Lihat lebih banyak

Voyager: Tawaran Bersama yang Diusulkan FTX & Alameda Research Ganggu Proses Kebangkrutan

3 mins
Diperbarui oleh Lynn Wang
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Ringkasan

  • Pada hari Jumat (22/7), SBF lewat perusahaannya mengusulkan kesepakatan restrukturisasi kepada Voyager secara terbuka untuk menawarkan likuiditas awal kepada para pelanggan.
  • Menanggapi tawaran tersebut, kuasa hukum Voyager menyebutnya sebagai "tawaran rendahan" yang hanya bertujuan untuk publisitas SBF dan FTX semata, alih-alih pelanggan Voyager.
  • Meski demikian, pihak SBF masih merasa bahwa proposal yang ia ajukan itu adalah "proposal yang baik hati".
  • promo

Kuasa hukum Voyager pada hari Minggu (24/7) mengungkapkan bahwa tawaran bersama yang diusulkan oleh FTX dan Alameda Research adalah ‘tawaran rendah’ yang mengganggu proses kebangkrutan cryptocurrency platform itu.

Awal bulan Juli ini, Voyager mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 (Chapter 11 bankruptcy) di New York, beberapa minggu setelah mendapatkan batas kredit dari Alameda Research. Adapun Alameda Research yang saham mayoritasnya dikuasai oleh Sam Bankman-Fried (SBF) merupakan pemberi pinjaman, peminjam, dan pemegang saham utama Voyager.

Kemudian, pada hari Jumat (22/7), SBF lewat perusahaannya mengusulkan kesepakatan restrukturisasi kepada Voyager secara terbuka untuk menawarkan likuiditas awal kepada para pelanggan.

Berdasarkan rencana tersebut, Alameda Research akan membeli semua aset digital dan pinjaman aset digital Voyager, selain pinjaman yang dikucurkan Voyager ke Three Arrows Capital (3AC), secara tunai dengan nilai market. Sementara itu, FTX akan menawarkan para pelanggan Voyager opsi untuk menerima bagian dari klaim mereka dengan membuka akun baru di FTX.

Kuasa Hukum Tidak Terima dengan Tawaran SBF

“Proposal Alameda Research dan FTX tidak lebih dari sebuah likuidasi cryptocurrency atas dasar yang menguntungkan keduanya. Ini tawaran rendah yang ‘didandani’ sebagai penyelamat ksatria putih,” jelas kuasa hukum Voyager dalam pernyataan untuk menanggapi tawaran dari perusahaan SBF.

Voyager disebut akan menerima setiap proposal serius yang dibuat di bawah prosedur penawaran, tetapi tawaran dari FTX dan Alameda Research dirancang untuk menghasilkan publisitas untuk dirinya sendiri daripada nilai bagi para pelanggan Voyager.

Mereka menilai hal ini merusak proses persaingan, menyatakan bahwa tidak ada nilai dalam platform Voyager dan kekayaan intelektual, serta mengabaikan konsekuensi pajak di antara hal lainnya.

Kuasa hukum mengatakan bahwa Voyager memiliki semua hak dan pemulihan terhadap Alameda Research dan FTX atas subversi yang jelas dan disengaja dari proses kebangkrutan serta kerusakan yang mungkin diderita oleh para pelanggan dan kreditur lain sebagai akibatnya.

SBF ‘Menyerang Balik’ Konsultan Voyager

Namun, bagi pihak SBF, pengajuan ini dianggap sebagai proposal yang baik hati. 

“Tampaknya para konsultan Voyager mencoba untuk menghentikan proses, meningkatkan biaya mereka. Kami merasa [punya kepentingan] untuk para pelanggan yang telah kehilangan dana yang signifikan dan sedang menunggu untuk menerima yang tersisa,” jelas SBF dalam komentar yang dikirim melalui email kepada Bloomberg.

Berdasarkan proposal yang diajukan perusahaan SBF pada hari Jumat lalu untuk menawarkan likuiditas awal ini, para pelanggan Voyager akan memiliki kesempatan untuk memulai akun baru FTX dengan saldo awal yang didanai oleh distribusi awal sebagian dari klaim kebangkrutan mereka ke Voyager. Para pelanggan akan dapat menarik uang tunai mereka segera, atau menggunakannya untuk membeli aset digital di platform FTX. 

Sementara itu, setiap pelanggan Voyager yang tidak ingin mendaftar dengan FTX akan terus mempertahankan semua hak dan klaim mereka dalam proses kebangkrutan, tetapi tidak akan menerima akses awal ke distribusi klaim mereka melalui FTX.

Pihak SBF mengklaim tidak ada para pelanggan yang ‘dipaksa’ untuk berpartisipasi, dan partisipasi dalam proposal ini sepenuhnya bersifat sukarela. SBF berharap untuk menutup transaksi secepat mungkin, sebaiknya pada awal Agustus 2022 dengan tunduk pada persyaratan proses kebangkrutan Bab 11 dan perlunya persetujuan dari pengadilan.

“Tujuan dari proposal bersama dari kami ini adalah untuk membantu membangun cara yang lebih baik untuk menyelesaikan bisnis kripto yang bangkrut; cara yang memungkinkan para pelanggan untuk mendapatkan likuiditas awal dan merebut kembali sebagian dari aset mereka tanpa memaksa mereka untuk berspekulasi tentang hasil kebangkrutan dan mengambil risiko sepihak,” jelas SBF.

SBF Bukan Pahlawan bagi Voyager?

Akun Twitter FatMan mengatakan bahwa, “Anda semua pernah mendengar istilah ‘pahlawan, ‘bailout [dana talangan]’, ‘penyelamatan’, hingga ‘bantuan’ yang mengacu pada FTX yang menyelamatkan sejumlah perusahaan yang tertekan. Voyager, salah satu perusahaan yang disebutkan di atas, tidak setuju. Mereka berpikir bahwa kesepakatan SBF sangat berbahaya dan benar-benar akan lebih merugikan para pelanggan.”

Simon Dixon, pemimpin BankToTheFuture yang merupakan salah satu investor di Celsius, ikut berpendapat dengan mengatakan bahwa ’likuiditas awal sukarela’ yang direncanakan FTX adalah sengaja menyesatkan. Ini bukan proposal ‘likuiditas awal’ dan itu tidak sukarela. Proposal ini untuk membeli semua aset kripto dari Voyager KECUALI pinjaman yang diberikan kepada 3AC. 

Kemudian, para pelanggan dapat mengambil bagian pro rata mereka dari uang tunai dan dapat menampilkannya di FTX atau tidak. Ini adalah satu-satunya bagian yang bersifat sukarela bagi para pelanggan. Jika tidak, para pelanggan akan mendapatkan distribusi uang tunai dalam dalam proses kebangkrutan. 

“Dengan kata lain, Alameda Research dan FTX ingin membeli semua aset kripto dan melikuidasi para pelanggan menjadi uang tunai, menawarkan agar mereka dapat membeli kembali kripto di FTX,” jelas Simon Dixon.

Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi.

userpic_14-1.jpg
Ahmad Rifai
Ahmad Rifai adalah seorang jurnalis yang meliput sektor startup, khususnya di Asia Tenggara, dan penggila open source intelligence (OSINT). Dia bersemangat mengikuti berbagai cerita tentang perang, tetapi percaya bahwa medan pertempuran saat ini adalah di dunia kripto.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori