Lihat lebih banyak

Bitcoin Layer 2: Solusi Skalabilitas Jaringan Blockchain

9 mins
Diperbarui oleh Hanum Dewi
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Jumlah transaksi dalam jaringan Bitcoin hanya sekitar 6-8 transaksi per detik (TPS). Angka ini terbilang kecil bila dibandingkan dengan sistem tersentralisasi seperti Visa yang bisa menangani ribuan TPS. Karena itu, masalah skalabilitas Bitcoin akibat batasan ukuran block 1 MB dan konsensus Proof-of-Work (POW) membuat biaya tinggi dan transaksi lambat. Apa solusinya? Bitcoin layer 2 menawarkan solusi untuk mengatasi masalah efisiensi dalam jaringan cryptocurrency tertua ini.

Pahami lebih dalam mengenai layer 2 di jaringan Bitcoin, cara kerja, hingga contoh-contoh proyeknya dalam artikel ini.

Aplikasi Crypto Terbaik untuk Beli Bitcoin

Daftar dan Raih Bonus 1.000 USDT

Fitur Copy Trading Crypto
Daftar dan Raih Bonus 1.000 USDT
Buka Bitget www.bitget.site
Aset Crypto 690+
Biaya Trading (Diskon 20%) 0,08% (pengguna BGB token)
Bonus hingga 1.000 USDT

Beli Crypto Pakai Kartu

Biaya Trading Gratis
Beli Crypto Pakai Kartu
Buka OKX www.okx.com
Aset Crypto 350+
Biaya Trading Gratis (waktu terbatas)
Bonus Ajak Teman hingga $10.000

Bonus USDT 3200

Trading, Leverage, Earn
Bonus USDT 3200
Buka KuCoin www.kucoin.com
Aset Crypto 700+
Biaya Trading 0,1%
Benefit Fee Diskon 20% dengan KCS

Apa itu Bitcoin layer 2?

Jaringan Bitcoin Layer-2 adalah protokol sekunder yang dibangun di atas blockchain Bitcoin untuk meningkatkan skalabilitas dan efisiensi transaksinya. Protokol ini memungkinkan transaksi lebih cepat dan lebih murah dengan menanganinya di luar blockchain utama (Layer 1). Sehingga, dapat mengurangi kemacetan dan biaya pada jaringan mainnet.

Lapisan kedua ini sangat penting dalam menyelesaikan trilema skalabilitas, keamanan, dan desentralisasi dalam teknologi blockchain. Solusi lapisan-2 berkontribusi secara signifikan terhadap ekosistem Bitcoin dengan mengatasi masalah skalabilitas dan kecepatan transaksi. Mereka memperluas kegunaan Bitcoin lebih dari sekedar penyimpan nilai menjadi mata uang kripto yang lebih serbaguna dan fungsional yang mampu mendukung aplikasi dan sistem yang kompleks.

Pada saat pertama meluncur pada 2009, pencipta Bitcoin Satoshi Nakamoto mungkin mengira kecepatan 7 transaksi per detik sudah cukup. Namun, perkembangan cryptocurrency ini, dengan Ordinal dan token BRC-20, permintaan terhadap BTC semakin tinggi dan membuat biaya gas juga meroket. Makanya, solusi skalabilitas seperti layer 2 ini menjadi penting untuk membuat transaksi makin efisien.

Popularitas ordinal membebani jaringan utama Bitcoin
Popularitas ordinal membebani jaringan utama Bitcoin

Cara kerja layer 2 Bitcoin

Jaringan blockchain terdiri dari dua lapisan yang saling berhubungan – lapisan eksekusi dan lapisan konsensus.

Pertama, lapisan eksekusi menangani penghitungan transaksi (permintaan perubahan status) dari pengguna blockchain dan pengiriman rincian transaksi ini ke lapisan konsensus.

Kedua, lapisan konsensus menjalankan algoritma konsensus dan menampung penambang (di PoW) atau validator (di PoS) yang memverifikasi validasi transaksi sebelum menyetujuinya. Dasar dari proyek Layer 2 adalah pengembangan lapisan eksekusi, terpisah dari yang ada di mainnet. Selain itu, Layer 2 juga menjadi koneksi yang efisien dengan lapisan konsensus jaringan utama.

Bitcoin Layer 2 adalah lingkungan eksekusi di luar jaringan (off-chain) yang menghitung transaksi dan mengirimkan rincian transaksi ke lapisan konsensus jaringan Bitcoin. Cara proyek Lapisan 2 mencapai hal ini mungkin berbeda, namun strategi dasarnya serupa.

Setiap solusi berupaya menciptakan dan memelihara hubungan dengan jaringan utama. Kemudian, menciptakan lingkungan di mana transaksi reguler dan operasi lanjutan lainnya dapat terjadi, dan segera mengontrak lapisan penyelesaian jaringan utama jika jatuh tempo. Dengan mengirimkan transaksi untuk penyelesaian akhir pada jaringan Bitcoin, jaringan Bitcoin Layer 2 mengklaim mencapai tingkat keamanan dan desentralisasi yang sama (atau mendekati) seperti mainnet.

Singkatnya, Bitcoin Layer 2 berupaya untuk meningkatkan skalabilitas blockchain Bitcoin dengan mengembangkan lapisan eksekusi pelengkap yang menyelesaikan transaksi pada blockchain Bitcoin. Hal ini memungkinkan mereka mencapai hasil yang lebih tinggi dengan keamanan dan desentralisasi yang tidak terpengaruh. Bahkan, Lapisan kedua ini bisa menjalankan operasi yang tidak ada di mainnet, seperti smart contract.

Pahami juga perbedaan lapisan-lapisan blockchain ini dalam Perbedaan Layer 1 dan Layer 2 Blockchain

Jenis Bitcoin Layer 2

Ada sejumlah jenis Bitcoin Layar 2 yang tersedia dengan cara kerjanya masing-masing:

a. State channel

State channel adalah solusi skala Layer 2 yang memungkinkan pengguna untuk melakukan transaksi di luar jaringan. Solusi ini bekerja dengan membuka saluran antara dua pihak, memungkinkan mereka melakukan transaksi di luar jaringan tanpa biaya tinggi atau waktu transaksi yang lambat. Sistem ini menggunakan alamat multi-sig yang mewakili pihak-pihak yang bertransaksi.

Setelah transaksi selesai, saluran ditutup, dan hasil akhirnya dicatat pada mainnet sebagai satu transaksi tunggal. Lapisan konsensus kemudian memperbarui data jaringan. Contoh jenis state channel adalah Bitcoin Lightning Network.

Baca juga panduan menggunakannya dalam Cara Pakai Lightning Network

b. Sidechain

Sidechains adalah solusi skalabilitas Layer 2 yang memungkinkan pengembang untuk membuat blockchain khusus yang terhubung ke mainnet. Rantai yang berjalan di samping jaringan utama ini dapat memproses transaksi lebih cepat daripada mainnet, mengurangi waktu dan biaya transaksi. Sidechains juga berguna untuk menguji fitur atau upgrade baru sebelum implementasi di mainnet.

Layer 2 Bitcoin sidechain mampu menjalankan transaksi kontrak pintar dan meng-hosting protokol canggih seperti pertukaran terdesentralisasi. Sidechain menciptakan jalur bagi pengguna untuk beroperasi jauh dari mainnet.
Dengan menggunakan jembatan (bridge), sidechain menciptakan komunikasi antara jaringan utama. Pengguna dapat mentransfer aset antara kedua jaringan menggunakan jembatan. Lalu, jenis solusi ini menggunakan kontrak pintar untuk mengembangkan protokol penguncian dan pembuatan aset yang memandu pergerakan aset. Contoh jaringan Bitcoin L2 yang memanfaatkan sidechain termasuk jaringan Stacks dan Rootstock Infrastructure Framework (RIF).

c. Rollup

Rollup adalah solusi skala Layer 2 yang bekerja dengan menggabungkan beberapa transaksi bersama dan mengirimkannya sebagai satu transaksi ke mainnet. Solusi skalabilitas ini dapat memproses transaksi lebih cepat daripada mainnet, mengurangi waktu dan biaya transaksi.

Tergantung pada kemampuannya, batch rollup dapat berisi hingga 10.000 transaksi. Lalu, transaksi ini diserahkan ke lapisan konsensus mainnet untuk diselesaikan sekaligus. Dengan cara ini, jaringan rollup Layer 2 dapat mencapai peningkatan kecepatan yang signifikan dan pengurangan biaya. Sebab, rollup menggabungkan beberapa transaksi dan mengirimkannya untuk finalisasi pada Layer 1 sebagai satu transaksi.

Rollups terdiri dari dua jenis: optimistic dan zk-rollups. Optimistic rollups bekerja dengan mengasumsikan bahwa transaksi valid kecuali dibuktikan sebaliknya. Sementara zk-rollups menggunakan bukti nol pengetahuan, atau memvalidasi tanpa membuka data informasi, untuk memverifikasi transaksi sehingga membuatnya lebih aman. Contoh Bitcoin Layer 2 rollup adalah Merlin Network.

Proyek Bitcoin Layer 2 Terpopuler

1. Lightning Network

Istilah Lightning Network (LN) muncul pertama kali dalam whitepaper yang penulisnya adalah Thaddeus Dryja dan Joseph Poon pada tahun 2015. Tujuannya adalah untuk menciptakan protokol yang memungkinkan pengguna Bitcoin mengirim dan menerima pembayaran instan.

Ilustrasi transaksi melalui Lightning Network sebagai bitcoin layer 2
Ilustrasi transaksi melalui Lightning Network. Sumber

Lightning menghasilkan pembayaran instan karena transaksi tidak perlu mendapat persetujuan node blockchain sebelum konfirmasi. Makanya, Lightning terkenal untuk menjadi pembayaran dengan nilai transaksi kecil karena biayanya lebih murah.

LN memungkinkan jumlah transaksi tak terbatas dengan harga satu transaksi, sehingga menghemat biaya dan menghadirkan platform transaksi super cepat. Sudah banyak yang menggunakan proyek ini seperti pedagang independen dan exchange terpusat untuk pembayaran, setoran pengguna, dan penarikan.

2. Stacks Network

Stacks adalah sidechain Bitcoin semi-mandiri. Ini menjalankan algoritma konsensusnya sendiri – algoritma konsensus Proof of Transfer (PoX) – dan juga mengoperasikan token asli, Stacks (STX). PoX adalah gabungan algoritma konsensus PoS dan Proof of Burn. Ini menghubungkan penambang di blockchain Bitcoin dan Stacker di jaringan Stacks.

Seperti dalam algoritma konsensus PoS, Stacker mempertaruhkan token STX mereka di jaringan Stack sementara penambang di blockchain Bitcoin ‘menyuap’ Stacker (dengan Bitcoin) untuk mendapatkan hak memvalidasi blok di jaringan Stacks. Penambang Bitcoin yang dipilih memvalidasi blok tersebut dan mendapatkan hadiah di STX. Peluang seorang penambang untuk dipilih untuk memvalidasi blok di jaringan Stacks relatif terhadap jumlah Bitcoin yang telah mereka komitmenkan ke jaringan.

Di sisi lain, Stacker mendapatkan hadiah BTC sebagai insentif untuk memperkuat jaringan Stacks dengan mengunci token mereka. BTC yang diperoleh oleh Stacker relatif terhadap jumlah STX yang mereka kunci di jaringan. Jaringan ini tidak menyelesaikan transaksi di mainnet Bitcoin. Akan tetapi, mereka ‘meminjam’ para penambang jaringan Bitcoun untuk memvalidasi transaksi di layer kedua ini. Sehingga, terciptalah kumpulan validator yang sangat besar.

Stacks mengoperasikan bridge yang dapat mengantarkan BTC dari jaringan Stack dan mainnet Bitcoin, sementara BTC yang diantarakan ke Stacks direpresentasikan sebagai SBTC. Jaringan ini mampu menjalankan operasi kontrak pintar tingkat lanjut dan mendukung aplikasi terdesentralisasi seperti protokol DeFi.

3. Merlin Chain

Merlin Chain adalah proyek Bitcoin Layer-2 penting yang diluncurkan oleh Bitmap Tech, dirancang untuk meningkatkan skalabilitas dan efisiensi Bitcoin melalui teknologi ZK-Rollup. Teknologi ini memampatkan data transaksi secara signifikan, memungkinkan transaksi lebih cepat dan lebih murah dibandingkan dengan rantai utama Bitcoin. Dengan testnet yang diluncurkan pada awal tahun 2024 dan mainnet yang diharapkan segera hadir, Merlin Chain juga mengintegrasikan jaringan oracle terdesentralisasi dan modul anti penipuan BTC on-chain, yang memperkuat keamanan dan transparansi.

Merlin Chain teknologi Bitcoin layer 2 dengan ZK rollup

Token asli platform, MERL, berfungsi sebagai token tata kelola dan memainkan peran penting dalam ekosistem. Ia menggunakan standar token BRC-20, menekankan komitmennya terhadap inovasi asli Bitcoin. Merlin Chain menonjol karena komunitas pengembangnya yang kuat dan ekosistem aset yang kuat, yang telah mempertahankan harga aset yang stabil atau meningkat bahkan selama penurunan pasar. Bagi calon investor, integrasi proyek kompatibilitas EVM memungkinkan interaksi yang lancar dengan dApps berbasis Ethereum, sehingga meningkatkan daya tarik dan kegunaannya dalam ekosistem kripto yang lebih luas.

4. Rootstock Infrastructure Framework (RIF)

Rootstock Infrastructure Framework adalah rangkaian protokol infrastruktur terbuka dan terdesentralisasi yang komprehensif. Protokol ini memungkinkan perkembangan pesat dApps pada blockchain Rootstock (RSK), sebuah platform kontrak pintar yang diamankan oleh jaringan Bitcoin.

RIF bertujuan untuk menyediakan alat dan sumber daya yang diperlukan bagi pengembang dan inovator fintech untuk menciptakan produk terdesentralisasi demi sistem keuangan yang lebih adil. Ini beroperasi di atas Rootstock, menawarkan berbagai layanan terdesentralisasi, termasuk pembayaran, penyimpanan, dan sistem penamaan. Sehingga, dapat menyederhanakan pengalaman pengguna dalam berinteraksi dengan teknologi blockchain.

Landasan teknis RIF di atas blockchain RSK, memanfaatkan keamanan Bitcoin sambil menyediakan kompatibilitas Ethereum Virtual Machine (EVM) untuk kontrak pintar. Kombinasi unik ini memungkinkan penerapan aplikasi terdesentralisasi dengan keamanan Bitcoin yang kuat dan fleksibilitas ekosistem kontrak pintar Ethereum.

Komponen inti RIF mencakup Dompet RIF untuk transaksi mata uang kripto, RIF DeFi Gateway untuk mengakses layanan keuangan terdesentralisasi, RIF Rollup untuk pembayaran terukur, RIF Relay untuk menyederhanakan pembayaran biaya bahan bakar, dan RIF Flyover untuk transfer BTC tanpa hambatan dalam ekosistem Rootstock. Token RIF berfungsi sebagai token utilitas dalam ekosistem ini, memfasilitasi akses dan pembayaran untuk layanan terdesentralisasi ini.

5. Liquid Network

Dengan waktu penyelesaian akhir dua menit, Liquid Network mengklaim menawarkan lapisan yang lebih cepat untuk bertransaksi dengan Bitcoin melalui sidechain-nya. Meluncur pada tahun 2018 oleh Blockstream, sidechain Liquid Network memungkinkan pengguna untuk melakukan operasi lanjutan seperti penerbitan token dan menjalankan transaksi rahasia.

Melalui fasilitas two-way peg, proyek ini memungkinkan pemegang Bitcoin untuk memindahkan BTC mereka antara jaringan Bitcoin dan Liquid. Bitcoin yang dijembatani ke Jaringan Liquid direpresentasikan sebagai L-BTC (Liquid BTC). Fasilitas penghubung menawarkan representasi aset 1:1 di kedua jaringan menggunakan mekanisme pembakaran dan pencetakan yang dipandu oleh kontrak pintar yang diterapkan di kedua jaringan.

Cara kerja liquid network dengan two way peg. Sumber
Cara kerja liquid network dengan two way peg. Sumber

Sebagai pengganti algoritma konsensus seperti PoW, Liquid Federation menjaga Liquid Network. Liquid Federation terdiri dari pihak-pihak yang didelegasikan termasuk organisasi mata uang kripto seperti bursa terpusat dan pengembang terkemuka. Anggotanya mengambil peran validasi transaksi dan menjalankan fasilitas two-way peg.

Beda Bitcoin vs Ethereum Layer 2

Blockchain Bitcoin dan Ethereum sama-sama memenuhi permintaan yang tinggi dari basis pengguna yang terus berkembang. Namun, blockchain Ethereum mendukung sebagian besar aplikasi blockchain kontemporer seperti DeFi, NFT, dan banyak lagi; ini tidak sama untuk blockchain Bitcoin.

Solusi skalabilitas lapisan 2 untuk kedua jaringan menerapkan strategi serupa. Seperti yang sudah dijelaskan, setiap jaringan Layer 2 menghitung transaksi pada lapisan eksekusi terpisah dan menyerahkan transaksi untuk penyelesaian di jaringan utama segera atau setelah interval waktu tertentu.

Perbedaan utamanya adalah tujuan dari proyek Layer 2 ini. Proyek Ethereum Layer 2 terutama berfokus pada peningkatan efisiensi jaringan. Untuk proyek Bitcoin Layer 2, ini hanyalah salah satu dari dua tujuan utama. Proyek Bitcoin Layer 2 tidak hanya berupaya untuk meningkatkan throughput jaringan Bitcoin tetapi juga aplikasinya.

Blockchain Bitcoin tidak mengoperasikan mesin virtual seperti blockchain Ethereum, namun proyek Bitcoin L2 mengembangkan lapisan eksekusi yang menjalankan mesin virtual, beberapa di antaranya mirip dengan EVM di blockchain Ethereum. Dengan ini, jaringan Bitcoin memperoleh kemampuan mesin virtual tidak langsung, yang memungkinkannya menjalankan kontrak pintar dan aplikasi lain sebagai blockchain generasi baru.

Tantangan Layer 2 Bitcoin

Meskipun proyek Bitcoin Layer 2 yang tercantum di atas membuat jaringan Bitcoin lebih efisien, terdapat tantangan yang menghambat adopsi secara luas. Ini termasuk:

  • Kompleksitas Teknis: Solusi layer-2, pada dasarnya, menambah kompleksitas pada ekosistem Bitcoin. Kompleksitas ini dapat menghambat adopsi pengguna, karena pengguna harus memahami dan mempercayai sistem baru ini.
  • Masalah Likuiditas: Jaringan seperti Lightning Network mengharuskan pengguna mengunci dana di saluran pembayaran. Persyaratan ini dapat menyebabkan masalah likuiditas, yaitu dana tidak tersedia untuk penggunaan lain.
  • Risiko Sentralisasi: Beberapa solusi layer-2 mungkin secara tidak sengaja menimbulkan risiko sentralisasi. Misalnya, saluran pembayaran yang lebih besar di Lightning Network mungkin memusatkan transaksi melalui beberapa node dominan, yang berpotensi merusak etos desentralisasi Bitcoin.
  • Integrasi dan Interoperabilitas: Integrasi yang lancar dengan infrastruktur Bitcoin yang ada dan interoperabilitas antara berbagai solusi Layer-2 sangatlah penting. Kurangnya interoperabilitas dapat menyebabkan ekosistem terfragmentasi, sehingga mengurangi efektivitas solusi-solusi tersebut secara keseluruhan.

Kesimpulan

Bitcoin Layer 2 seperti Lightning Network yang menjadi pionir mengembangkan cara yang lebih cepat untuk mengirim BTC dan membuat transaksi lebih murah. Dengan munculnya solusi Lapisan 2 lainnya, kini bertransaksi Bitcoin bisa semakin cepat dan murah. Ke depan, terbuka kemungkinan pengembangan DeFi dan NFT di jaringan blockchain crypto tertua ini. Semuanya dapat terjadi lebih mudah dengan ekosistem blockchain yang lebih efisien.

Pertanyaan yang sering muncul

Platform kripto terbaik di Indonesia | Juni 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi. Prioritas kami adalah menyediakan informasi berkualitas tinggi. Kami meluangkan waktu untuk mengidentifikasi, meriset, dan membuat konten edukasi yang sekiranya dapat bermanfaat bagi para pembaca. Kami menerima komisi dari para mitra kami untuk penempatan produk atau jasa mereka dalam artikel kami, supaya kami bisa tetap menjaga standar mutu dan terus memproduksi konten yang luar biasa. Meski demikian, pemberian komisi ini tidak akan memengaruhi proses kami dalam membuat konten yang tidak bias, jujur, dan bermanfaat.

foto-profil-hanum.png
Hanum Dewi
Hanum Dewi adalah seorang penulis dengan spesialisasi pada topik bisnis, keuangan, dan investasi. Dengan latar belakang pendidikan di bidang komunikasi dan pengalaman 8+ tahun di pasar modal, Hanum juga melakukan riset untuk membuat konten yang menarik dan informatif di berbagai topik. Melengkapi kemampuan menulisnya, dia juga selalu mengikuti tren dan perkembangan terbaru di industri cryptocurrency, DeFi, dan web3.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori