Lihat lebih banyak

Layanan OTC Kripto di Dubai Menarik Antusiasme Orang Rusia hingga Iran

3 mins
Diperbarui oleh Lynn Wang
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Ringkasan

  • Coinsfera, crypto exchange OTC berbasis di Dubai, ternyata menjadi salah satu yang populer di kalangan trader kripto yang mendapat ‘sanksi’ dari negara Barat.
  • Struktur OTC memungkinkan pelanggan untuk membeli kripto dengan mata uang lokal dan menjualnya dengan uang tunai di Dubai.
  • Karena UEA belum memberlakukan hukumannya sendiri terhadap negara atau individu Rusia yang dikenai sanksi di tempat lain, baik Coinsfera maupun crypto exchange OTC lainnya tidak dilarang melakukan bisnis semacam ini.
  • promo

Coinsfera, crypto exchange over-the-counter (OTC) berbasis di Dubai, Uni Emirat Arab (UEA), ternyata menjadi salah satu yang populer di kalangan trader kripto yang mendapat ‘sanksi’ dari negara Barat.

Bloomberg pada hari Senin (1/8) melaporkan bahwa Coinsfera menjadi crypto exchange OTC yang menarik bagi orang-orang Rusia, Iran, dan lainnya yang dirugikan oleh sanksi Barat atau pembatasan lokal di wilayah mereka.

Para klien Coinsfera berjuang untuk dapat bertransaksi melalui bank, karena keterbatasan akses mereka. Orang-orang Rusia yang terkena sanksi terbang ke Dubai untuk melakukan transaksi OTC kripto yang cukup besar.

Alasan Pilih Transaksi OTC Kripto

Struktur OTC memungkinkan pelanggan untuk membeli kripto dengan mata uang lokal dan menjualnya dengan uang tunai di Dubai. Prosesnya memakan waktu beberapa menit dan melibatkan dokumen identitas dan menjawab beberapa pertanyaan.

Para klien termasuk orang-orang biasa yang mencoba-coba kripto atau navigasi kontrol dan pembatasan modal yang tidak menargetkan mereka, tetapi dapat memperumit perbankan. Namun, orang Rusia yang terkena sanksi telah terbang ke Dubai untuk transaksi OTC yang besar.

Tidak seperti centralized crypto exchange (CEX), yang mencocokkan perdagangan secara digital, transaksi OTC sering dilakukan melalui sistem penyimpanan kripto offline atau cold wallet. Jadi, tidak ada buku pesanan publik, yang memungkinkan klien untuk membeli atau melepas aset tanpa banyak jejak.

Whale biasanya memilih platform OTC jika mereka ingin melakukan permainan yang cukup besar tanpa mempengaruhi harga kripto, yang tergantung pada asetnya, bisa tidak likuid dan karenanya sensitif terhadap perdagangan besar.

Coinsfera Hadir karena Ada yang Membutuhkan

Sebagai informasi, Coinsfera didirikan di Dubai pada tahun 2015. Mereka menggambarkan diri mereka sebagai ‘cashpoint’ kripto, ketika pengguna dapat membeli dan menjual lebih dari 500 kripto dalam 10 hingga 15 menit.

Hampir semua crypto exchange utama di dunia, termasuk Binance, Coinbase, dan Kraken, mengoperasikan layanan OTC, meskipun umumnya pengguna harus lulus penyaringan kepatuhan, yang mengecualikan individu yang dikenai sanksi oleh AS dan yuridiksi utama lainnya.

“Pelanggan yang menggunakan prosedur crypto exchange Coinsfera tidak dibatasi oleh pembatasan perdagangan,” tulis Coinsfera dalam sebuah pernyataan sebelumnya.

“Sejumlah uang dapat diperoleh dengan mudah, dengan biaya serendah mungkin, dan dalam waktu sesingkat mungkin. Pengguna dapat dengan mudah menjual atau membeli Bitcoin di Dubai dengan ID yang valid dari negara mana pun,” jelasnya.

Karin Veri, seorang pengusaha yang berbasis di Dubai dari St. Petersburg, Rusia, yang berinvestasi di stablecoin Tether, mengatakan bahwa dia mengunjungi Coinsfera setiap bulan.

Veri menambahkan, “Ini adalah cara mudah untuk mendapatkan uang tunai hanya dalam beberapa menit.”

Bermain di Area Abu-abu 

Karena tidak ada sanksi internasional terhadap Rusia, dan UEA belum memberlakukan hukumannya sendiri terhadap negara atau individu Rusia yang dikenai sanksi di tempat lain, baik Coinsfera maupun crypto exchange OTC lainnya tidak dilarang melakukan bisnis semacam ini.

Hal yang patut diperhatikan adalah, transaksi OTC kripto merupakan perdagangan berbasis uang tunai dan tidak dilaporkan secara publik. Tidak jelas berapa banyak uang yang dipindahkan menggunakan kripto sebagai saluran atau berapa proporsinya yang mungkin menarik minat regulator.

Namun, perdagangan OTC menambah pengawasan internasional atas aliran uang yang berpotensi ilegal melalui UEA, yang diberi penunjukan daftar abu-abu pada Maret lalu oleh Satuan Tugas Aksi Keuangan berbasis di Paris yang dibentuk oleh negara-negara G7 untuk memerangi pencucian uang.

Seorang juru bicara Coinsfera mengaku memiliki kantor di Istanbul dan Dubai, dan menyaring klien potensial mereka sepenuhnya, memeriksa identifikasi dan mengikuti prosedur yang ditujukan untuk memerangi aliran gelap.

Di posisi lain, seorang juru bicara kantor eksekutif UEA yang bertanggung jawab untuk memerangi pencucian uang dan pendanaan teroris (AML/CFT) mengatakan bahwa kerangka kerja yang mengatur aset virtual sedang diselesaikan. Hal ini memberi sinyal bahwa setiap perusahaan atau individu yang tidak mematuhi risiko akan dapat dituntut, didenda, atau lisensi yang mereka miliki dicabut.

Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi.

userpic_14-1.jpg
Ahmad Rifai
Ahmad Rifai adalah seorang jurnalis yang meliput sektor startup, khususnya di Asia Tenggara, dan penggila open source intelligence (OSINT). Dia bersemangat mengikuti berbagai cerita tentang perang, tetapi percaya bahwa medan pertempuran saat ini adalah di dunia kripto.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori