Lihat lebih banyak

Ini Alasan Solana Akan Ungguli Ethereum ketika Bull Market

2 mins
Oleh Oluwapelumi Adejumo
Diterjemahkan Zummia Fakhriani
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Ringkasan

  • VanEck memprediksi Solana akan masuk ke dalam tiga besar jaringan blockchain berdasarkan nilai kapitalisasi pasar pada tahun depan.
  • Jaringan oracle berbasis Solana seperti Pyth Network berpotensi mengungguli pesaing setaranya di Ethereum, yakni Chainlink.
  • Analis pasar, Raoul Pal, mengumpamakan ekosistem Solana dengan Apple, mengacu pada "desainnya yang elegan dan sistem tertutupnya."
  • promo

Di tengah euforia bull market yang sekarang ini lebih terkonsentrasi pada Bitcoin dan Ethereum, terjadi kenaikan yang lebih tenang namun signifikan pada SOL, native token blockchain Solana.

Walaupun sebelumnya sempat memiliki koneksi dengan Sam Bankman-Fried, mantan CEO sekaligus pendiri crypto exchange FTX, Solana tetap mampu berkembang pesat, mengukir tingkat kesuksesan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan menarik semakin banyak pengguna ke jaringan mereka.

VanEck Soroti Ekosistem yang Berkembang

Blockchain Solana menempatkan dirinya sebagai opsi yang lebih cepat dan hemat biaya dibandingkan Ethereum. Namun, Ethereum masih tetap menjadi pilihan utama untuk marketplace NFT dan aplikasi keuangan terdesentralisasi.

Meski demikian, hal tersebut bisa berubah secara substansial tahun depan karena firma manajemen aset VanEck memprediksi bahwa Solana akan menjadi salah satu dari tiga jaringan blockchain teratas berdasarkan kapitalisasi pasar, total value locked (TVL), dan jumlah pengguna aktif. Tak hanya itu, firma tersebut juga meramalkan bahwa beberapa manajer aset akan mengajukan permohonan untuk exchange-traded fund atau ETF Solana pada tahun depan.

Terlebih, kondisi terkini ekosistem Solana turut memperkuat prediksi ini. Selama setahun terakhir, Solana telah menjalin kolaborasi penting dengan sejumlah institusi keuangan global tradisional. Terkait hal ini, BeInCrypto sempat melaporkan bahwa platform ini telah menjalin kemitraan dengan raksasa industri, seperti Visa dan Shopify. Dalam kolaborasi itu, kedua raksasa ini menggunakan teknologi Solana untuk mempercepat proses pembayaran mereka.

Solana DeFi Ecosystem
TVL DeFi Solana | Sumber: VanEck

Selanjutnya, VanEck juga menyoroti potensi yang dimiliki oleh protokol-protokol berbasis Solana, seperti Pyth Network, untuk melampaui protokol-protokol yang beroperasi di jaringan Ethereum. Adapun Pyth Network sendiri berperan sebagai penyedia oracle yang mirip dengan Chainlink. Saat ini, Chainlink berhasil mengelola aset sekitar US$15 miliar, sedangkan Pyth Network hanya mengelola aset kurang dari US$2 miliar.

Namun, VanEck menyatakan bahwa kondisi ini bisa berubah jika Solana berhasil memperoleh pangsa pasar yang lebih besar dan mengalami peningkatan aktivitas di sektor DeFi.

“Ketika Chainlink kesulitan untuk menarik adopsi institusional untuk token LINK mereka, kami memperkirakan Pyth akan memperoleh pangsa pasar yang signifikan, didorong oleh sejumlah inovasi autentik, termasuk arsitektur ‘push’ dan sistem interval kepercayaan,” ungkap para analis di VanEck.

Perbandingan antara Solana dengan Apple

Lebih lanjut, CEO Real Vision, Raoul Pal, mengungkapkan bahwa pengalaman pengguna Solana mempermudah penggunaan aplikasinya. Menurut pandangannya, perbandingan antara Solana dan Ethereum ibarat Apple versus Android.

Sementara Solana lebih mirip Apple dengan desainnya yang elegan dan sistem tertutup, Ethereum memiliki cakupan lebih luas dan lebih terbuka.

“Perbandingannya seperti Android versus Apple. Solana terasa seperti Apple; sistemnya tertutup namun sangat mulus dan bagus, akan menciptakan loyalitas yang tinggi. [Sedangkan] Ethereum jauh lebih luas, lebih terbuka dari segi berbagai hal yang bisa dibangun di atasnya,” ujar Pal.

Namun, Pal meyakini bahwa Ethereum akan tetap dominan karena inovasi konsisten dari para pengembangnya. Meski begitu, ia memperkirakan Solana akan tumbuh menjadi ekosistem bernilai miliaran dolar dalam hal valuasi.

Bagaimana pendapat Anda tentang persaingan ketat antara Solana dan Ethereum dalam bull market kali ini? Yuk, sampaikan pendapat Anda di grup Telegram kami. Jangan lupa follow akun Instagram dan Twitter BeInCrypto Indonesia, agar Anda tetap update dengan informasi terkini seputar dunia kripto!

Platform kripto terbaik di Indonesia | Mei 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi.

Zummia.jpg
Zummia Fakhriani
Zummia adalah seorang penulis, penerjemah, dan jurnalis dengan spesialisasi pada topik blockchain dan kripto. Ia mengawali sepak terjang di industri kripto sebagai trader kasual sejak 2015. Kemudian, mulai berkiprah sebagai penerjemah profesional di industri sejak 2018 sembari mengenyam tahun ketiganya di program studi Sastra Inggris kala itu. Menyukai topik terkait DeFi, koin privasi, dan web3.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori