Lihat lebih banyak

8 Influencer Dituntut SEC atas Skema Penipuan Sekuritas Senilai US$100 Juta

2 mins
Oleh Harsh Notariya
Diterjemahkan Zummia Fakhriani
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Ringkasan

  • SEC baru saja melayangkan tuntutan kepada delapan influencer atas tuduhan penipuan sekuritas senilai US$100 juta.
  • Para influencer tersebut dituding memanfaatkan para pengikut mereka untuk memanipulasi harga saham.
  • Komunitas kripto kemudian mengecam tindakan SEC karena hanya mengejar pihak yang mudah ditargetkan.
  • promo

Sejumlah influencer media sosial saat ini berada di bawah pengawasan Komisi Bursa dan Sekuritas (SEC) Amerika Serikat, karena skema penipuan sekuritas senilai US$100 juta yang mereka lancarkan.

SEC terus berupaya memperketat pengawasannya terhadap setiap influencer yang melakukan aktivitas shilling untuk instrumen investasi penipuan. Badan tersebut melayangkan tuntutan hukum terhadap delapan influencer media sosial yang memanfaatkan platform Twitter dan Discord untuk memanipulasi saham yang diperdagangkan di bursa.

Di samping itu, SEC baru-baru ini juga mengajukan tuntutan terhadap pendiri bursa FTX yang bermasalah, yakni Sam Bankman-Fried (SBF). Dia menghadapi tuduhan telah melancarkan skema tertentu dengan tujuan menipu para investor ekuitas di FTX Trading Ltd.

SEC Targetkan Beberapa Influencer Media Sosial atas Penipuan Bernilai US$100 Juta

Menurut SEC, para influencer media sosial tersebut mengklaim bahwa diri mereka adalah trader yang sukses sejak bulan Januari 2020 dan memanfaatkan jumlah pengikut mereka di Twitter dan Discord untuk memanipulasi harga saham.

Ketujuh influencer yang tercantum dalam tangkapan layar di bawah ini menghadapi tuduhan karena telah mengelabui pengikut mereka untuk memperdagangkan sekuritas tertentu dan kemudian keluar begitu saja dari perdagangan tersebut begitu harganya naik tanpa memberi tahu pengikut mereka tadi. Akibat aksi itu, para influencer tersebut dituding telah menghasilkan profit senilai US$100 juta dengan cara curang seperti itu.

Daftar influencer yang masuk ke dalam tuntutan SEC
Daftar influencer yang masuk ke dalam tuntutan SEC | Sumber: Press release SEC

Sementara itu, salah seorang podcaster Daniel Knight yang merupakan influencer kedelapan juga masuk ke dalam daftar para terdakwa. Hal itu karena ia telah mempromosikan beberapa influencer yang disebutkan di atas sebagai para pakar dalam podcast-nya. Tidak hanya itu, dia juga telah berpartisipasi dalam skema perdagangan pump-and-dump dengan influencer lainnya.

Terkait hal ini, Joseph Sansone, Kepala Unit Penyalahgunaan Pasar dari Divisi Penegakan SEC, menyatakan:

“Seperti yang dinyatakan dalam tuntutan kami, para terdakwa memanfaatkan media sosial untuk mengumpulkan banyak pengikut investor pemula. Kemudian, [mereka] mengambil keuntungan dari pengikut mereka dengan berulang kali memberi mereka informasi yang salah, sehingga menghasilkan keuntungan penipuan sekitar US$100 juta.”

Segenap Komunitas Kecam SEC

Sayangnya, komunitas kripto belum dapat menerima pengumuman terkait tuntutan terhadap influencer itu secara lapang dada. Mereka bahkan mengecam SEC karena hanya mengejar pihak-pihak yang mudah ditargetkan. Sebagian pengguna Twitter juga menuduh bahwa SEC telah mengabaikan pencuri yang sebenarnya, yakni pihak-pihak seperti bank dan juga hedge fund.

Selain itu, komunitas juga mempertanyakan mengenai kapan SEC akan mengambil tindakan tegas terhadap CEO Tesla, Elon Musk. Pasalnya, cuitan Elon telah memengaruhi harga saham tertentu seperti GameStop dan beberapa aset kripto lainnya, terutama Dogecoin.

Bagaimana pendapat Anda tentang tuntutan SEC terhadap 8 orang influencer terkait penipuan sekuritas ini? Yuk, sampaikan pendapat Anda di grup Telegram kami. Jangan lupa follow akun Instagram BeInCrypto Indonesia, agar Anda tetap update dengan informasi terkini seputar dunia kripto!

Platform kripto terbaik di Indonesia | Juni 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi.

Zummia.jpg
Zummia Fakhriani
Zummia adalah seorang penulis, penerjemah, dan jurnalis dengan spesialisasi pada topik blockchain dan kripto. Ia mengawali sepak terjang di industri kripto sebagai trader kasual sejak 2015. Kemudian, mulai berkiprah sebagai penerjemah profesional di industri sejak 2018 sembari mengenyam tahun ketiganya di program studi Sastra Inggris kala itu. Menyukai topik terkait DeFi, koin privasi, dan Web3.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori