Lihat lebih banyak

Apa itu Restaking Ethereum?

6 mins
Diperbarui oleh Hanum Dewi
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Ethereum terus berkembang setelah The Merge dan peningkatan ETH 2.0. Jaringan blockchain ini baru saja menyelesaikan Dencun upgrade, dan muncullah konsep restaking Ethereum yang jadi perbincangan besar. Intinya, kamu sekarang bisa melakukan staking kembali untuk ETH yang sudah dalam posisi dipertaruhkan (staked). Apa tujuan re-staking dan bagaimana cara kerjanya? Baca lebih lanjut dalam artikel berikut ini.

Apa itu Restaking Ethereum?

Semuanya bermula dari The Merge Ethereum yang memungkinkan mekanisme proof-of-stake (PoS), dengan validator mengunci ETH untuk mengamankan jaringan. Kini, di Ethereum tidak ada lagi sistem mining crypto (memecahkan teka-teki matematika dengan kekuatan komputasi) untuk meraih hadiah.

Nah, di atas jaringan blockchain Ethereum sendiri, sudah ada beragam AVS atau actively validated services, seperti oracle, bridge, hingga DApps dan protokol Decentralized Finance (DeFi). Dengan restaking, para AVS ini tidak perlu mengatur validator sendiri dan bergantung pada staking Ethereum di jaringan mainnet untuk menjaga dari serangan jahat.

Restaking Ethereum dapat menjadi keamanan gabungan atau pinjaman tanpa mempengaruhi ETH yang sudah dalam kondisi staking. Eigen Layer memelopori konsep ini, memungkinkan antarmuka terpadu bagi pemangku kepentingan standar untuk berkomitmen pada keamanan pada cakupan protokol yang lebih luas.

Cara Kerja Restaking

Setelah Ethereum The Merge, validator harus mengunci ETH mereka untuk mengamankan jaringan, sehingga tidak ada lagi penambang crypto di Ethereum. Siapapun bisa melakukan staking langsung (native staking) maupun melalui liquid staking. Saat ini, melakukan staking ETH asli melalui Beacon Chain dan liquid staking melalui platform seperti RocketPool dan Lido ada.

“Restaking akan meningkatkan hasil ETH, menyebabkan kenaikan harga ETH yang tertunda.”

Ignas, Co-Founder Pink Brains: X

Namun, staking ulang Ethereum memungkinkan kamu mengambil elemen staking dari platform ini dan berbagi hak staking kumulatif dengan protokol dan elemen lain dari mainnet Ethereum. Dengan cara ini, lapisan keamanan dan utilitas tambahan dalam rantai Ethereum muncul. Penghitungan ulang dapat memberikan keamanan pada mesin virtual, jembatan, protokol konsensus, dan lainnya di seluruh ekosistem Ethereum tanpa setiap komponen perlu menambah jajaran validator baru.

Penjelasan Restaking Ethereum : EigenLayer
Penjelasan Restaking Ethereum : EigenLayer

Khususnya, Upgrade Shanghai, yang mengarah pada penerapan EIP-4895, memainkan peran utama dalam memajukan konsep restaking. Ethereum EIP ini memfasilitasi penarikan ETH yang dipertaruhkan dari Beacon Chain. Sehingga, pengguna memiliki kendali lebih terhadap aset mereka.

Analogi Penjelasan Restaking Ethereum

Berikut adalah cara mudah untuk memahami penyetelan ulang Ethereum dan cara kerjanya menggunakan analogi.

Bayangkan kamu membeli dan merakit perangkat serbaguna yang sangat besar di rumah untuk memperbaiki hampir semua hal, mulai dari pipa ledeng hingga sambungan listrik. Memiliki perangkat ini di rumah mirip dengan staking Ethereum, sedangkan ETH yang berkomitmen berfungsi sebagai alat serbaguna, mengamankan mainnet Ethereum — rumah kamu.

Sekarang, bayangkan kamu meminjamkan perangkat serbaguna tersebut kepada tetangga. Hal ini tentu dengan syarat yaitu kamu bisa mendapatkannya kembali kapanpun membutuhkannya. Inilah restaking, karena perangkat yang canggih dapat membantu lingkungan sekitar sementara kamu bertanggung jawab atas penggunaannya. Apalagi, para tetangga mengirim tanda penghargaan kecil, seperti hadiah dari restaking.

Ethereum restaking to secure multiple elements: Medium
Restaking Ethereum untuk mengamankan beberapa elemen sekaligus: Medium

Akan tetapi, mungkin ada beberapa kekhawatiran yang muncul. Bagaimana jika rumah kamu (jaringan Ethereum) menjadi rentan karena kekuatan staking atau perangkatnya ada pada pihak lain?

Kekhawatiran tersebut nyata, tetapi ada penangkalnya. Protokol yang melakukan restaking seperti EigenLayer memiliki kontrak pintar untuk terus memantau penggunaan peralatan ini dan menghindari komitmen berlebihan. Anggap ini sebagai layanan escrow khusus yang hanya mengizinkan 50% penggunaan perangkat pada waktu tertentu. Sehingga, menyisakan setidaknya 50% tersedia untuk rumah kamu sendiri (Ethereum).

Tujuan Mengapa Perlu Ada Restaking Ethereum

Sangat bagus memiliki perangkat yang sangat canggih. Namun tidak ada yang mengalahkan perasaan atau manfaat yang terkait dengan memastikan bahwa perangkat ini juga membantu orang lain. Restaking adalah pilihan pemegang ETH untuk memberikan keamanan pada protokol lain dan memaksimalkan imbalan staking dalam prosesnya.

Tahukah kamu? Untuk melakukan restaking standar, kamu tidak harus punya ETH dalam kondisi staking atau token liquid staking. Jika kamu memiliki ETH native, protokol seperti Ether.fi juga mengizinkan restaking langsung, menawarkan peluang untuk mendapatkan imbalan yang lebih tinggi.

Jenis-jenis Restaking

Pertama-tama, restaking yang kita diskusikan relevan dengan konsep EigenLayer. Ini bukan restaking standar di mana kamu dapat mempertaruhkan token dari liquid staking di seluruh aplikasi DeFi untuk mendapatkan imbal hasil. Mengenai restaking Ethereum melalui EigenLayer, kamu dapat mempertaruhkan ETH asli dari Beacon Chain atau mempertaruhkan staked ETH pada platform liquid staking yang populer.

Ethereum restaking options: EigenLayer
Jenis-jenis restaking di EigenLayer

Pengguna yang lebih berpengalaman dapat mengeksplorasi lebih lanjut jenis-jenis restaking dari native dan liquid staking bersama dengan opsi yang ada:

  • Native restaking: Di sinilah validator menggunakan EigenLayer untuk melakukan staking ulang ETH Beacon Chain, yang juga dipertaruhkan dalam blok berisi 32 ETH.
  • Restaking LSD: Ini adalah token tanda terima yang disediakan oleh solusi liquid staking seperti Lido, Rocketpool, dan lainnya. EigenLayer juga menerima hal yang sama.
  • Restaking token dari DeFi: Beberapa validator lebih memilih staking wrapped ETH dari DeFi, sehingga memberikan hadiah tambahan ke dalamnya.
  • Restaking ETH LP: Terakhir, beberapa validator dapat melakukan staking ETH pada platform seperti Lido, melakukan restaking stETH atau token LSD (token LST) pada DEX, lalu melakukan staking ulang token ETH yang dipertaruhkan khusus DEX.
  • Restaking otomatis: Platform seperti Ether.fi memungkinkan kamu mempertaruhkan ETH, dengan eETH sebagai token liquid staking. Selain itu, eETH secara otomatis terintegrasi dengan EigenLayer, yang dipertaruhkan ulang tanpa kamu harus membuka antarmuka EigenLayer secara terpisah.

Ingatlah bahwa EigenLayer, sebagai middleware, memungkinkan ETH Beacon Chain dan token liquid, atau tanda terima Ether yang distaking, untuk dipertaruhkan kembali.

Baca penjelasan dan panduan menggunakan EigenLayer untuk restaking di artikel Apa itu EigenLayer? Cara Restaking Ethereum untuk Raih ETH

Keuntungan Restaking Ethereum

Proses restaking memberikan keamanan tambahan pada AVS, yang mungkin mencakup bridge, protokol, DApps, solusi penyimpanan data, dan banyak lagi. Namun ada beberapa manfaat lainnya, yang mencakup re-staker dan juga mainnet Ethereum. Berikut sejumlah keuntungan restaking:

Hadiah majemuk

Saat melakukan restaking ETH, kamu dapat menikmati keuntungan dari hadiah majemuk. Namun, tidak seperti hadiah validator tetap, restaking memberikan manfaat khusus untuk AVS yang menjadi tujuan. Oleh karena itu, tingkat imbalannya mungkin berbeda.

Biaya minimal untuk protokol baru

Protokol Ethereum yang lebih baru harus berinvestasi banyak untuk merancang implementasi keamanan kuat yang berfokus pada validator. Restaking, sama seperti analogi perangkat serbaguna sebelumnya, menggabungkan konsep keamanan gabungan. Hal ini memungkinkan AVS atau beragam protokol, bridge, dan elemen lainnya mendapatkan manfaat secara pasif tanpa biaya awal tambahan.

Arsitektur protokol tidak berubah

Dalam beberapa kasus, protokol harus bermigrasi ke solusi layer-2 Ethereum untuk mengakses layanan validator berbiaya rendah. Namun, mungkin ada beberapa kendala layer-2 yang muncul, termasuk pembatasan jenis transaksi, opsi penyesuaian, dan banyak lagi. Keamanan melalui restaking memastikan bahwa lebih banyak layanan dapat tetap berada di Ethereum.

Selain manfaat tersebut, restaking melibatkan penggunaan staked ETH dengan lebih baik — selain eksplorasi layanan yang berfokus pada DeFi. Sebagian besar ETH tetap berada dalam mainnet, menumbuhkan rasa keamanan ekonomi dan efisiensi modal.

Apalagi, gabungan staking dan keamanan mungkin berdampak positif pada biaya bahan bakar Ethereum.

Risiko Restaking Ethereum

Meski banyak manfaatnya, ada juga beberapa risiko berkaitan dengan restaking Ethereum:

Risiko slashing

Staking, baik melalui Beacon Chain atau platform liquid staking, bisa menimbulkan risiko slashing bila validator berbuat curang. Restaking memperbesar risiko tersebut, yang bisa lebih tinggi atau rendah daripada tingkat slashing biasa tergantung pada ketentuan standar AVS.

Masalah likuiditas

Restaking mungkin bisa membuat aliran ETH bebas semakin ketat dalam ekosistem. Selain itu, restaked ETH yang sudah dilepaskan (unstaked), mungkin tidak bisa langsung dicairkan. Hal ini bisa menimbulkan masalah likuiditas di jaringan utama.

Kompleksitas

Konsep restaking, melibatkan token liquid staking dan liquidity provider melalui DeFi, menjadi lebih rumit. Sehingga ini membuat semakin sulit bagi pemula untuk memahami konsep ini.

Yang terakhir, ada kekhawatiran bahwa memindahkan keamanan agregatif ke protokol lain mungkin membuat Ethereum rentan pada titik-titik tertentu. Sehingga, ini memberikan ruang bagi vektor serangan yang lebih baru.

Kesimpulan

Konsep restaking Ethereum telah berkembang pesat. Namun, sebagian besar pengguna yang memiliki pemahaman teknis lebih tertarik pada masa depan. Dengan adanya restaking, AVS dapat menjadi lebih kuat dan andal, Ethereum mungkin dapat memimpin pengembangan produk baru. Hal ini mencakup produk keuangan, mekanisme konsensus baru, dan lapisan ketersediaan data. Konsep keamanan gabungan bisa menjadi terobosan baru, membantu mengurangi peretasan dan menjadikan layanan lebih tangguh.

Pertanyaan yang sering muncul

Platform kripto terbaik di Indonesia | Mei 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi. Prioritas kami adalah menyediakan informasi berkualitas tinggi. Kami meluangkan waktu untuk mengidentifikasi, meriset, dan membuat konten edukasi yang sekiranya dapat bermanfaat bagi para pembaca. Kami menerima komisi dari para mitra kami untuk penempatan produk atau jasa mereka dalam artikel kami, supaya kami bisa tetap menjaga standar mutu dan terus memproduksi konten yang luar biasa. Meski demikian, pemberian komisi ini tidak akan memengaruhi proses kami dalam membuat konten yang tidak bias, jujur, dan bermanfaat.

foto-profil-hanum.png
Hanum Dewi
Hanum Dewi adalah seorang penulis dengan spesialisasi pada topik bisnis, keuangan, dan investasi. Dengan latar belakang pendidikan di bidang komunikasi dan pengalaman 8+ tahun di pasar modal, Hanum juga melakukan riset untuk membuat konten yang menarik dan informatif di berbagai topik. Melengkapi kemampuan menulisnya, dia juga selalu mengikuti tren dan perkembangan terbaru di industri cryptocurrency, DeFi, dan web3.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori