusus DEX. Memiliki order book membawa konsep kedalaman pasar, penemuan harga, tawaran (bid), dan permintaan (ask). Hal ini memungkinkan slippage yang lebih rendah karena tidak ada kejutan terkait harga, dan trader dapat menempatkan limit order yang sangat spesifik.

Token Pendukung Ekosistem: APEX & BANA

ApeX Protocol memiliki dua token asli, yaitu APEX untuk token tata kelola dan BANA untuk token reward. Penggunaannya adalah buat pemegang token APEX, mereka mampu melakukan pemungutan suara tata kelola dan berpartisipasi dalam staking. Sementara BANA adalah token utilitas ekosistem ApeX, yang user dapatkan sebagai hadiah atau airdrop.

Trade-to-Earn

Kalau kamu menjelajahi dasbor ApeX Pro, kamu akan menemukan Trade-to-Earn, yang memungkinkan pengguna menerima token BANA karena berhasil melakukan perdagangan. Jadi, selain potensi keuntungan dari kontrak perpetual, kamu juga bisa meraih penghasilan karena sering trading di ApeX.

Staking

ApeX Pro juga menawarkan jenis penghasilan selain Trade-to-Earn, yaitu dengan staking. Dalam prosesnya, kamu bisa melakukan staking dari token APEX yang kamu beli untuk meraih esAPEX liquidity token. Di samping itu, penghasilan APY dari staking APEX bergantung pada besaran volume trading kamu. Saat ini, staking pool APEX hanya aktif di Arbitrum dan Ethereum.

Hadiah dan Referal

Selain dari fitur Earn seperti Trade-to-Earn dan Staking, Apex Pro juga menawarkan penghasilan untuk user yang berpartisipasi dalam program promo dan deposit. Hadiahnya berupa esAPEX, yang bisa kamu gunakan untuk mendapatkan APEX, token tata kelola.

Lalu, kamu juga bisa meraih hadiah bonus kalau memberikan referal. Caranya, ajak teman kamu untuk bergabung ApeX Pro Exchange dengan tautan referal kamu, dan kamu bisa mendapatkan cashback.

Smart Liquidity Pool

ApeX Pro, atau lebih tepatnya ApeX DEX, menawarkan Smart Liquidity Pool atau SLP. Fitur ini memberikan insentif kepada pengguna untuk mengumpulkan USDC yang mereka peroleh untuk mendapatkan penghasilan APY yang menakjubkan. Peningkatan likuiditas memastikan bahwa penciptaan pasar juga merupakan pilihan di ApeX Pro.

NFT Games

Protokol ApeX juga terkenal dengan game ApeX NFT-nya. Bermain dapat membantu kamu mendapatkan token APEX, tergantung pada periode penyimpanannya. Untuk berpartisipasi, kamu harus memiliki APEX Predator NFT, yang tersedia di marketplace NFT seperti Blur atau OpenSea.

Akses ApeX Exchange di Indonesia

ApeX Pro Exchange sejauh ini masih bisa diakses di Indonesia. Kamu bisa menggunakan versi desktop atau mengunduh aplikasi ApeX Pro Exchange untuk perangkat mobile kamu. Aplikasi trading crypto ini tersedia di Apple Store dan Google Play untuk pilihan sistem perangkat iOS atau Android milikmu.

Berapa banyak aset kripto yang didukung oleh Apex Pro?

Untuk trading di ApeX Pro, saat ini tersedia 8 cryptocurrency dan 18 pasangan perdagangan atau pasar. Adapun pasangan paling populer termasuk BTC/USDC, ETH/USDC, dan XRP/USDC.

Mengenai leverage, trading BTC dan ETH bisa menggunakan leverage hingga 30X, tetapi untuk LTC, BCH, dan lainnya, ApeX DEX menawarkan leverage 15x.

Cara Menggunakan Apex Pro

Untuk mulai menggunakan ApeX Pro Exchange, kamu hanya perlu melakukan koneksi crypto wallet yang kamu punya. Kunjungi website ApeX Pro Exchange atau unduh aplikasinya untuk versi mobile di Apple Store atau Google Play.
Selain itu, kalau kamu sudah memiliki akun Bybit Exchange dan punya aplikasinya, kamu bisa dengan mudah mengakses ApeX pro dari aplikasi Bybit.

Caranya mudah, cukup koneksi crypto wallet Bybit yang kamu punya di sini. Setelah itu, kalau kamu sudah memiliki deposit atau saldo di wallet, kamu bisa langsung melakukan trading.

Kalau belum punya saldo , deposit akun kamu dengan cara berikut ini.

Cara Deposit di ApeX Pro Exchange

Kalau sudah melakukan connect wallet, misalnya dengan MetaMask kamu bisa melakukan deposit.

Klik Deposit di bagian Trade.

