Lihat lebih banyak

FTX Alami Krisis Parah, SBF Akhirnya Buka Suara untuk Meminta Maaf

4 mins
Diperbarui oleh Lynn Wang
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Ringkasan

  • Selaku founder dan CEO FTX, Sam Bankman-Fried (SBF) akhirnya membuka suara dan meminta maaf ke publik melalui akun Twitter miliknya.
  • Lebih lanjut, SBF mengklaim bahwa FTX hanya menghadapi masalah likuiditas yang menyiratkan bahwa dia tidak bangkrut.
  • Di akhir utas Twitter yang ia tulis, SBF kembali menegaskan permintaan maafnya dan berjanji akan memberikan perkembangan terbaru terkait kondisi perusahaannya.
  • promo

Sam Bankman-Fried (SBF), founder & CEO FTX, akhirnya meminta maaf atas kehancuran crypto exchange yang dia pimpin.

“Saya minta maaf. Itu hal terbesar. Saya kacau dan seharusnya melakukannya dengan lebih baik,” ungkap SBF dalam sebuah thread di Twitter pada hari Kamis (10/11) pukul 21:13 WIB.

Selain itu, dia mengaku seharusnya juga berkomunikasi.

“Secara transparan, tangan saya diikat selama kemungkinan kesepakatan dengan Binance. Saya tidak diizinkan untuk berbicara banyak secara terbuka,” terang SBF.

SBF lantas menerangkan bahwa dia memberikan perkembangan terbaru tentang segala hal yang berkaitan dengan FTX. Entitas FTX yang dimaksud SBF adalah FTX Internasional, crypto exchange yang mencakup non-Amerika Serikat (AS). Dia mengklaim FTX US baik-baik saja.

Lebih lanjut, SBF mengklaim bahwa FTX hanya menghadapi masalah likuiditas yang menyiratkan bahwa dia tidak bangkrut.

“FTX Internasional saat ini memiliki total nilai pasar aset atau jaminan yang lebih tinggi dari simpanan klien. Namun, itu berbeda dari likuiditas untuk pengiriman, seperti dari keadaan penarikan. Likuiditas sangat bervariasi, dari ‘sangat’ ke ‘sangat sedikit’,” imbuh SBF.

Kisah lengkap tentang yang dialami FTX masih disempurnakan. Namun, sebagai level yang sangat tinggi, SBF mengaku bahwa dirinya mengacaukannya.

Melakukan Kalkulasi yang Salah

Pelabelan internal yang buruk dari rekening terkait bank berarti bahwa pihak SBF secara substansial tidak merasakan margin pengguna. Dia berpikir itu jauh lebih rendah.

“Perasaan saya sebelumnya adalah, leverage 0 kali. Likuiditas dolar AS siap dikirim. Penarikan harian rata-rata 24 kali. Kenyataannya, leverage 1,7 kali. Likuiditas 0,9 kali dalam penarikan pada hari Minggu (6/11). Kami melihat penarikan sekitar US$5 miliar pada hari minggu, yang terbesar dengan margin yang sangat besar,” urai SBF.

SBF tampak menyesal karena tidak cukup berkomunikasi dengan mengaku, “Saya seharusnya mengatakan lebih banyak. Maaf, saya ‘dibanting’ dengan hal-hal yang harus dilakukan dan tidak memberi kabar terbaru kepada Anda semua.”

Pada akhirnya, prioritas SBF sejauh ini melakukan hal dengan benar untuk para pelanggan FTX. Dia mengaku akan melakukan semua yang bisa dilakukan demi mengambil tanggung jawab dan melakukan apa yang bisa dilakukan.

“Jadi, sekarang, kami menghabiskan minggu ini melakukan segala yang kami bisa untuk meningkatkan likuiditas. Saya tidak bisa menjanjikan apa-apa tentang itu. Namun, saya akan mencoba dan memberikan apa pun yang saya miliki jika itu akan berhasil,” kata SBF.

Sebagai CEO FTX, SBF Memegang Tanggung Jawab

CEO FTX itu mengaku ada sejumlah pihak lain yang diajak bicara. Dia mengaku akan melihat bagaimana akhirnya hal ini.

“Setiap sen dari itu, dan dari jaminan yang ada, angka langsung diberikan kepada pengguna, kecuali atau sampai kami menyelesaikannya dengan benar oleh mereka. Setelah itu, investor lama dan baru serta karyawan yang telah memperjuangkan apa yang benar untuk karir mereka dan yang tidak bertanggung jawab atas kesalahan apa pun,” imbuh SBF.

Semua ini dinyatakan SBF karena pada akhirnya dia adalah CEO FTX, yang berarti bertanggung jawab untuk memastikan semuanya berjalan dengan baik.

“Saya pada akhirnya seharusnya berada di atas segalanya. Saya jelas gagal dalam hal itu. Saya minta maaf,” tulis SBF.

Alameda Research Menghentikan Aktivitas Trading Mereka

Lantas, apa arti dari hal ini ke depannya? SBF mengaku tidak yakin, tapi itu tergantung pada apa yang terjadi selama minggu depan. Namun, ada beberapa hal yang diketahui SBF sejauh ini.

Pertama, dengan satu atau cara lain, Alameda Research menghentikan aktivitas trading mereka. 

SBF mengklaim bahwa, “Alameda Research tidak melakukan hal-hal aneh yang saya lihat di Twitter dan tidak ada yang besar sama sekali. Dengan satu atau cara lain, segera mereka tidak akan melakukan trading lagi di FTX.”

Mengaku Inginkan Transparansi Radikal

Kedua, dalam skenario apa pun saat FTX terus beroperasi, prioritas pertama adalah transparansi radikal, transparansi yang mungkin seharusnya selalu diberikan.

Pihak SBF mengaku ingin memberikan transparansi sedekat mungkin dengan on-chain, sehingga orang tahu dengan tepat apa yang terjadi di dalamnya.

SBF menyebut bahwa semua pemangku kepentingan akan melihat dengan seksama tata kelola FTX.

“Saya tidak akan ada jika saya tidak diinginkan. Semua pemangku kepentingan seperti investor, regulator, dan pelanggan, akan memiliki peran besar dalam melanjutkannya. Hal ini dilakukan semata-mata demi kepercayaan,” terang SBF.

FTX US Tidak Terpengaruh secara Finansial

Namun, bagi SBF yang penting saat ini adalah mencoba melakukan yang benar bagi pelanggan.

SBF kembali menegaskan bahwa yang dia bahas adalah tentang FTX Internasional. FTX US yang berbasis di AS dan melayani pengguna dari Negeri Paman Sam diklaim tidak terpengaruh secara finansial oleh ‘pertunjukan sialan’ ini.

“[FTX US] seratus persen likuid. Setiap pengguna dapat menarik aset kripto atau dana mereka sepenuhnya. Perkembangan terbaru akan segera diinformasikan,” ungkap SBF.

SBF Beri Kode: ‘Permainan yang Bagus, Anda Menang’

Pada titik tertentu, SBF mungkin memiliki lebih banyak hal untuk dikatakan tentang sparring partner tertentu untuk berbicara.

Namun, dia mengatakan, “Anda tahu, orang yang memiliki kesalahan tidak boleh mengkritik orang lain karena memiliki kesalahan yang sama. Jadi, untuk saat ini, yang akan saya katakan adalah: ‘Permainan yang bagus, Anda menang’.”

Terakhir, SBF menulis dengan tulus meminta maaf kepada para pihak dan mengaku, “Kami akan terus membagikan pembaruan seperti yang kami miliki.”

Bagaimana pendapat Anda tentang topik ini? Yuk, sampaikan pendapat Anda di grup Telegram kami. Jangan lupa follow akun Instagram BeInCrypto Indonesia, agar Anda tetap update dengan informasi terkini seputar dunia kripto!

Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi.

userpic_14-1.jpg
Ahmad Rifai
Ahmad Rifai adalah seorang jurnalis yang meliput sektor startup, khususnya di Asia Tenggara, dan penggila open source intelligence (OSINT). Dia bersemangat mengikuti berbagai cerita tentang perang, tetapi percaya bahwa medan pertempuran saat ini adalah di dunia kripto.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori