Lihat lebih banyak

Mengenal LayerZero, Protokol Interoperabilitas Berbagai Blockchain

6 mins
Diperbarui oleh Hanum Dewi
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Dalam dunia teknologi blockchain yang berkembang pesat, interoperabilitas merupakan komponen penting. Kemampuan jaringan blockchain yang berbeda untuk berkomunikasi dan berbagi data dengan lancar dapat membuka efisiensi dan inovasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Konsep Layer-0 muncul sebagai solusi dari trilema blockchain untuk menjadi jembatan berbagai layer-1. Salah satu proyek yang menggunakan konsep ini adalah LayerZero. Tujuan protokol Layer Zero adalah menjembatani kesenjangan antara blockchain yang berbeda, memungkinkan mereka untuk terhubung, berbagi data, dan bekerja sama dengan lebih efektif.

Mari pahami lebih dalam peran LayerZero dalam meningkatkan interoperabilitas blockchain, cara kerjanya secara teknis, keunggulan, kasus penggunaan, dan prospek masa depannya dalam artikel ini.

Memahami Interoperabilitas dalam Blockchain

Interoperabilitas dalam blockchain mengacu pada kemampuan jaringan blockchain yang berbeda untuk berkomunikasi dan bertukar informasi tanpa perantara. Kemampuan ini penting karena memungkinkan transfer aset dan data yang lancar di berbagai platform, meningkatkan efisiensi dan utilitas teknologi blockchain secara keseluruhan.

Saat ini, banyak jaringan blockchain beroperasi secara terpisah, dengan kemampuan terbatas untuk berinteraksi satu sama lain. Fragmentasi ini menyebabkan ketidakefisienan, seperti upaya yang terduplikasi dan meningkatnya biaya transaksi. Selain itu, kurangnya interoperabilitas dapat menghambat pengembangan aplikasi kompleks yang bergantung pada fungsi dari beberapa blockchain.

Contohnya, Ethereum, Bitcoin, Litecoin, Ripple, dan Solana adalah beberapa blockchain Layer 1. Jaringan ini bekerja masing-masing dan tidak bergantung pada orang lain. Mereka juga memiliki token atau cryptocurrency sendiri, yang tidak selalu kompatibel di jaringan lainnya. Nah, menjawab tantangan tersebut, LayerZero (LZ)muncul untuk memungkinkan komunikasi antarjaringan.

Apa itu LayerZero?

LayerZero adalah protokol interoperabilitas omnichain yang dirancang untuk memfasilitasi komunikasi yang lancar antara jaringan blockchain. Ini memungkinkan berbagai blockchain untuk berkomunikasi dengan mengirimkan pesan dan data secara aman dan efisien.

Tujuan utama LayerZero adalah menghilangkan hambatan antara jaringan blockchain, memungkinkan mereka untuk berinteraksi dengan lancar. Dengan demikian, Layer Zero bertujuan untuk mendorong inovasi dan efisiensi dalam ruang blockchain, yang pada akhirnya mengarah pada ekosistem yang lebih kohesif dan terintegrasi.

Penjelasan mengenai omnichain dalam white paper LayerZero
Penjelasan mengenai omnichain dalam white paper LayerZero. Sumber

Siapa pendiri LayerZero?

Pengembang protokol ini adalah LayerZero Labs, sekelompok orang yang menulis white paper mengenai protokol ini sejak 2021. Mereka terdiri dari Ryan Zarick, Bryan Pellegrino, Isaac Zhan, Thomas Kim dan Caleb Baniste.

Awalnya, mereka berupaya mengatasi kebutuhan yang semakin besar akan ekosistem blockchain yang terintegrasi. Protokol ini telah mengalami beberapa iterasi untuk meningkatkan fungsionalitas dan keamanannya.

Tim pengembang Layer Zero mengumumkan pengumpulan dana pertamanya pada awal 2022, bersamaan dengan peluncuran protokol Layer Zero pertama yaitu Stargate Finance. Saat itu, mereka mendapat US$135 juta dari investor termasuk a16z Crypto, Sequoia Capital, dan FTX Ventures.

Pada April 2023, Layer Zero mengumpulkan pendanaan Seri B sebanyak US$120 juta (setara Rp1,7 triliun). Pendanaan tersebut membuat valuasi perusahaan mencapai US$3 miliar (Rp44,7 triliun).

Cara Kerja LayerZero

Protokol ini menawarkan teknologi yang berbeda dengan bridge atau jembatan yang sudah hadir sebelumnya. Sebagai pengganti sistem wrapping untuk mentransfer aset, Layer Zero memindahkan aset asli (native) dengan memanfaatkan oracle dan modul khusus. Modul LayerZero menggunakan “Ultra Light Node” (ULN) dan oracle terdesentralisasi untuk mentransfer pesan antar rantai dengan aman.

Arsitektur Teknis

Layer Zero menggunakan kombinasi endpoint yang tidak dapat diubah, modul verifikasi append-only, dan infrastruktur verifikasi yang sepenuhnya dapat dikonfigurasi. Protokol ini berupaya memberikan keamanan intrinsik dan semantik universal untuk komunikasi lintas rantai.

LZ memungkinkan pengguna untuk mengirim transaksi melalui jaringan blockchain yang berbeda menggunakan antarmuka ramah pengguna yang bernama Endpoint. Setiap blockchain di jaringan LayerZero memiliki Endpoint sendiri. Setiap Endpoint terdiri dari empat modul: Communicator, Validator, Network, dan Library.

Modul Communicator, Validator, dan Network bekerja sama untuk memastikan pesan terkirim dengan benar. Modul Libraries, di sisi lain, memperluas jaringan LayerZero dan menyertakan blockchain baru untuk tujuan interoperabilitas. Untuk memfasilitasi pertukaran pesan antar blockchain, LayerZero menggunakan dua layanan eksternal: Oracle dan Relayer.

Mekanisme Pengiriman Pesan

Pesan dalam LayerZero terdiri dari payload dan informasi routing, yang diserialisasi menjadi paket, dan dikirim melalui jaringan. Paket-paket ini diverifikasi oleh lapisan verifikasi blockchain tujuan sebelum dikomitmenkan ke saluran lossless dan dikirimkan ke kontrak OApp tujuan.

Cara kerja pengiriman pesan menggunakan LayerZero. Sumber
Cara kerja pengiriman pesan menggunakan LayerZero. Sumber

Langkah Keamanan

Keamanan sangat penting dalam desain LayerZero. Protokol ini menggunakan teknik kriptografi canggih untuk melindungi data selama transmisi. Selain itu, Layer Zero menggunakan verifikator terdesentralisasi untuk meminimalkan risiko titik kegagalan tunggal, memastikan bahwa jaringan tetap tangguh terhadap serangan.

Keunggulan Menggunakan LayerZero

Keunggulan utama dari LayerZero tentu saja peningkatan interoperabilitas. Dengan memungkinkan berbagai blockchain berkomunikasi dengan lancar, Layer Zero secara signifikan meningkatkan interoperabilitas. Kemampuan ini memungkinkan pembuatan aplikasi yang lebih kompleks dan serbaguna yang dapat memanfaatkan kekuatan beberapa blockchain.

Kemudian, LZ meningkatkan skalabilitas dengan mengurangi beberapa beban komputasi yang terkait dengan transaksi lintas rantai. Peningkatan efisiensi ini artinya waktu transaksi yang lebih cepat dan biaya yang lebih rendah, membuat akses teknologi blockchain lebih mudah dan praktis untuk berbagai kasus penggunaan.

Selanjutnya, bagi pengguna, LZ menawarkan pengalaman yang lebih lancar dan terintegrasi di berbagai platform blockchain. Pengembang mendapat manfaat dari integrasi yang lebih mudah dan kemampuan untuk membangun aplikasi yang lebih canggih yang dapat beroperasi di beberapa blockchain.

Kasus Penggunaan dan Aplikasi LayerZero

Aplikasi DeFi: Keuangan terdesentralisasi (DeFi) adalah salah satu penerima manfaat utama dari kemampuan Layer Zero. Dengan memungkinkan transfer aset dan komunikasi lintas rantai, LZ dapat mendukung protokol DeFi yang lebih kompleks yang mencakup beberapa blockchain, meningkatkan likuiditas dan inovasi di ruang DeFi.

NFT dan Gaming: Token non-fungible (NFT) dan gaming blockchain juga dapat memanfaatkan LZ untuk meningkatkan interoperabilitas. Misalnya, NFT yang dibuat di satu blockchain dapat dengan mudah ditransfer dan digunakan di blockchain lain, memperluas utilitas dan jangkauan pasarnya.

Solusi Perusahaan: Perusahaan dapat menggunakan LZ untuk membuat solusi blockchain terintegrasi yang menggabungkan kekuatan berbagai jaringan. Kemampuan ini sangat berguna untuk manajemen rantai pasokan, di mana data dari berbagai blockchain dapat digabungkan dan dianalisis untuk meningkatkan efisiensi dan transparansi.

Perbandingan LayerZero dan Solusi L0 Lain

Saat membandingkan LayerZero dengan solusi interoperabilitas lainnya, kriteria kunci termasuk keamanan, kecepatan, dan biaya. Pendekatan unik Layer Zero dalam menggunakan verifikator terdesentralisasi membedakannya dalam hal ini.

LayerZero vs. Polkadot

Polkadot adalah solusi interoperabilitas terkenal lainnya yang menggunakan rantai relay untuk menghubungkan berbagai parachains. Sementara Polkadot menawarkan keamanan dan skalabilitas yang kuat, penggunaan verifikator terdesentralisasi LayerZero memberikan pendekatan yang lebih fleksibel dan terdesentralisasi terhadap interoperabilitas.

LayerZero vs. Cosmos

Cosmos menggunakan protokol Inter-Blockchain Communication (IBC) untuk memfasilitasi interaksi lintas rantai. Meskipun Cosmos efektif, mekanisme pengiriman pesan LayerZero dan infrastruktur terdesentralisasinya menawarkan keunggulan yang berbeda dalam hal keamanan dan efisiensi.

Pendekatan terdesentralisasi LayerZero memberikan keamanan dan fleksibilitas yang lebih baik, tetapi mungkin menghadapi tantangan terkait adopsi dan integrasi dengan jaringan blockchain yang ada. Namun, potensinya untuk menciptakan ekosistem blockchain yang lebih terhubung dan efisien melebihi hambatan ini.

Prospek dan Pengembangan Masa Depan

Tim pengembangan LZ terus bekerja pada peningkatan protokol, dengan fokus pada peningkatan skalabilitas, keamanan, dan kemudahan integrasi. Pembaruan mendatang diharapkan semakin memperkuat posisinya sebagai solusi interoperabilitas terkemuka.

Bahkan, Protokol LayerZero mengklarifikasi kemungkinan akan meluncurkan native token miliknya, ZRO, di paruh pertama 2024.

Ke depan, proyek ini memiliki potensi untuk menjadi landasan ekosistem blockchain. Dengan memungkinkan komunikasi yang lancar antar blockchain, Layer Zero dapat mendorong inovasi dan efisiensi, membuka jalan bagi aplikasi yang lebih canggih dan terintegrasi.

Kesimpulan

LayerZero merupakan kemajuan signifikan dalam upaya mencapai interoperabilitas blockchain. Dengan memungkinkan komunikasi yang lancar antara berbagai blockchain, Layer Zero mengatasi salah satu tantangan paling mendesak dalam ruang blockchain. Seiring dengan perkembangannya, dampaknya terhadap ekosistem blockchain berpotensi akan tumbuh, mendorong inovasi dan efisiensi yang lebih besar.

Pertanyaan yang sering muncul

Platform kripto terbaik di Indonesia | Mei 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi. Prioritas kami adalah menyediakan informasi berkualitas tinggi. Kami meluangkan waktu untuk mengidentifikasi, meriset, dan membuat konten edukasi yang sekiranya dapat bermanfaat bagi para pembaca. Kami menerima komisi dari para mitra kami untuk penempatan produk atau jasa mereka dalam artikel kami, supaya kami bisa tetap menjaga standar mutu dan terus memproduksi konten yang luar biasa. Meski demikian, pemberian komisi ini tidak akan memengaruhi proses kami dalam membuat konten yang tidak bias, jujur, dan bermanfaat.

foto-profil-hanum.png
Hanum Dewi
Hanum Dewi adalah seorang penulis dengan spesialisasi pada topik bisnis, keuangan, dan investasi. Dengan latar belakang pendidikan di bidang komunikasi dan pengalaman 8+ tahun di pasar modal, Hanum juga melakukan riset untuk membuat konten yang menarik dan informatif di berbagai topik. Melengkapi kemampuan menulisnya, dia juga selalu mengikuti tren dan perkembangan terbaru di industri cryptocurrency, DeFi, dan web3.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori