Lihat lebih banyak

Arthur Hayes: ETF Bitcoin Spot Dapat Hancurkan Bitcoin Jika Terlalu Sukses

3 mins
Diperbarui oleh Ahmad Rifai
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Ringkasan

  • Arthur Hayes mengatakan bahwa ETF Bitcoin spot dapat benar-benar menghancurkan Bitcoin jika terlalu sukses.
  • Jika penerbit ETF memegang semua Bitcoin, dan investor membeli derivatif Bitcoin; jumlah transaksi di jaringan akan mengering, dan para miner kehilangan insentif.
  • Terlepas dari kekhawatiran itu, 76% Bitcoin saat ini disimpan di luar crypto exchange dan belum pindah lebih dari 155 hari.
  • promo

Arthur Hayes, co-founder dan mantan CEO crypto exchange BitMEX, mengatakan bahwa exchange-traded fund (ETF) Bitcoin spot dapat benar-benar menghancurkan Bitcoin jika terlalu sukses.

Dalam tulis yang terbit pada hari Sabtu (23/12), Arthur Hayes menjelaskan bahwa Bitcoin memiliki nilai karena itu bergerak. Namun, dia menilai ETF Bitcoin spot dibuat untuk menghapus aset Bitcoin dan menyimpan Bitcoin di lemari besi metaforis.

Jika penerbit ETF Bitcoin spot akhirnya memegang semua Bitcoin, dan investor akhirnya membeli derivatif Bitcoin daripada menyimpannya sendiri; jumlah transaksi di jaringan Bitcoin akan mengering, dan para Bitcoin miner akan kehilangan insentif untuk terus memvalidasi transaksi.

“Hasil akhirnya adalah miner mematikan mesin mereka karena tidak dapat lagi membayar energi yang dibutuhkan untuk menjalankannya. Tanpa miner, jaringan mati, dan Bitcoin menghilang,” ungkap Arthur Hayes.

Dia menyimpulkan bahwa jika ETF Bitcoin spot yang dikelola oleh para manajer aset keuangan tradisional (TradFi) terlalu sukses, mereka akan benar-benar menghancurkan Bitcoin.

Hanya Dapat Terjadi Jika Semua Bitcoin Dikuasai

Menariknya, Arthur Hayes membayangkan jika skenario seperti itu terungkap, jaringan moneter cryptocurrency baru akan mengambil tempat Bitcoin dan memperluas visi asli Satoshi Nakamoto tentang uang elektronik peer-to-peer (P2P).

“Jika Bitcoin menjadi aset keuangan yang dikendalikan negara lain, dia mati karena tidak digunakan. Orang-orang sekali lagi akan memiliki aset moneter dan sistem keuangan yang dikendalikan non-negara. Semoga kedua kalinya, kita akan belajar untuk tidak menyerahkan private key kita kepada mereka [para perusahaan Wall Street],” jelas Arthur Hayes.

Terlepas dari itu semua, skenario yang dibayangkan Arthur Hayes hanya dapat terjadi bila para penerbit ETF dapat memiliki mayoritas Bitcoin.

Menurut laporan tahunan Glassnode pada 19 Desember lalu, dari total pasokan beredar 19,57 juta Bitcoin, lebih dari 14,9 juta Bitcoin atau sekitar 76,1% disimpan di luar crypto exchange dan belum pindah lebih dari 155 hari.

Sementara itu, dikurangi dengan Bitcoin yang sudah tidak dapat diakses, pasokan pemegang jangka pendek mencapai sekitar 2,31 juta Bitcoin.

SEC Tidak Setujui Model Penebusan dalam Bentuk Barang

Pada 1 Desember lalu, James Seyffart, analis ETF di Bloomberg Intelligence, memperkirakan jendela potensi persetujuan ETF Bitcoin spot di Amerika Serikat (AS) antara tanggal 5 hingga 10 Januari 2024.

Analis ETF Bloomberg Intelligence itu mencatat, “Ini benar-benar berarti bahwa setiap permintaan persetujuan potensial akan datang pada hari Senin (8 Januari), Selasa (9 Januari), atau Rabu (10 Januari). Tandai di kalender Anda.”

Pada 21 Desember kemarin, Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) AS dirumorkan berbicara dengan beberapa calon penerbit ETF Bitcoin spot sekaligus.

Pembahasan itu diperkirakan mencakup memastikan bahwa para calon penerbit berkomitmen pada model penciptaan uang tunai. SEC disebut mengatakan kepada para calon penerbit untuk menghapus semua petunjuk model penebusan dalam bentuk barang dari berkas ETF Bitcoin spot mereka.

Eleanor Terrett, jurnalis FOX Business, pada hari Minggu (24/12) mengonfirmasi tanggal amandemen akhir untuk semua berkas ETF Bitcoin spot adalah pada 29 Desember 2023.

“SEC telah memberi tahu para calon penerbit bahwa berkas yang telah selesai sepenuhnya dan diajukan pada hari Jumat mendatang akan dipertimbangkan pada gelombang pertama. Siapa pun yang tidak melakukannya, tidak akan dipertimbangkan. Selain itu, berkas tersebut tidak dapat menyebutkan penciptaan dalam bentuk barang jika tidak ingin berkas tersebut ditolak,” catat Eleanor Terrett.

Bagaimana pendapat Anda tentang topik ini? Yuk, sampaikan pendapat Anda di grup Telegram kami. Jangan lupa follow akun Instagram dan Twitter BeInCrypto Indonesia, agar Anda tetap update dengan informasi terkini seputar dunia kripto!

Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi.

userpic_14-1.jpg
Ahmad Rifai
Ahmad Rifai adalah seorang jurnalis yang meliput sektor startup, khususnya di Asia Tenggara, dan penggila open source intelligence (OSINT). Dia bersemangat mengikuti berbagai cerita tentang perang, tetapi percaya bahwa medan pertempuran saat ini adalah di dunia kripto.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori