Lihat lebih banyak

Nansen Terbitkan Analisis On-Chain yang Selidiki Pemicu Keruntuhan Alameda dan FTX

7 mins
Diperbarui oleh Lynn Wang
Gabung Komunitas Trading Kami di Telegram

Ringkasan

  • Nansen menerbitkan analisis secara on-chain untuk menyelidiki penyebab keruntuhan Alameda Research dan FTX.
  • Berdasarkan pengamatan, FTX dan Alameda Research memiliki hubungan dekat dari sisi on-chain sejak awal.
  • Selain itu, ada penemuan tentang volume transfer on-chain yang signifikan mungkin menunjukkan bahwa Genesis berpotensi menjadi pemberi pinjaman utama bagi Alameda.
  • promo

Nansen, platform analitik blockchain, pada hari Kamis (17/11) menerbitkan analisis secara on-chain untuk menyelidiki runtuhnya perusahaan perdagangan kripto kuantitatif Alameda Research dan crypto exchange FTX yang dikuasai oleh Sam Bankman-Fried (SBF).

Berdasarkan pengamatan, FTX dan Alameda Research memiliki hubungan dekat secara on-chain sejak awal. FTX membuat native token FTT yang melibatkan Alameda sejak hari pertama. Keduanya berbagi menjadi mayoritas pemilik dari total pasokan token FTT yang tidak benar-benar beredar.

Keberhasilan awal Alameda, FTX, dan meroketnya harga token FTT kemungkinan besar menyebabkan kenaikan nilai neraca Alameda. Nilai neraca yang tinggi dari posisis FTT ini kemungkinan besar digunakan sebagai jaminan oleh Alameda untuk meminjam. Jika dana pinjaman digunakan untuk melakukan investasi yang tidak likuid, token FTT akan menjadi kelemahan utama Alameda.

Dengan runtuhnya ekosistem Terra (LUNA) dan algorithmic stablecoin TerraUSD (UST) pada Mei lalu, terjadi krisis likuiditas karena banyak kreditor mulai menarik kembali pinjaman setelah jatuhnya hedge fund kripto Three Arrows Capital (3AC) dan crypto lending platform Celsius Network.

Alameda membutuhkan likuiditas dari sumber yang masih bersedia memberikan pinjaman dengan jaminan mereka yang ada. Alameda mendepositkan sekitar kurang lebih US$3 miliar token FTT di FTX yang sebagian besar tetap di sana sampai akhir.

Bukti pinjaman aktual dari FTX ke Alameda tidak langsung terlihat secara on-chain, mungkin karena sifat bawaan centralized crypto exchange (CEX) yang dapat mengaburkan jejak on-chain yang jelas.

Berdasarkan data, total arus keluar (outflows) token FTT sebesar US$4 miliar dari Alameda ke FTX pada bulan Juni dan Juli lalu. Ini mungkin merupakan penyediaan sebagian jaminan yang digunakan untuk mengamankan pinjaman (Setidaknya bernilai US$4 miliar) pada bulan Mei atau Juni lalu yang sebelumnya diungkapkan oleh beberapa orang dekat SBF dalam wawancara di Reuters.

Meski pun diketahui bahwa Alameda dan FTX sama-sama didirikan oleh SBF, sebuah laporan mengungkapkan kekhawatiran terkait neraca Alameda. Mayoritas ekuitas bersih (net equity) dalam bisnis Alameda terdiri dari token FTT.

Perselisihan antara founder & CEO Binance, Changpeng ‘CZ’ Zhao, dengan pihak FTX menyebabkan efek riak bagi para pelaku market. Adapun Binance memiliki posisi token FTT yang cukup besar.

Nansen Buat Kronologi Menuju Kehancuran FTX dan Alameda

Genderang kehancuran FTX dan Alameda mulai ditabuh ketika muncul laporan bahwa ada lebih banyak token FTT di antara liabilitas Alameda senilai US$8 miliar. Terdapat sekitar US$292 juta dari token FTT yang terkunci. Adapun liabilitas Alameda didominasi oleh US$7,4 miliar pinjaman.

Selanjutnya, CEO Alameda, Caroline Ellison, menawarkan untuk membeli token FTT yang dimiliki Binance seharga US$22 per token. Setelah ini, yang terjadi adalah salah satu peristiwa paling gila dalam dunia kripto: runtuhnya FTX dan Alameda.

Nansen menyusun analisis mendalam terkait FTX dan Alameda Research menggunakan data on-chain, yang tidak mencakup potensi peristiwa off-chain. Ruang lingkup penelitian Nansen fokus pada data transaksional dalam jangka waktu berikut:

Mei 2019: Keterlibatan awal Alameda di FTX. Alameda adalah satu, jika bukan yang paling awal, penyedia likuiditas di FTX. Crypto wallet Alameda berinteraksi dengan FTX bahkan sebelum diluncurkan pada Mei 2019.

Juli 2019 – Januari 2021: Peluncuran FTT dan distribusi awal. Token FTT sebagai anak kesayangan FTX dan Alameda.

Januari 2021 – Desember 2021: Kesuksesan bersama di bull market. Token FTT mengalami kenaikan yang meroket, kira-kira 800 kali dari harga awal US$0,10 menjadi US$84 pada harga tertinggi sepanjang masa (All-time high / ATH) pada musim panas 2021.

Memasang Bom Waktu

Sejak September 2021: Mulai melakukan pinjaman dengan jaminan token FTT.

Ada arus masuk dan arus keluar reguler dari FTX dan Alameda ke Genesis Trading. Terlihat peningkatan yang cukup besar dari FTX ke Genesis, diikuti dengan transfer token FTT yang signifikan dari Genesis ke alamat Alameda di FTX.

Kemudian pada Desember 2021, Alameda mengirim deposit FTT dalam jumlah besar ke alamat crypto wallet Genesis Trading ,dengan total sekitar 38. juta FTT atau sekitar US$1,7 miliar pada saat itu.

Hal ini dapat diartikan, Alameda dapat mencoba menjual beberapa token FTT ke Genesis dalam kesepakatan over-the-counter (OTC), atau mencoba menggunakan FTT yang ditransfer sebagai jaminan pinjaman dari Genesis.

Alameda juga diamati menggunakan token FTT sebagai jaminan untuk meminjam dana pada platform keuangan terdesentralisasi (DeFi) seperti Abracadabra Money (MIM), meskipun dalam skala yang jauh lebih kecil dibandingkan dengan interaksi mereka dengan pemberi pinjaman centralized finance (CeFi) seperti Genesis.

Namun, dengan memanfaatkan strategi ini, mengambil pinjaman dengan FTT sebagai jaminan dan menggunakan pinjaman tersebut untuk melakukan investasi lebih lanjut, akan menempatkan mereka secara efektif dalam posisi long leverage.

Token FTT akan menjadi kelemahan utama Alameda dan FTX, dengan penurunan harga merupakan ancaman yang sangat nyata. Likuiditas yang agak tipis dibandingkan dengan total pasokan akan membuat penjualan di market secara besar-besaran menjadi sangat berbahaya.

Bahaya itu termasuk melikuidasi posisi pinjaman Alameda, kebangkrutan perusahaan yang memiliki banyak FTT, atau dumping oleh pemegang besar token FTT lainnya seperti Binance.

Saat Efek Domino Dimulai

Mei 2022 – Juni 2022: Potensi krisis terlihat.

Strategi yang digunakan Alameda dan FTX mungkin masih aman di bull market pada tahun 2021. Namun, strategi ini mungkin berubah menjadi buruk ketika market tidak menguntungkan bagi mereka, terutama pada medio Mei hingga Juni 2022.

Waktu itu, volume permintaan beli lewat OTC token FTT menurun. Dengan menurunnya harga FTT, pinjaman dengan jaminan FTT menjadi lebih berisiko.

Selain itu, likuiditas pinjaman mengering, suku bunga pinjaman meningkat, dan kreditor menarik kembali pinjaman mereka karena kondisi market secara umum memburuk.

Mengingat sebagian besar neraca Alameda terdiri dari aset tidak likuid, Alameda mungkin menghadapi tantangan likuiditas yang serius selama periode Mei hingga Juni 2022.

Dengan kehancuran ekosistem Terra dan bagaimana situasinya terungkap, banyak entitas yang terkena dampak buruk saat itu. Penularan berikutnya menumbangkan 3AC dan Celsius pada pertengahan Juni 2022. Keduanya adalah debitur Genesis (yang berpotensi memiliki paparan Alameda berdasarkan interaksi on-chain yang melibatkan token FTT).

Muncul pertanyaan, apakah Alameda menghadapi krisis likuiditas pada Juni lalu, menyusul keruntuhan 3AC dan Celsius? Apakah ada peningkatan aktivitas token FTT oleh Alameda dan mitranya?

Antara 14 Juni dan 1 Juli lalu, Genesis mengirimkan total 56,6 juta token FTT atau senilai US$1,4 miliar ke deposit FTX milik Alameda. Volume transfer on-chain yang signifikan mungkin menunjukkan bahwa Genesis berpotensi menjadi pemberi pinjaman utama bagi Alameda.

FTX Selamatkan Alameda, tapi Gunakan Dana Pelanggan?

Juni 2022: Menyelamatkan Alameda melalui pinjaman yang didukung FTT.

Bila Alameda memiliki masalah likuiditas, mereka bisa berada pada ‘posisi yang terdesak’ dengan ‘pilihan terbatas’ untuk melikuidasi aset mereka secara tertib untuk memenuhi kebutuhan modal.

Dengan pemberi pinjaman umumnya berhati-hati setelah krisis 3AC, meminjam langsung dari FTX mungkin tampak seperti satu-satunya jalan hidup langsung untuk menghindari kebangkrutan.

  • Alameda dan FTX memiliki hubungan yang sangat dekat dan kemungkinan garis yang kabur antara struktur organisasi mereka.
  • FTX memiliki kepentingan dalam kelangsungan hidup Alameda. Alameda adalah market maket besar di FTX. Kebangkrutan Alameda akan berarti likuidasi token FTT dan kepemilikan token lainnya, yang sama saja kematian secara de-facto dari kepemilikan FTT FTX yang pada puncaknya bernilai US$20 miliar.
  • FTX memiliki akses ke cadangan besar aset likuid yaitu dana pengguna mereka.

Berdasarkan laporan terbaru dari The New York Times tentang bagaimana kerajaan kripto SBF runtuh, CEO Alameda mengkonfirmasi bahwa selama beberapa bulan terakhir, Alameda telah mengambil pinjaman dan menggunakan uang itu untuk melakukan investasi venture capital (VC) di antara pengeluaran lainnya.

CEO Alameda juga mengonfirmasi bahwa sekitar waktu market jatuh pada musim semi ini, pemberi pinjaman bergerak untuk menarik kembali pinjaman tersebut, tetapi dana yang dikeluarkan Alameda Tidak lagi tersedia dengan mudah. Akibatnya, Alameda menggunakan dana pelanggan FTX untuk melakukan pembayaran.

Ada arus masuk bersih (net inflows) token FTT besar-besaran dari Alameda ke FTX selama pertengahan Juni lalu, bertepatan dengan runtuhnya 3AC dengan total 163 juta FTT bernilai sekitar US$4 miliar saat itu.

Terkait hal ini, wawancara Reuters dengan beberapa orang yang dekat dengan SBF mengungkapkan terdapat pinjaman sekitar US$4 miliar dari FTX ke Alameda yang didukung oleh token FTT, saham Robinhood, dan aset lainnya.

Kerajaan Kripto SBF Runtuh

Pada 2 November kemarin, muncul tentang mayoritas ekuitas bersih dalam bisnis Alameda sebenarnya adalah token FTT. Lalu pada 7 November, CEO Binance mengungkapkan bahwa mereka telah memutuskan mengambil sikap untuk melikuidasi sista token FTT yang mereka miliki sekitar US$584 juta.

Kepemilikan token FTT di Binance ditanggapi oleh CEO Alameda untuk membelinya seharga US$22 per token. Hal ini mengarah ke spekulasi bahwa Alameda mungkin memiliki pinjaman yang seharusnya dilikuidasi jika harga token FTT turun di bawah US$22. Berdasarkan pengamatan Nansen, sangat tidak mungkin bagi Alameda memiliki likuiditas untuk membeli token FTT dari Binance.

Pada akhirnya, krisis kepercayaan dengan tekanan jual yang sangat besar pada token FTT berarti bahwa token itu terjun lebih rendah dari harga US$22 per token. Pada 8 November, FTX tampak telah menghentikan penarikan.

Memasuki dini hari 10 November, Binance dikabarkan telah meninggalkan kesepakatan untuk mengakuisisi FTX.com, hingga akhirnya FTX Group pada 11 November mengajukan perlindungan kebangkrutan.

Keterikatan dengan Alameda ‘Membunuh’ FTX

Meskipun investigasi on-chain Nansen tidak secara langsung memverifikasi bahwa dana pengguna disedot dari FTX ke Alameda dalam upaya untuk menyelamatkan Alameda dari likuidasi, arus masuk token FTT yang luar biasa besar dari FTX pasca kehancuran ekosistem Terra dan kemudian 3AC mengisyaratkan kasus yang masuk akal.

Sejak saat itu, hubungan campur aduk antara Alameda dan FTX menjadi lebih meresahkan, mengingat dana nasabah juga ada dalam aksi ini. Alameda sampai pada suatu titik berada pada tahap bertahan hidup adalah prioritas yang dipilihnya. Bila salah satu entitas runtuh, lebih banyak masalah dapat mulai muncul bagi FTX.

Mengingat betapa saling terikatnya entitas-entitas ini dalam beroperasi, bersama dengan leverage yang berlebihan dari jaminan yang diajukan, analisis on-chain post-mortem dari Nansen mengisyaratkan bahwa keruntuhan Alameda pada akhirnya dan dampak yang dihasilkan pada FTX tidak terelakkan.

Bagaimana pendapat Anda tentang analisis on-chain terkait FTX dan Alameda Research yang diterbitkan Nansen ini? Yuk, sampaikan pendapat Anda di grup Telegram kami. Jangan lupa follow akun Instagram BeInCrypto Indonesia, agar Anda tetap update dengan informasi terkini seputar dunia kripto!

Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024
Platform kripto terbaik di Indonesia | Juli 2024

Trusted

Penyangkalan

Seluruh informasi yang terkandung dalam situs kami dipublikasikan dengan niat baik dan bertujuan memberikan informasi umum semata. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh para pembaca atas informasi dari situs kami merupakan tanggung jawab mereka pribadi.

userpic_14-1.jpg
Ahmad Rifai
Ahmad Rifai adalah seorang jurnalis yang meliput sektor startup, khususnya di Asia Tenggara, dan penggila open source intelligence (OSINT). Dia bersemangat mengikuti berbagai cerita tentang perang, tetapi percaya bahwa medan pertempuran saat ini adalah di dunia kripto.
READ FULL BIO
Disponsori
Disponsori