Pilih Deposit di bagian Trade untuk mulai menambah dana modal
Pilih Deposit di bagian Trade untuk mulai menambah dana modal

Pilih Blockchain

Kamu bisa memilih blockchain di mana aset dalam wallet kamu tersimpan. Misalnya, kamu punya sejumlah ETH di Ethereum, kamu harus memilih blockchain Ethereum.

Pilih Aset

Lalu, kamu bisa memilih aset yang kamu miliki dalam dompet kamu, misal ETH. Untuk trading di ApeX Pro, aset yang dipakai adalah USD Coin (USDC). Sehingga, pilihan ini sekaligus akan melakukan swap (penukaran) aset kamu ke USDC.

Deposit di ApeX Exchange harus dalam USDC dan kalau belum token tersebut punya bisa melakukan swap
Deposit di ApeX Exchange harus dalam USDC dan kalau belum token tersebut punya bisa melakukan swap

Konfirmasi

Khusus untuk transaksi pertama kali, kamu harus melakukan konfirmasi aset yang akan ditransfer ke USDC tersebut. Lalu, lakukan konfirmasi juga di wallet kamu, misalnya MetaMask.

Konfirmasi untuk aset USDC di ApeX Pro
Konfirmasi untuk aset USDC di ApeX Pro

Cek Jumlah

Setelah melakukan konfirmasi aset, kamu harus memastikan lagi jumlah aset untuk deposit. Kalau sudah sesuai, klik Confirm Deposit.

Confirm Deposit di ApeX Exchange Pro dan di wallet crypto milikmu (MetaMask)
Confirm Deposit di ApeX Exchange Pro dan di wallet crypto milikmu (MetaMask)

Butuh beberapa menit untuk konfirmasi jaringan blockchain. Setelah selesai, deposit akan masuk dan kamu siap bertransaksi melalui ApeX Pro Exchange.

Keunggulan dan Kekurangan

Berikut kelebihan dan kekurangan yang menjadi pertimbangan untuk kamu memilih platform ApeX Pro Exchange:

Kelebihan

  • Batas setoran minimum US$1
  • Leverage hingga 30x dari pasangan perdagangan tertentu
  • Dilengkapi dengan fitur APEX staking dan esAPEX vesting sebagai penghasil pendapatan pasif
  • Program rujukan yang bermanfaat
  • Tidak perlu KYC
  • Antarmuka web minimal dengan banyak fitur
  • Sangat aman, berkat dukungan StarkEx

Kekurangan

  • Trading pairs terbatas
  • Trade-to-earn dan penghasil pendapatan pasif lainnya terikat waktu
  • Tidak ada dukungan live chat jika user mengalami masalah teknis
  • Tidak memiliki akses mata uang fiat bagi pengguna yang ingin melikuidasi kepemilikan dan mendapatkan uang di rekening bank mereka

Sebagai perbandingan, ApeX Pro Exchange masih membutuhkan pengembangan untuk mengejar ketertinggalan dari platform sejenis dYdX atau GMX — yang menawarkan leverage 100X dan 50X pada perdagangan tertentu.

Kesimpulan

ApeX Pro adalah salah satu platform langka yang memberi kamu cita rasa CEX melalui model buku pesanan dan bahkan cita rasa DEX karena sifatnya yang permisionless. Terintegrasi dengan crypto exchange Bybit, ApeX Pro merupakan salah satu penawaran DeFi yang lebih inovatif hingga saat ini.

Meski perlu beberapa pengembangan untuk bisa bersaing dengan platform DEX lain, ApeX Exchange memiliki keunggulan di bidang kontrak perpetual. Sehingga, berpotensi menjadi nama yang lebih besar dan populer di bidangnya.

Pertanyaan yang sering muncul

Apakah ApeX adalah crypto exchange?

ApeX Pro adalah jenis crypto exchange seperti apa?

Berapa biaya maker-taker untuk ApeX Pro?

Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi. Prioritas kami adalah menyediakan informasi berkualitas tinggi. Kami meluangkan waktu untuk mengidentifikasi, meriset, dan membuat konten edukasi yang sekiranya dapat bermanfaat bagi para pembaca. Kami menerima komisi dari para mitra kami untuk penempatan produk atau jasa mereka dalam artikel kami, supaya kami bisa tetap menjaga standar mutu dan terus memproduksi konten yang luar biasa. Meski demikian, pemberian komisi ini tidak akan memengaruhi proses kami dalam membuat konten yang tidak bias, jujur, dan bermanfaat.

foto-profil-hanum.png
Hanum Dewi
Hanum Dewi adalah seorang penulis dengan spesialisasi pada topik bisnis, keuangan, dan investasi. Dengan latar belakang pendidikan di bidang komunikasi dan pengalaman 8+ tahun di pasar modal, Hanum juga melakukan riset untuk membuat konten yang menarik dan informatif di berbagai topik. Melengkapi kemampuan menulisnya, dia juga selalu mengikuti tren dan perkembangan terbaru di industri cryptocurrency, DeFi, dan web3.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori