Lihat lebih banyak

Apa itu Blockchain Layer-1? Ini Penjelasannya

6 mins
Diperbarui oleh Hanum Dewi
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Dalam ekosistem terdesentralisasi, tidak ada yang seragam. Terdapat berbagai blockchain yang masuk dalam kategori layer-1, layer-2, layer-3 dan bahkan layer-0. Semuanya berupaya untuk menjadi solusi bagi blockchain trilemma, terkait skalabilitas, keamanan dan desentralisasi. Namun, blockchain layer-1 adalah dasar bagi revolusi teknologi ini.

Pahami lebih dalam mengenai pengertian blockchain layer-1, cara kerja dan contoh-contohnya dalam artikel ini.

Apa itu Blockchain Layer-1?

Layer-1 blockchain merujuk pada protokol blockchain dasar yang mendasari suatu jaringan blockchain. Ini adalah lapisan pertama dari infrastruktur blockchain dan menyediakan dasar untuk semua fungsi yang terkait dengan blockchain. Berbeda dengan Layer-2 yang mengacu pada solusi off-chain yang dibangun di atas blockchain utama untuk meningkatkan skalabilitas dan efisiensi.

Sebagai analogi, bayangkan kamu berencana membangun gedung (atau aplikasi) khusus blockchain yang menjulang tinggi. Blockchain lapisan-1 yang kemudian akan berfungsi sebagai fondasi bangunan (aplikasi). Kamu dapat menganggap blockchain layer-1 sebagai arsitektur utama yang paling mewakili implementasi teknologi blockchain.

Sebagai lapisan blockchain utama, rantai lapisan-1 memelihara buku besar yang didistribusikan. Rantai ini juga dapat memproses transaksi dan integritas jaringan melalui komunikasi peer-to-peer.

Layer-1 blockchain working: Nervos
Layer-1 blockchain. Sumber: Nervos

Contohnya, Bitcoin dan Ethereum adalah beberapa rantai lapisan-1 yang lebih mapan. Jaringan-jaringan ini telah mengalami adopsi yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Kehadiran token asli juga dapat mengidentifikasi rantai lapisan-1 yaitu BTC untuk Bitcoin, ETH untuk Ethereum, dan seterusnya.

Layer dan Trilemma Blockchain

Ketika pengembang membangun sebuah blockchain, dia menghadapi tiga aspek yang menjadi fokus utama yaitu, keamanan, desentralisasi dan skalabilitas. Namun, sejauh ini, blockchain hanya dapat berfokus pada dua dari tiga aspek tersebut. Akibatnya, ada satu aspek yang perlu menjadi korban untuk memprioritaskan fungsinya. Contohnya Bitcoin, yang mengoptimalkan desentralisasi dan keamanan, tetapi harus mengesampingkan skalabilitas.

Kemudian, sudah banyak developer yang bersusah payah untuk memecahkan trilema blockchain tersebut. Mereka pun menggunakan beberapa teknik dan ide yang bertujuan untuk memecahkan masalah skalabilitas yang sudah diterapkan. Sebagai hasilnya, itu akan bergantung pada tingkat implementasi blockchain mereka, konsep dan teknik ini bermanifestasi menjadi solusi layer 1 atau layer 2. Setiap layer ini punya fungsi-fungsi tersendiri.

Analogi Gedung dan Blockchain Layer-1

Mari kita lihat lebih dekat analogi gedung. Seperti penjelasan sebelumnya, lapisan-1 lebih mirip lapisan pondasi, yang membantu membentuk struktur dasar bangunan. Beberapa tujuan utamanya termasuk menghosting dan melaksanakan kontrak pintar, memvalidasi transaksi, dan memelihara buku besar — ​​sebagai tugas dasar.

Sekarang bayangkan blockchain lapisan-2 sebagai lantai bangunan tambahan. Kamu akan membuat ide dan mengembangkan lantai ini untuk membuat bangunan atau, lebih tepatnya, teknologi blockchain lebih fungsional. Contohnya sebagai Lightning Network asli Bitcoin atau ekosistem Polygon yang dibangun di atas Ethereum.

Sementara itu, blockchain layer-0, seperti Polkadot, berfungsi sebagai lapisan infrastruktur yang mendukung lapisan fondasi atau layer-1. Mereka dilengkapi dengan teknologi dan protokol yang memungkinkan rantai layer 1 bekerja dengan lancar.

Pengaturan yang saling berhubungan dapat menggambarkan Ethereum sebagai teknologi layer-1, Rollup sebagai teknologi layer-2, dan jaringan Parachain Polkadot layer-0.

Pahami lebih dalam mengenai salah satu Layer-0 di artikel Apa Itu Polkadot Blockchain? Penjelasan Cara Kerja hingga Token DOT

Komponen-komponen dalam Blockchain Layer-1

Setiap elemen atau lapisan teknologi blockchain bertujuan untuk meningkatkan keamanan dan skalabilitas. Oleh karena itu, tugas utama rantai layer-1 adalah mengatasi kemacetan trilema blockchain. Ini berarti blockchain layer-1 harus menemukan keseimbangan yang tepat antara desentralisasi, skalabilitas, dan keamanan.

Selain itu, rantai lapisan-1 disebut rantai induk, yang menawarkan keamanan pada DApps yang di-hosting. Juga, mereka menunjukkan mekanisme konsensus yang ketat seperti Proof of Work (PoW) untuk BTC, Proof of Stake (PoS) untuk ETH, dan banyak lagi.

Terkait fungsi rantai layer-1, mekanisme konsensus memainkan peran utama. Mekanisme konsensus khusus rantai menentukan elemen khusus keamanan dari blockchain layer-1 tertentu. Misalnya, Bitcoin, dengan mekanisme konsensus proof-of-work (PoW), memiliki node sebagai pejuang keamanannya. Node blockchain ini bertanggung jawab untuk memvalidasi dan menyampaikan transaksi dan blok untuk selalu memperbarui buku besar (ledger).
Di samping itu, ekosistem PoW, juga terdiri dari para penambang yang melakukan pekerjaan sulit dan menggunakan kekuatan komputasi untuk menjaga keamanan jaringan.

Demikian pula, rantai lapisan-1 Proof of Stake seperti Ethereum — dan sebagian blockchain Solana — memiliki jaringan validator untuk menjaga keamanan jaringan. Dalam rantai PoS, taruhan (staking) koin asli mewakili aspek keamanan jaringan.

Elemen menarik lainnya dari operasi lapisan-1 adalah desentralisasi, karena hadirnya berbagai penambang, node, dan validator yang menunjukkan distribusi kekuasaan yang adil. Namun, tantangan skalabilitas sering kali memengaruhi rantai layer-1 karena semakin banyak pemangku kepentingan yang dapat memperlambat pemrosesan transaksi.

Solusi Skalabilitas dan Kecepatan Transaksi di Layer-1

Seperti penjelasan sebelumnya, kurangnya skalabilitas dan kecepatan transaksi yang rendah tetap menjadi masalah bagi blockchain layer-1. Masalah ini semakin besar dampaknya pada rantai yang populer karena jaringan node dan validator yang terdiversifikasi. Apalagi, ketika permintaan jaringan mencapai puncaknya, kecepatan transaksi yang terkait dengan rantai layer-1 semakin menurun.

Saat ini, Bitcoin bekerja pada kisaran 4-7 TPS (transaction per second), sedangkan skenario terbaik untuk Ethereum adalah antara 15 dan 30 transaksi per detik. Di sinilah inovasi baru seperti solusi sharding dan layer-2 hadir untuk mempercepat pemrosesan transaksi dan meningkatkan skalabilitas rantai layer-1.

Sharding berfungsi sebagai solusi lapisan-1, seperti untuk Ethereum dalam jangka panjang. Idenya di sini adalah untuk mendistribusikan jaringan layer-1 dalam shard yang lebih kecil, dengan masing-masing shard mampu menangani beberapa transaksi dan kontrak pintar sendiri. Selain sharding, solusi layer-2 seperti Polygon, Arbitrum, dan lainnya untuk Ethereum juga masuk akal. Selain solusi sharding dan layer-2, sidechain juga dapat membantu penskalaan rantai layer-1.

Contoh Jaringan Layer-1

Sekarang setelah kita mengetahui cara kerja blockchain layer-1, mari kita lihat lebih dekat contohnya. Kita telah mengidentifikasi Bitcoin dan Ethereum sebagai rantai lapisan-1 yang terkenal. Namun, jaringan seperti Cardano, Solana, dan Binance Smart Chain juga merupakan jaringan lapisan-1 yang punya dampak besar.

Meskipun Cardano menggunakan konsensus PoS, Solana memakai konsensus Proof of History (PoH) dan hibrida PoS. BSC, di sisi lain, kompatibel dengan Ethereum dan dapat menangani kontrak pintar dan DApps.

Popular Layer-1 blockchains: Coinmarketcap
Contoh blockchain layer-1 blockchains populer. Sumber: CoinMarketCap

Perbedaan Layer-1 vs Layer-2 dan Layer-3

Keanekaragaman blockchain tidak terbatas pada layer-0, layer-1, atau bahkan layer-2. Jaringan blockchain lapisan-3, seperti Orbs, bertujuan untuk memecahkan masalah trilema blockchain dan masalah skalabilitas dengan cara yang paling baru. Berikut perbedaan antara Layer 1 vs Layer 2 vs Layer 3.

Jika lapisan-1 menjadi cukup murah, saya benar-benar memperkirakan hal-hal seperti transaksi pembelian sehari-hari akan dipublikasikan ke blockchain. Karena ini hanyalah alat paling sederhana yang ada untuk mencapai jaminan verifikasi, tidak mungkin pembelanjaan ganda, dll.

Vitalik Buterin, Salah Satu Pendiri Ethereum. Sumber: X

Seperti yang terlihat sebelumnya, layer-1 adalah lapisan dasar, dan layer-2 untuk penskalaan dan mempercepat rantai induk. Kamu dapat menganggap layer-3 sebagai lapisan aplikasi. Kembali ke analogi bangunan, blockchain layer-3 berfungsi sebagai peningkatan interior pada lantai tambahan, yaitu rantai layer-2.

Layer-1 vs. Layer-2 vs. Layer 3 chains: Medium
Layer-1 vs. layer-2 vs. layer-3. Sumber: Medium

Rantai lapisan-3 membuka jalan bagi aplikasi blockchain yang lebih baik dan dapat digunakan di DeFi, game terdesentralisasi, pasar NFT, dan banyak lagi.

Lebih lengkap mengenai perbedaan L1 dan L2 di artikel Memahami Layer 1 vs Layer 2 dalam Blockchain, Apa Perbedaannya?

Kesimpulan

Meskipun inovasi terus berlanjut dalam jaringan terdesentralisasi, blockchain layer-1 masih menjadi fondasi karena langkah-langkah keamanan independennya, kedaulatan, dan basis pengguna yang cukup besar. Selain itu, rantai layer-1 memiliki tujuan umum dan memungkinkan beragam pembuat untuk berinovasi dan membuat DApps di dalamnya.

Namun, agar blockchain lapisan-1 dapat mencukupi, mereka harus menjadi lebih cepat – sebuah kebutuhan yang telah melahirkan beberapa solusi layer-2. Dan yang paling penting, jangan pernah menganggap rantai lapisan-2 sebagai kompetisi. Sebaliknya, kita harus mempertimbangkannya sebagai teknologi pelengkap untuk rantai lapisan-1, sehingga perannya sangat perlu dalam skema jaringan blockchain yang lebih luas.

Pertanyaan yang sering muncul

Platform kripto terbaik di Indonesia | Juni 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi. Prioritas kami adalah menyediakan informasi berkualitas tinggi. Kami meluangkan waktu untuk mengidentifikasi, meriset, dan membuat konten edukasi yang sekiranya dapat bermanfaat bagi para pembaca. Kami menerima komisi dari para mitra kami untuk penempatan produk atau jasa mereka dalam artikel kami, supaya kami bisa tetap menjaga standar mutu dan terus memproduksi konten yang luar biasa. Meski demikian, pemberian komisi ini tidak akan memengaruhi proses kami dalam membuat konten yang tidak bias, jujur, dan bermanfaat.

foto-profil-hanum.png
Hanum Dewi
Hanum Dewi adalah seorang penulis dengan spesialisasi pada topik bisnis, keuangan, dan investasi. Dengan latar belakang pendidikan di bidang komunikasi dan pengalaman 8+ tahun di pasar modal, Hanum juga melakukan riset untuk membuat konten yang menarik dan informatif di berbagai topik. Melengkapi kemampuan menulisnya, dia juga selalu mengikuti tren dan perkembangan terbaru di industri cryptocurrency, DeFi, dan web3.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori